Tentang Mika

Ini postingan setengah curhat, but absolutely bukan untuk nakut- nakuti yang belom punya anak loh ya. Ini adalah postingan yang cukup kalian ketahui kenapa sih emak- emak itu ribet banget? Dulu, sebelum punya anak  pengen banget kan punya baby baby lucu, bisa diajakin ngomong, bercanda, teman kesepian. Yes! Bisa! Di tahun pertama dan kedua si baby lucu, ngegemesin, diciumin pun diem aja. Tapi, pengalamanku dengan Miká, menginjak usianya yang ke 3 saat itu… Waduuuh… ini anak ngukur kesaktian emaknya banget loh… Apalagi saat itu aku hamil sekitar 4-5 bulan, setiap kali dijemput pulang sekolah dan jalan ke rumah, dianya minta gendong, sampe yang debat di jalan, karena aku gak kuat gendong. Tau sendiri kan waktu itu hamilnya pake mabok parah. Sampe ada yang nganterin pulang sambil nggendongin Miká loh, iyaaa … sampe segitunya karena aku dan Miká nangis di pinggir jalan.

Stress ? Iya, stress banget, hingga detik inipun aku masih stress banget. Apakah memang di usianya saat ini merupakan tahap dimana dia menguji kesabaran ortu, cek ombak siapakah yang punya kekuasaan di rumah, siapakah yang memutuskan sesuatu. Stress nya pun gak berhenti saat ada laporan dari sekolah bahwa Miká (saat itu sekitar 5-6 bulan yang lalu) suka main fisik ke teman- temannya, dalam arti, kalo pas maen bareng, terus rebutan maenan akhirnya dia dorong temennya, ato pas excited tentang sesuatu dia lupa kalo ada temennya, maen serempet aja. Dia gak menggunakan kata- kata, saat itu kata gurunya mungkin karena dia terlambat bicara, jadi meluapkan emosinya lebih kepada perbuatan.

Mikael, sebetulnya dia pribadinya ramah, baik hati, gak sombong (banget), anaknya pengen tau banget, prince charming (suka nggodain cewek di kereta, mall,dll) tapi dia keras kepala, suka gak ngedengerin apa yang kita bilang dan suka gak sabaran.

Ternyata, drama orang berumah tangga ini begini amat ya… Sebelumnya, siapa tau? Tapi, kita optimis jika semua ke’nakal’an Miká ini temporary aja. Kita berharap jika nanti dia udah bisa diajak komunikasi yang bener juga bisa jadi bener.

Banyak yang bilang apakah ini salah satu dia caper karena ada adeknya? Kalo aku bilang sih gak juga. Karena kami sudah seadil mungkin membagi waktu antara Miká dan Chito. Bahkan lebih banyak waktu ke Miká, karena kebetulan ada mama papa disini yang bantu- bantu aku ngurusin segala macem setelah drama kelahiranku kemarin.

Apa Miká ‘bandel’nya sering? Gak juga kok. Manisnya juga banyak. Kalo pas dimintain tolong ini itu juga udah pinter dan bener. Sama adeknya juga sayang, walaupun dia gak berani cium adeknya di muka, tapi cium kaki ato tangan adeknya. Sweet, actually… tapi ya masa mau berantem terus ama emaknya yah?!

Boleh dunk denger komen dari kalian, gimana kalian dengan toddler kalian? Apakah juga ada drama- dramanya ?

 

Advertisements

21 thoughts on “Tentang Mika

  1. Hi mbaaaa….. Mau tanya Mika juga telat ngomong kah? Soalnya Nico juga sampai usia 2 tahun 7 bulan ini kosakatanya masih kurang banget, dan iya dia juga kayak Mika gitu, suka main fisik, apalagi kalo lagi excited atau gemes gitu kadang sampai menyakiti orang. Apalagi kalau dia mau sesuatu dan aku ga ngerti… Kes dia, trus mukul gitu. Nico sih belum aku sekolahin karena ya itu, ngomong aja belum jelas gimana sekolah 😅. Karena dokter bilang dia speech delayed jadinya aku mau terapi dulu rencananya sih…

    1. Dia ngomong lancar baru setelah 3 tahun ini, sblmnya kurang banget. Tapi dia pinter ngomongnya malah karena aku sekolahin loooh… karena komunikasi ama gurunya trs lyat temen2nya. Coba deh kl gak, sering2 playdate gt sama temen yg pny anak sebaya Nico. Sapa tau ntar ngomongnya terpicu dia

      1. Iya yah… Bisa jadi dia pintar ngomong pas abis sekolah… Hm… Nanti coba deh aku omongin sama suami lagi gimana baiknya…. Soalnya Nico ini sekarang cuma nyerocos tapi bahasanya ga jelas gitu… Dia cuma tau beberapa kata yang jelas… Itung2 sekitar 20-30 kata lah… Yang jelas dan emang dia ngerti ya, kayak susu, jatuh, naik… Yang lainnya ya gitu deeehhh…

  2. Hai Fascha sama ajalah dg aku loh hahaha.. beneran drama hampir tiap hari sama Benjamin. Klo soal gendong pas dijalanan dr awal aku bilang dia aq ga bisa gendong, ga kuat (klo anaknya ngeyel pura2 ditinggal, ntar dia nyusul deh), klo jalan sama papa br bisa digendong kan papa tinggi gede gitu aq bilang, pinter2nya cari akal aja hehe..
    Klo cemburu krn ada adik bener itu Cha, walau kita sbg ortu sdh bilang melakukan semua hal seadilnya, yg ngerasa ya si anak di dalam hatinya tetap dia liat ada saingan. Nah klo si adik sdh mulai ngerti spt adiknya Ben sdh 1 thn kan sama aja nih, abang adk sama2 cemburuan, klo si abang dekatku selonjoran, langsung adiknya dtg dorong2 si abang trus minta diperlakukan sama juga. Oh ya dulu pas aq hamil juga sptnya, dijalanan Ben ga mau di pegang tangannya, lah nih halte ditepi jalan kita tgu bus, ya sudah kita berantem adu mulut, kita jatuh berdua tuh ditepi jalan, aq susah berdiri krn pakai sepatu boot, trus 5 menit kemudian datang seorang kakek, dia bilang td nya mau bantuin aq pas jatuh, tp mobilnya hrs belok kan pas dipersimpangan jalan. Ah masih banyak deh drama2 lainnya.. kudu panjang sabarrrr jadi ibu Cha. Sorry jd kepanjangan curhat 😉 .

    1. Yaampun … aku bener2 kelewatan semua kisahmu mbak 😍😍, Ben udh punya adek cewek … ternyata drama2 ibu2 begini amath yak ? Hihihihi… aku nikmati deh, toh nyatanya aku tak sendiri

  3. Belum ada pengalaman dengan anak sendiri sih Cha, jadinya enggak ada ‘drama’ mau dibagi. 😅 Tapi kalo dari pengamatanku selama ini, alasan yg paling sering seperti yg udah kamu tulis di atas tadi, anak memang cari perhatian. Pengalaman anak untuk solusi permasalahan dia kan masih sangat terbatas ya, apalagi baru 3 tahun. Jadi mungkin penyaluran dia atas ketidaktahuan itu jadinya seperti kata guru tadi, main fisik ke temannya.

  4. Mungkin Mika lagi masa tantrum mom, sebenernya pengalaman aku juga punya 2 anak ndak ada dech itu karena dia punya adik atau ndak, emang pribadinya yang masih gitu. Biasanya aku ama suami solusinya diemin dulu ampe dia ”ngerti” kita udah nyerah, trus biasanya kan si anak balik lagi ke kita baru bisa dikasih tau pelan-pelan dan itu juga masalah waktu ku, perlahan bakal berubah.
    Semangat mom..

  5. Cha, biasanya 2-4 years children suka banget nge-test ortunya😅 5 biasanya mulai stabil emosinya dan mulai mengerti batas2annya. Duluuuu d boys juga gitu, kl bangun dr nap dua2nya minta digendong pake lama…🤪🤪 Having kids is always challenging even now when my boys are 13😇 Yang penting jangan perna cape utk selalu encourage them when they do good things and told them off when they’re naughty, so they know what they doing it’s not good/appropriate. Plus banyak2 deh swimming class or soccer or manjat2 dan lari2 di park outdoor so they use all their energy. Anak cowok katanya cenderung punya energi yg banyak. Be strong mama Cha💪💪

    1. Betul mbak, ini type anak gak bisa diem banget deh. Aku gak kebayang mbak dl pas kecilan twin gimana … apalagi kl modelnya kaya’ Mika gini… bisa pingsan deh aku

  6. Akuhpun chaaaaaa. *pelukan* ini masih tahap belom sekolah. Ntah kalo belom sekolah (katanya paling banyak dealing waktu di sekolah) krn pasti liatin temennya tingkahnya apa. Trus ngikutin.

  7. Yang sabar ya Cha… ga kebayang. Aku memilih nggak punya anak, mostly karena aku nggak bisa ngelihat diri sendiri sebagai ibu, juga ga sanggup rasanya ngeliat tanggung jawab besarin manusia (paling nggak) sampe dewasa.

  8. cha… jayden mulai suka tantrum itu dari umur 2,5 tahun.. malah setelah 3 tahun tantrumnya mulai berkurang… kalo jayden, karena di rumah masih sendiri, jadi susah banget untuk sharing… dan dia itu peniru banget… dulu dia pernah didorong sama temennya, eh minggu depannya giliran dia yang dorong temen, menurut dia itu boleh karena sebelumnya dia juga pernah didorong… pusing deh jelasinnya hahahaha… semangat ya cha…

  9. Sabar Cha… itu masih masa tantrum deh… Aku dulu juga stress sama si Mila tapi setelah umur hampir 4 tahun dia mulai kalem dan bisa diajak ngobrol, diskusi. Sekarang anaknya so sweet banget, kadang kangen kl lama nggak denger dia nangis atau bikin masalah 😅 Yang penting pas kamu dan papanya Mika kesel jangan sampe keluarin kata-kata yang bikin dia down ya… Soal apa dia cemburu sama adiknya aku gak bisa komen krn nggak punya pengalaman 😊 Stay strong mom cantik, hugs!

    1. Doakan Mika melalui masa2 tantrumnya ini segera yaa. Aku kadang kasar sih kl marah, makanya suka aku lgs bilang ke dia, aku gak mau maen sama kamu, trs aku masuk kamar, njauhin dia, drpd ntar marahnya makin parah. Pas udh redaan baru deh dianya kuajak ngobrol. Wes bikin stress pokok’e

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s