Suami Banci

Berlanjut postingan sebelumnya, seperti yang sudah aku janjikan ya. Masih berkutat dengan sedih dan airmata. Tapi yang kali ini juga bakal melibatkan sedikit geram. Siapin handuk buat diperes- peres kalo kesel yah…

Berita kedua

Berkali- kali ngecek FB yang ada status teman (sebut aja TC), udah kaya sodara sendiri karena dulu merasa senasib sepenanggungan di tempat kami kerja, isinya ngamuk- ngamuk. Dia menikah dengan anak buahnya dan kemudian punya anak, pernikahan mereka hingga sekarang sudah sekitar 10 tahunan. TC pun berhenti kerja setelah nikah (karena kerjaannya malem, di kafe, bartendis pula) lantas suami TC (sebut aja STC) kerja di kapal pesiar. STC ini emang udah kelakuan dan kebiasaan tukang selingkuh, jadi seakan- akan kerja di kapal pesiar itu merupakan hal yang menyenangkan buat dia. Kesempatan untuk selingkuh pun pasti sangatlah besar. Sedangkan si TC yang udah gak kerja, “cuma” merawat anaknya di rumah merasa seperti direndahkan (baik oleh suami atopun mertuanya), karena gak bisa menghasilkan uang. TC dulunya adalah benar- benar pekerja malam, bisa dikatakan berbuat dosa adalah makanan sehari- hari, tapi semenjak menikah, dia langsung tobat, insyaf bahkan sekarang sudah berjilbab, pengajian dan berhasil mendidik anaknya supaya tidak seperti dia. Aku tau bagaimana insyafnya dia dan perubahan totalnya itu. Tapi betapa malangnya, entah apakah itu karma? Tapi kapankah karma itu berakhir? STC tetap aja selingkuh dan bahkan sering menyakiti badan TC. STC ini badannya gede, perut kotak kotak, body kaya Arnold Schwarzenegger tapi sayang… badan seperti itu bukannya untuk melindungi anak istri malah untuk melempar istri ke tembok, mematahkan tulang punggung TC 😦 . Seringkali aku bilang ke TC untuk bertindak tegas, jika memang cerai adalah jalan terbaik, kenapa tidak? ALLAH SWT memang tidak menyukai perceraian, tapi aku kira ALLAH SWT lebih tidak menyukai umatnya disiksa atopun tersiksa dalam suatu ikatan pernikahan. TC bilang kasian anaknya, dia mikir anaknya, bagaimana jika mereka bercerai. Tapi pernahkah kepikiran, kalo anaknya bakal mengalami trauma kalo liat orang tuanya berantem dan lempar- lemparan kaya’ gitu?

Aku mendadak kehabisan akal. Aku gak mau terdengar -sok- menasehati sementara kehidupanku sendiri bahagia. Tapi terus terang aku pernah mengalami kepahitan seperti itu. Tapi karena aku gak mau menyembah- nyembah minta cinta dan mempertahankan pernikahan yang salah satunya udah gak mau berkomitmen ya buat apa toh diterusin?! Waktu itu aku bukannya tidak berusaha mempertahankan, semua cara sudah aku lakukan, bahkan sempat berakhir koma di rumah sakit tanpa seorang suami di sampingku.

Suami sejati (seperti yang udah aku tulis di status FBku) adalah lelaki yang bisa melindungi anak dan istri bukan sebaliknya. Bukan seorang lelaki yang menghajar istrinya di depan anaknya. Lelaki yang seperti itu adalah laki- laki banci!

Banyak teman yang menyarankan TC untuk lapor ke polisi, tapi aku rasa STC bakal makin parah menyakiti TC, sedangkan TC juga merasa udah gak bisa apa- apa kalo bercerai dari STC, repoooot! Beneran deh, keabisan kata- kata kalo mau nasehatin dia, makanya itu aku jadi ngoceh disini. Jadi ini merupakan curhatan orang yang curhat ke aku, jangan bosen- bosen ya aku bagiin cerita sedih 🙂

Sekalian untuk mawas diri, semogaaaaa berhenti sampai di TC, gak ada dari kalian yang punya suami banci kaya’ gini. Amin!

Advertisements

34 thoughts on “Suami Banci

  1. TC gak ada skill supaya bs dpt penghasilan? Huhuhu… Sbg orang yang pernah jadi anak korban ketidakharmonisan ortu, hhhm, klo memang gak bs menciptakan suasana rumah yang kondusif, lebih baik pisah.. Tapi sabar juga bukan pilihan yang salah, krn bisa aja sang suami tobat.. Dan bakal dpt pahala dan kebaikan juga bila memutuskan utk bersabar.. Hasbunallah wa ni’mal wakiil..

  2. iya.. aku juga salah satu korban ketidakharmonisan ortu akibat kdrt. mungkin bisa disarankan agar TC mulai menggali kemampuan untuk mencari penghasilan ya. moga2 TC mau, karena besar kemungkinan klo uda ada penghasilan sendiri, dia lebih berani untuk bertindak.

    Salam kenal!

  3. Belum ngalamin ini dan semoga gak kejadian di aku. Amit-amiiitt *knock on wood*
    Untuk sementara aku berdoa dulu buat mbak TC agar diberi ilham dari yang di Atas mengenai jalan keluar yang terbaik untuknya. Amiiinn

  4. Kasian sm TC dan geram sm STC.. Gw jg ga demen liat suami yg sukanya maen tangan. Banci abis. Tp smoga yah STC diberi hidayah supaya berubah. Amin

  5. Kamu sudah cukup membantu kok Cha dengan mendengarkan keluh kesahnya. Selebihnya kita hanya bisa berdoa agar TC diberi petunjuk sama Allah, kemudian selekasnya mengambil keputusan tentang kehidupan perkawinan mereka. Semoga STC diberi hidayah.

  6. Semoga Allah memberikan jalan yang terbaik buat TC…. aamiin.

    Sudah minta tolong pihak ketiga, yang dihormati juga oleh suaminya..??

    Ikut prihatin bacanya.. 😥

  7. TC harus bisa berani ambil langkah untuk cerai. Kadang bingung juga sama wanita yg udh disakiti tp diam aja. Masalah gak ada kerjaan ya bisa lah nyari kerja… Yg penting harus keluar dari kandang macan banci nya dulu…

  8. Pait..pait..pait… Jangan sampe ngalamin yg begini…

    Si mbak dirumahku juga bertahun2 disiksa sama suaminya didepan anaknya, & dia tetep bertahan dg alasan “kasian anaknya nanti ga punya bapak”… -_-”

    Tapi untungnya sekarang udah cerai sih…

  9. mending cerai deh dari pada disakiti kayak gitu, eh tp aku ada loh salah satu sodaraku juga kayak gitu,udah disarankan cerai tp dia bilang kasiang anak2nya,,(dia punya anak 3),,suaminya ya gitu tukang selingkuh dan sering mukul istrinya

  10. Aduh Cha. Beneran deh ikut sebel dan mangkel rasanya baca soal TC dan STC ini. KDRT kalo kata oprah emang bukan cuma salah pelaku, tapi korban yang ga berani ambil tindakan itu kasih kesempatan juga.. Hiks.

  11. Astagaaaa! ini manuasia bukan sik? bisa ya setega itu sama perempuan. Padahal itu perempuan yang mengandung anaknya, ngelahirin anaknya (tarohannya nyawa) gggrrrr beneran deh cha ini bikin kesel. Semoga TC segera dapet jalan keluar deh 😦

  12. cha, dari dulu kenapa gua selalu mikir wanita itu paling kaga harus kerja or at least punya skill. jangan bergantung sama keuangan laki2. bener deh. Karena kita gak tau yah siapa tau ada kejadian kaya gini, atau suami mungkin kehilangan kerjaan.

    harusnya TC bisa berani bertindak yah. gak ada keluarga yah si TC ini?

  13. Kisah hidup si Tessa Kaunang juga kayak gini, dari kecil si mamanya jadi korban KDRT papanya.. Si mamanya sih tetep bertahan sampe bbrp tahun lalu papanya tobat. Cuma klo ditanya ke Py sih ogah deh..hihi.. amit2.. Mending cerai..

  14. Aku ngga ngerti apa alasan seorang suami untuk menyakiti istri. Apalagi secara fisik. Badan gede dan kuat lemparin tubuh kecil nan lemah.. 😦

    Semoga kuat, Mbak TC.. In Shaa Allah segera diberikan petunjuk yang baik. Aamiiiin..

  15. mulai sekarang harus punya pekerjaan sendiri. Kalau memang harus berpisah ya harus dilakukan demi kebaikan.
    Rumah tangga itu untuk kebaikan, sedangkan kebaikan tidak mengijinkan penyiksaan.

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s