Mari kita berkawan …

Selama kurang lebih 4 tahun merasakan tinggal di Swedia, baru beberapa bulan ini aku merasakan tidak lagi kesepian. Bukan hanya karena ada Mika loh ya. Tapi semenjak hamil, aku mulai punya teman orang- orang Indonesia yang sama- sama tinggal di negeri kutub ini.

Emang sih tadinya ada 1-2 teman yang aku kenal, tapi nyaris gak pernah ketemu, paling banter komen doank di FB, itupun juga jarang. Masih juga rajin yang komen di blog 🙂 (lovyupull deh temen blogger). Pasti udah bisa nebak dunk ya kalo aku ini orangnya suka diperhatiin dan dimanja, hihihi…

Pertama kali dapet kawan karena sebuah undangan makan siang, dari situ mulai ada undangan- undangan lagi, dari sekedar ngopi, piknik ato cuma ngobrol heboh aja. Beberapa diantara mereka ini juga punya anak kecil dan akhirnya setelah ada Mika, kami sering playdate bareng. Aslinya sih emak- emaknya yang ngrumpi centil, toh si anak belom bisa maen- maen :D. Dari ngumpul- ngumpul ini sedikit banyak jadi tau bagaimana orang Swedia bergaul, antara lain saat mengundang tamu datang ke rumah. Kalo undangan resmi sih (ilmu dari sekolah juga) biasanya disebar beberapa minggu sebelumnya dan di akhir undangan harus selalu disertai kontak person agar jika yang diundang datang ato tidak bisa menghubungi dan memberitahu berapa pax yang akan datang, jadi sang pengundang bisa menyiapkan porsi makanan sebanyak minimal berapa tamunya. Kalo cuma undangan- undangan makan siang ato ngopi bareng sih bisa beberapa hari sebelumnya, daaan… aku baru tau kalo undangannya jam 12oo, berarti harus ada makan siang, kalo jam 14oo baru deh ngopi dan snack- snack ringan aja… Dan sebaiknya emang kalo pas diundang gitu, trus ada yang punya alergi ato gak makan ini itu, lebih baik disampaikan kepada yang mengundang, jadi gak bengong sendiri di acara, yang lain pada makan, yang situ gigit jari di pojokan, kan gak okeh?! Jadi si pengundang juga bisa mempersiapkan opsi lain. Kesalahan aku kemarin adalah pas ada teman mau dateng ke rumah gak aku tanyain bisa makan ini itu gak dan aku langsung beli kue aja, ternyata pas dia dateng dan aku tawarin kue dia gak mau makan duuunk 😣 kan jadi sedih gak bisa menjamu tamu dengan baik. Tapi mudah- mudahan sih dia gak kapok ya main lagi ke rumah.

Sekarang aku masih dalam proses cari teman sebanyak- banyaknya, membuat keluarga di negeri orang biar tambah kerasan, mudah- mudahan sih tali silaturahmi tetap terjaga dengan baik, walopun ada beberapa teman di FB yang mulai berdebat ramai tentang politik di tanah air Indonesia tercintaaah! Ah kalo aku sih sapapun presidennya yang penting (minumnya teh botol s*s**) bisa bikin Indonesia jadi lebih baik dan gak penuh dengan manusia- manusia korup. Btw, hei ko yang geger disana,,, dapet apa si ko ngebela2in jagoan, njelek- jelekin yang lain?

Sudahlah ya, lebih baik kita berkawan aja, karena cari teman itu lebih susah daripada cari musuh, setujuuuh?!

Advertisements

63 thoughts on “Mari kita berkawan …

  1. Setuju, Mbaaaak 😀

    Emang susah deh nyari temen itu, apalagi yang bener-bener sehati. Rasanya kayak nyari jarum di tumpukan jerami. Wkwkwk.. 😀

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s