Cerita Sedih

Intro

Sebelum nulis ini, tadinya udah nulis panjang banget. Sampe ikut kebawa sedih, beleleran air mata. Trus pas mau ngelink salah satu info gak sengaja nutup tab postingan. Jadilah ….. (kemudian hening) postingan gak kesimpen di draft langsung ilang, rasanya tuh laptop pengen dilempar *lantas beli baru*. Dan sekarang harus nulis lagi deh, dari awal …. Semoga idenya masih mancep di kepala.

Back to title ya…

Berita pertama

Beberapa hari yang lalu Aggie tiba- tiba ngajakin BBMan karena dianya gak bisa tidur, sebab belakangan temannya (TA) masuk rumah sakit karena melahirkan secara caesar. Setelah melahirkan, TA ini mengalami komplikasi yang mengakibatkan dia harus dirawat di rumah sakit, sementara sang bayi sudah bisa dibawa pulang. Kebayang dunk ya, dipisahin ama bayi setelah lahiran gimana rasanya? Aku aja kemarin dipisahin beberapa jam setelah lahiran untuk pemulihan rasanya tuh sediiiih banget. Menurut dokter keadaan TA ini mirip seperti kena penyakit ginjal, jadilah TA dicuci darahnya. Herannya, padahal TA ini selama kehamilan sehat- sehat aja. TA juga mengalami muntah darah, gak bisa sama sekali tidur rebahan karena sejenak dia berebah langsung muntah- muntah, jadinya dia duduk terus. Dokter juga mendapati adanya cairan di kepalanya. 3-4 hari setelah itu Aggie kirim berita kalo TA ini meninggal dunia, meninggalkan suami dan bayinya. TA yang malang, meninggal di usia 23 tahun, tanpa sempat menggendong sang buah hati yang baru dilahirkan. TA mati syahid 😦

Aku sungguh kehabisan kata- kata dengar berita itu, gak kebayang gitu. Jika kemarin ada Hari Prematur Sedunia, Hari Anak Malaikat, kenapa gak ada Hari Ibu yang mati syahid seperti ini? Ato udah ada tapi aku belom tau yah? Tapi anyway, buat teman- temanku, tolong jaga kesehatan kalian sebaik- baik mungkin, ya emang sih hidup mati di tangan ALLAH SWT tapi alangkah lebih baik jika kita setidaknya udah berusaha melakukan yang terbaik untuk diri sendiri semampu kita.

Cerita sedih yang kedua, bakal aku tulis di post berikutnya ya… mau elap air mata dulu nih. Dan sejenak aku mohon buat yang baca untuk mengheningkan cipta buat TA satu menit ajah, plis, semoga arwahnya diterima ALLAH SWT. Amin! Terimakasih manteman :*

Advertisements

29 thoughts on “Cerita Sedih

  1. Klo Mati Syahid krn melahirkan ga perlu diperingati di dunia. Insyaalloh sdh terjamin 1 spot di surga that makes the world means so little 🙂 jgnkan meninggal pasca melahirkan yg lgsg diganjar surga, melahirkannya saja sdh proses cuci dosa bagi kalian para ibu. It likes, ketika kalian melahirkan bayi ke dunia, kalian jg turut terlahir kembali. Masyaalloh. You ladies are so so so lucky (for so many reasons) 🙂 semoga suatu saat aku jg bs jd ibu spt kalian 🙂 maaf klo ada kata2 yg kurg berkenan di komenku 😀

  2. innalilahi, sedih bangeeet chaaa, huhuhu gemeteran sendiri nih jadinya
    ya allaaah.. semoga suami dan anaknya di kuatkan, pak suami sabar ya
    duh speachless deh
    semoga kita sehat terus ya cha 😦

  3. إِنَّا لِلّهِ وَإِنَّـا إِلَيْهِ رَاجِعونَ
    Semoga TA diterima semua amal kebaikkannya dan diampuni semua dosanya, dan dijauhkan dari siksa kubur..aamiin…

    Ikut berduka cita ya Cha…

    Kematian adalah hal yg pasti, dan semoga kita semua senantiasa diberikan nikmat sehat juga nikmat iman dan jika kembali kepada-Nya dalam keadaan khusnul khotimah…aamiin…aamiin..aamiin ya Aallaah..

  4. Innalillahi wa inna ilaihi rajiun..

    Semoga TA diampuni dosa-dosanya.. Dilapangkan kuburnya.. Aamiiiin..

    Sedih banget baca postingan ini, Mbak Cha.. 😥

  5. Sedih bgt klo udah baca kematian ibu ini… Dan kematian bayi pastinya.. Sayang bgt tempat kerja aku memposisikan aku untuk mengetahui semua kematian ibu dan bayi di kota aku.. Emang penyakit pasca melahirkan byk sebabnya.. Makanya sblm melahirkan seharusnya dicek lab dulu.. Biar siap penanganannya..

  6. Ya ampun mbak, umurnya TA baru 23?! Seumuran aku 😦
    Turut berduka cita buat keluarga yang ditinggalkan, diberi ketabahan dan kesabaran dalan melanjutkan hidup, dan arwahnya dapat tinggal dengan baik di kubur sana..
    Mbak Fascha dan keluarga juga jaga kesehatan ya :’)

  7. Aku yg kepikiran pertama malah anak dan suami TA. Bayangkan betapa mrk merasa berat bgt kehilangan ibu-istri yg sangat mrk sayangi dan sangat mrk butuhkan.. Ya Alloh, kebayang sedihnya 😦
    Semoga mrk diberi kekuatan dan keikhlasan.. aamiin..
    Kalau utk TA malah aku gak begitu khawatir, insyaAlloh dia syahid, surga lah balasan utk orang-orang yg syahid.. aamiin..

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s