Tragedi Hari Kemerdekaan

Beberapa hari sebelumnya aku, Miku dan teman- teman Indonesia (yang baru aja deket belakangan ini) merencanakan untuk melakukan sergapan ke Wisma Duta (sebutan kediaman dubes RI di Stockholm). Aku dan Miku belom pernah sekalipun ikut upacara bendera 17 Agustus disana, waktu itu juga katanya bakal ada acara halal bihalal. Lumayan kan hamil gitu terus bisa keturutan makan masakan Indonesia. Tapi ternyata takdir berkata lain…

Hari Jumat, 15 Agustus aku masih ketemu dan jalan- jalan ama temen dan kakaknya yang kebetulan juga hamil muda dan hari itu aku makan ampe kenyang dan jalan- jalan ampe mabok, hehehe.

Hari Sabtu, 16 Agustus pagi- pagi banget Miku udah pamitan ke rumah papa buat bantuin pindahan apartemen. Sedangkan seperti biasa aku masih tidur sampai sekitar jam 11an, beberapa saat setelah bangun tidur, perut mulai terasa gak enak, bawaannya mual mulu. Malahan sempat muntah juga. Setelah itu badan terasa lemas, akhirnya sekitar jam 3 sore aku kembali tidur sampai pas Miku udah ada di rumah aku baru bangun dan itu sekitar jam 5 sore.

Badanku mulai terasa meriang, tulang belakang dan panggul udah nyut- nyutan, baru ngeh kalo pas Jumat itu mucus plug (apa yah bahasa Indonesianya?segel rahim gitu deh) udah mulai lepas. Sekitar jam 9 malam, nyeri, nyut-nyutan di sekitaran pinggang kebawah mulai menjadi, malahan aku mandi sambil duduk. Selang seling rasa ingin BAK dan BAB bergantian sampe jam 12 malam kedapatan aku mengeluarkan darah, walaupun cuma sedikit. Miku langsung telepon ke RS dan menginformasikan keadaan, karena memang frekuensi rasa sakit udah mulai lama dan berdekatan senggang waktunya. Untungnya kami ada mobil pinjaman dari papa yang tadinya mau kita pakai untuk menghadiri upacara di Wisma Duta. Setelah ganti pakaian dan mengambil segala persiapan lahiran (yaaah sapa tau kan lahiran hari itu juga??) kami langsung meluncur ke RS yang lumayan jauh dari rumah jaraknya (sekitar 30 menit naik mobil, di trafik malam yang lengang itu, kebayang gak?!). Aku cuma bisa berdoa sambil tarik napas panjang setiap kali rasa sakitnya datang, manalah pula malam itu terasa mulai dingin.

Pas udah di RS, suster dan bidan langsung cek keadaanku, nempelin 2 monitor di perutku. Gak lama dokter juga dateng untuk USG dan liat posisi baby yang ternyata masih sungsang. Padahal jam 3 pagi, 17 Agustus itu udah bukaan 2 aja, lah truuuus…?? Bidan bilang, kita tunggu apakah obatnya berfungsi (obat yang disuntikkan beberapa saat sebelumnya untuk menghambat baby keluar saat itu juga), karena menurut mereka jika baby keluar sekarang berarti prematur. Tapi ternyata Jr emang maunya keluar saat itu juga, karena sampe jam 8 pagi, nyerinya gak juga hilang, bahkan malah melebar jadi bukaan 4, langsung dokter ambil tindakan dan menyarankan kami untuk melakukan operasi caesar. Karena jikapun kami ngotot melakukan vaginal birth, resikonya bakalan besar. Ngeri ngebayangin bakalan punya sayatan lebar di perut, tapi aku berusaha untuk gak egois, jadi aku menyetujui tindakan caesar itu. Kebayang gak siiih, 2 tahun 2 kali operasi *nangis di pojokan* rasanya itu pediiih!! Tapi apapun demi Jr deh. Jam 8.30 aku masuk ruangan operasi ditemani Miku yang duduk di sampingku dan prepare segala macemnya, sumpah yeee, i hate epidural!! Badan rasanya gatel- gatel kena epidural, udah gitu bengkak di muka 😦

Jam 9.24 keluarlah sang berlian, Thorzell Jr di minggu ke 34 + 1 hari, beratnya sekitar 2,8kg dengan panjang 46cm. Suster langsung menggendong Jr ke meja lain setelah dikecupkan di dahiku pas aku masih tergeletak dibelek- belek ama dokter. Sementara aku kembali dijahit, Miku menemani Jr untuk langsung dapat perawatan oleh dokter anak. Lantas datanglah suster memperlihatkan foto Jr dengan selang- selangnya, gak terasa loh langsung nangis aja aku dibuatnya. OMG…!! Ternyata begini toh rasanya jadi ibu, vaginal birth ato caesar sectio itu sama- sama beratnya. Tapi apapun beratnya itu, demi sang buah hati apa sih yang gak bakal dilakukan seorang ibu? 0917a

Dan hari itu tanggal 17 Agustus, sementara orang Indonesia merayakan hari ‘kemerdekaan’ dengan upacara bendera, Jr dengan teriakan iritnya berkumandang pertama kali di dunia ini.

0917

The Thorzell

 

Advertisements

71 thoughts on “Tragedi Hari Kemerdekaan

  1. kalo lahiran di indo langsung dirayain satu negara nih hehehe… tapi untung beratnya uda lumayan tuh… aku 33 minggu berat si dede masih 2 kg… menurut dokter sih itu normal… dan posisi bayinya juga masih sungsang, dokter bilang kecil kemungkinan dia bisa muter di umur segini… plus tensi aku juga tinggi, makanya terancam sesar juga nih huhuhu…

    once again, congratz ya cha 🙂

  2. Sebenernya Jr ga tahan mo ikut makan-makan di kedutaan keknya.. *ditabok*

    Grattis, mba Cha och Miku! Semoga aku bisa main ke Stockholm lagi yaaa, kali ini buat main sama Mikaa!

  3. mungkin semangat nasionalis Mikael tinggi kak, makanya dia lahir saat hari kemerdekaan indonesia 😀 yg terpenting baby dan ibunya sehat2 yah, moga segera pulih dan ditunggu foto2 Mikale ganteng kak Cha 🙂

  4. Selamat ya cha. Kayak sudah diatur aja si Jr harus lahir pd 17 Agustus.
    Mulai tahun depan, itu adalah hari ulang tahun Jr yg pertama.
    Kebayang ga bakal di rayakan oleh lebih dari 250 jura rakyat Indonesia.

  5. Oooooo, jadi memang baby Thorzell mau nunjukin keIndonesiaannya dengan lahir di tanggal 17 Agustus yaaa??? Alhamdulillah lahir dengan selamat Cha… semoga semue sehat selalu, amien

  6. aku terharu bacanya Mbak.. huhu.. gagal numpang makan di KBRI malah dapat bayi ya ditanggal 17 Agustus. Selamat datang Jr. Semoga jadi anak yang cerdas dan baik ya :*

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s