Terbang bersama Baby Diamond

Dan pengalaman terbang bersama Emirates Airline Beberapa teman pasti udah tau kan kalo aku lagi mudik. Daaaan… Mudik kali ini cuma berdua ama Mikael, si baby 7 bulan. Saat itu kami memilih Emirates Airlines dengan pertimbangan : 

  • Lebih murah
  • Waktu transit tidak terlalu lama
  • Bisa bawa stroller sampe ke depan gate pesawat, mengingat kadang- kadang stroller yang ada di bandara transit suka out of stock

Udah itu tok sebetulnya alesannya, padahal… Beneran deh, aku gak merekomendasikan airlines ini, sebab… Menu makanannya kurang sip, seats nya bener- bener sempit (gak leluasa samsek), pramugarinya (di pesawat yang kedua) gampang banget bete, udah gitu kalo bete keliatan banget! Waktu itu, berangkat berdua Mikael dengan kurleb 60 kg barang bawaan yang isinya kebanyakan adalah baju dan makanan Mikael. Aku gendong Mikael dengan baby carrier dan stroller yg dilipat dicangklong di bahu kanan, sementara ransel digendong di belakang dan narik tas cabin yang kesemuanya lumayan berat 😁. Kebayang bagaimana ribetnya kan? Kenapa stroller dilipat? Iya dilipat kalo lewat security control, setelah itu dibuka dan si baby bisa ditaroh sampe pules dan juga gak capek, mengingat saat berangkat berat Mikael mencapai 9,5kg. Dan sebelum masuk security control di bandara Arlanda, Miku mengingatkan bahwa laptop, ipad dan bahan cair harus dikeluarkan. Mati aku! Kenapa pula masukin laptop dan ipad di tas cabin?! Whuaaah! Lantas kebayang di bandara transit harus keluar masukin barang- barang tersebut lagi. Anjuranku, jangan melakukan kesalahan yang sama ya, kecuali emang laptopnya mau dipake diatas pesawat. 

 Pas di penerbangan pertama ini rada ribet, pasalnya Mikael gak dapet bassinet, sebab emang beli tiketnya juga rada dadakan. Jadi Mikael aku pangku sepanjang perjalanan Arlanda- Dubai. Karena ngantuk dan mau bobo, pas pesawat take off, Mikael nangis, ngamuk sejadi- jadinya, ampe mungkin orang sepesawat pengen bunuh aku kali yah? Ini disebabkan karena kebiasaan tidur Mikael ditaroh, jadi kalo dia mau tidur dan digendong ato dipegang gitu ya gak mau, alias ngamuk. Sedangkan di pesawat pertama ini seat yang ada bassinetnya dipake pasutri beranak satu yang bassinetnya gak dipake. Terkadang disitu saya merasa pengen keplak mereka. Ya iya laaaah, kenapa pilih duduk disitu kalo gak difungsikan? Mending dipake orang yang membutuhkan toh?  

when we were on transit, Dubai

 Tapi alhamdulillah di penerbangan lanjutan, Dubai- Jakarta, kami kebagian bassinet dan Mikaelpun bisa tidur enak. Emaknya pun bisa lenggang kangkung ke toilet, karena sebelumnya ke toiletpun harus nggendong Mikael… 😔. Dan 90% waktu perjalanan ini digunakan Mikael untuk bobo ganteng, untungnya pula penerbangan mulus tanpa turbulensi, jadi Mikael bisa tetap tidur nyenyak. 

Pengalaman terbang sendirian bersama infant ini membuatku terasa makin KULI (dengan bawaan segitu banyak) dan juga tambah pengalaman, tau bagaimana enak dan ribetnya, tau bagaimana reaksi orang- orang di sekitar kita, menawarkan bantuan ato malah bete saat baby rewel. 

Dan semoga, harapannya, nanti pas pulang ke Sweden, Mikaelnya tambah pinter dan anteng sepanjang perjalanan. 

Advertisements

71 thoughts on “Terbang bersama Baby Diamond

  1. Baru tau ada yg namanya bassinet 😀 Sampe gugling bentuknya kek mana 😀

    semoga pas balik kebagian bassinet juga dan Mika anteeng lagi yah 😀

  2. Mba Cha.. Hebat tenan! Aku yg bawa bayiku ke solo perjalanan cuma sejam udah heboh. Hahaha..
    Oalaah masih sampe lebaran ta?
    Kirain kemaren itu dah balik ke swedia lagi pas pasang foto berdua pak miku di IG..
    Have fun ya mba.
    Puas2in jajan di malang yg enak2 itu.. Hihihi..

  3. Suka Emirates, salah satunya krn pernah dikasih upgrade ke business class gratisss, utk penerbangan dari Dubai ke Jkt yg 8 jam 😀 Mantap deh pertama kalinya tidur nyenyak di pesawat (norak mode). Tapi setuju Jkt-Dubai/Dubai-Jkt kadang pramugarinya jutek2.

  4. Ribet ya Cha kalo berdua doang sama baby. Aku dulu bela-belain booking 10 bulanan sebelum hari-H demi baby bassinet (waktu terbang Flipper umurnya 9 bln). Di Malaysia Airlines mereka punya 4 baby bassinet dan herannya cuman aku yg booking padahal ada beberapa ortu yang bawa bayi selain aku dan mrk ga paham kalau ada begituan di pesawat lol. Untung pihak airlinenya baik, mrk nanyain penumpang yang pada duduk di depan, mau ga tukeran duduknya sama ibu2 yg bawa bayi supaya mrk bisa menggunakan baby bassinetnya 😀 Untung pada mau…Lumayan bo…12 orang saling tukar tempat duduk lol. Btw kita transit di Amsterdam dan KL, Flipper tetep nangkring di stroller waktu di security check ga dimasalahin. Stroller juga boleh sampe pintu pesawat.

  5. aku telat banget ih baca blognya 😦
    hebat ih mba Chaa, super mom 😀 aku padahal married aja belom, tapi baca ini udah ikutan mikir besok aku gimana yaa….
    aku kmrn ke belanda naik emirates makanannya enak-enak kok mbaa. tapiiii.. pas pulang dr belanda ke indo, makanannya ndak enak.. dan betul, beberapa pramugarinya gampang banget bete..

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s