Ya plis deh… !

Ceritanya aku mau curhat nih, mumpung hormon lagi tinggi- tingginya. Stress abis, merasa sedih sendiri, baiknya ambil tali trus bunuh diri ??? Gak keleees! Life is beautiful, gak banget lah kalo disia- siakan begitu aja, ya kan?!

Gimana kabarku?? (ada yang nanya gak sih?hahaha) Ya alhamdulillah baik- baik aja. Sebetulnya aku mau cerita ini beberapa waktu lalu cuma yaaah -lagi- lagi- masalah sekolah bikin stress. Sekolah mulu gak kelar- kelar, Cha?! Iya yang level ini susyeh banget temaaans!! Mumet tujuh keliling delapan belokan deh.

Oia balik ke mau curhat ya, jadi begini… Cerita tentang kehamilanku ini kan tadinya emang gak dikoar- koarin kan, sampe ada satu temen yang sms aku dan nanya, pertama sih nanya kabar gitu. Trus dia nyeletuk, mungkin liat beberapa komen di FB yang nyentil- nyentil tentang kehamilan aku.

Teman (T) : Kamu udh hamil berapa bulan?

Aku (C) : sekitar 12 minggu

T : Syukur deh kalo udah hamil

Eeeh, kok ada deh nya? Ini dia ikutan seneng ato meremehkan? Ato cuma perasaanku aja??

T : Hamilmu itu IVF ato usaha sendiri?

C : IVF

Trus kamu pikir kalo IVF itu gak usaha sendiri juga? Usaha buuu… penuh perjuangan, darah dan air mata malahan. Iiih jadi gemes deh… Meskipun namanya IVF, tapi kalo Allah gak berkehendak ya podo ae

Dan lagi si T ini kan juga baru punya anak, suka curhat -mengeluh lebih tepatnya- tentang infantnya. Berawal dari pertama kali lahiran anaknya.

T : Aku lairan caesar, duuuh sakit banget. Beberapa bulan gak bisa gerak jadi anakku yang ngerawatin papa ama neneknya. Manalah ASI gak keluar, harus dipompa dan itu sakitnya minta ampun…

Ya buuuu… plis deh, kalo masalah begitu sih sedikit banyak aku udah tau tanpa kamu kasih tau dan itu resikonya, kalo mau punya anak harus siap mental dan energi untuk kejadian- kejadian seperti itulah.

T : Punya anak itu banyak loh yang harus dipersiapkan, stroller, crib, dan lain- lain (panjang lebar)

Ya kaliiii ….! Emangnya si anak mau ditaruh di keranjang laundry?

T : kalo ntar ada anak itu gak bisa bebas kemana- mana, kalo anak mau diajak, harus banyak persiapannya. Apalagi kita hidup di negara dingin gini. Gak cukup tuh anak pake baju selapis, harus berlapis- lapis, belom lagi bongkar pasang stroller. Udah gitu kalo dia rewel mau minta minum lah ato pupu lah. Ribeeet!! 

Astagaaa!! Kalo gak mau ribet adopsi kucing/anjing ajaaah! Etapi punya anjing juga ribet juga sih. Tapi plis deeeeh! Di mall tuh biasanya ada tempat khusus untuk menyusui, ganti popok, di beberapa toilet juga ada microwave untuk ngangetin minuman si anak. Hidup dibikin ribet amat sih buuu! Ato mampir Mc. D, Max dan food court lain, biasanya mereka juga menawarkan jasa untuk ngangetin makanan/minuman bayi.

Curhatan ato tepatnya keluhan T yang nadanya nakut- nakutin ibu hamil ini gak bakal bisa buat aku mundur dan putus asa. Lah iya masa aku mundur hamil?? Hahaha… bukan! Maksudnya aku gak mau mikirin ribetnya, semua keputusan ada resikonya. Aku memutuskan untuk menjalani IVF dan akhirnya hamil, alhamdulillah, berarti aku harus benar- benar mempersiapkan segala sesuatu ke depannya nanti. Ya namanya punya anak, hidup akan berubah dunk. Yang tadinya duit seribu cukup untuk berdua, sekarang seribu harus dibagi bertiga ato mencari cara bagaimana mendapatkan duit lebih dari seribu. Gak perlu mengeluh karena dengan mengeluh gak akan ada perubahan, tapi cari solusinya. Betul tidak?!

Dan temenku si T, plis deh… Newbie Mom itu gak cuma kamu aja… bolehlah panik, tapi gak continouesly gitu deh kaya’nya. Tiap kali mau ketemu, tiap kali sms isinya keluhan tentang si baby. Kesannya tuh jadi kasian banget kan ama si baby seakan- akan dengan adanya baby hidup jadi complicated.

Astaghfirullah aladzim… Mudah- mudahan aku nanti gak punya rasa nelangsa, menyesal sebegitunya deh pas Jr keluar ke dunia. Para calon bumil, bumil dan ibu- ibu yang baca tetap semangat yaaa! Anak itu karunia kan, jangan sia- siakan. Ingatlah banyak banget orang yang kepengen punya anak dibela- belain menempuh berbagai cara! Tetap tersenyum walo si anak cukup menjengkelkan, hihihihi (bisa gak yaaa?)!

Sekian curhatan galau, sampe jumpa di postingan berikutnya… (ngutang BW yaaah)

103 thoughts on “Ya plis deh… !

  1. Cha, Aku cuma mau tanya apakah mual selagi hamil muda? Mudah-mudahan ngga ya. Aku harap kamu fit dan bisa menikmati kehamilan. Sukses untuk persiapannya lahir batin.

  2. Temenmu kena baby blues kali Cha..
    Ada lho emng ortu yg jadi depresi setelah beranak, karena emng berat bgt. Kalo aku sih mayan cape dan stress lah walo gk sampe baby blues. Intinya sih suamimu harus sabar dan ngebantu aja, mau mandiin, nidurin, dan gk pusing urusan rmh brantakan. I guess that is nearly enough of what new mommies need, a supportive husband who doesnt bother about domestic tasks from his wife.

    Puk puk hehehe semoga kamu gk ada stress yah, punya anak emng anugrah bgt, makanya gk mudah tugasnya hihih..

      1. iya, sepertinya temen e mbak Cha kena baby blues… tapi kalo sampe beberapa bulan setelah melahirkan, dia masih suka ngeluh tentang si baby dan masa persalinannya, bisa jadi kena postpastrum syndrome / depresi setelah melahirkan…

  3. Aku malah ketawa2 baca bagian awal2nya. Caramu cerita tu lhoo lucuuuu.. Btw, iya siih punya anak tuh butuh persiapan totaaal bianget.. Makanya kudu usaha banget buat segala macnya. Termasuk buat beli crib, masak taro si keranjang laundry. (bagian ini aku ngekek puooool) :p

    1. Hihihi, lucu piye toh? namanya juga wong ndeso, yowes ngene iki lek crito Nggi, hahaha …
      lah ya ya … kalo crib masa’ harus dikasih tau lagi …?

  4. Mungkin si T lagi sindrom baby blues tuh Cha, hehehe…
    Mending jauh2 dari org2 tukang komplain Cha. Gak banget deh nyebar2in aura negatif. hihihi…
    Yup aku setuju banget IVF itu usaha yang double triple lebih daripada kita yang hamil normal, gw justru sangat salut sama kesabaran pasangan yang ngejalanin IVF tanpa pantang nyerah. Sehat2 terus yah kamu dan Jr.:)

    1. Hihihi baru tau kalo itu namanya baby blues , hehehe … abisan selama ini kumpul ama tmn2 yg baru pny baby juga gak sampe segitunya… Yang ada mah nasehatin yah, ntar kalo anakmu nangis kasih ini kek, itu kek, apa kek… bukannya malah bikin ngedrop orang lain , ya kan?

  5. wah kaya gitu masih di sebut teman tooo cha, ngak kasih semangat sama sekali….!!!1
    cha kata teman teman aku nanti pasti perut kamu gatel cha, nah di garuknya pakai sisisr ya biar ngak bekas nanti kalau di garuk pakai tanggan bekas garukan katanya.

  6. Waduhhh.. spt tak siap punya anak yah tmn mu Cha 🙂
    Aku jg dlu sempet baby blues tp ga pernah smpe kaco banget ky tmn mu :p

    Btw, sehat2 yah Bumil 😀

  7. Mbaaa kalau yang ‘deh’ aja sih kayaknya Mbak Cha sensi tuh hihihi, tapi baca kalimat lainnya. Oke. Temenmu emang nyebelin Mbak wkwkwk…
    Semangat yaaa Mbak ^^ Sehat selaluuu ^^

  8. Mungkin dia ga ada tempat curhat kali cha.. Jadi sekalian itu dia nakut2in dan curhat ke kamu. Hihihi. Mgkin dia lg sindrom baby blues. Ah mudah2an nanti kl aku udah punya anak ga sampe kayak gitu deh. Kamu dan baby sehat2 selalu yaa cha.. :’)

  9. memang orang diluar kita tuh suka usil mbak, cuekin aja org kayak gitu, saya juga karena belum hamil2 selalu aja dikomentarin, maklum suami bule semua org mau lihat katanya anak blasteran, heran yang nikah saya, yang planning saya donk dan yang akan menghidupi anak juga nntinya kami..so santai aja mbak.. anjing menggonggong kafilah berlalu deh……….

  10. mungkin dia stress kali Cha setelah punya anak hidupnya berubah hihihih…kl omongan orang negatif mah gak usah tanggepin masukin ati nanti makin kemari makin banyak loh hahaha

  11. wuaaaaa, aku baru tau. Kamu lagi hamil toh, cha? Selamat yaaaaaa. Seneng banget dengernya. Apalagi bayangin usaha kamu harus IVF, segala jerih payah rasanya terbayar lunas ya sekarang. Semoga dimudahkan terus sampai nanti lahiran ya, Cha.

    Btw temenmu itu mungkin baby blues atau mungkin juga kena post natal depression jadi butuh tempat buat ngeluarin unek2nya. Bukan maksud mau nakut2in kali. Ada sih memang ortu yg setelah punya anak jadi banyak ngeluh, tapi ga selalu karena dia kurang bersyukur kok. Banyak kasus dimana newly parents terlalu capek, kurang support, dllnya yang bikin mereka jadi gak hepi. Mereka butuh di puk puk sedikit

  12. Waaaaahhhhh, selamat yaaa Cha ^_^
    Semoga dilancarkan semua-semuanya sampai proses persalinannya dan debay-nya lahir nanti,
    Pasti dia bakalan lucu banget

  13. Menurut ku IVF itu metodenya tapi yang berusaha kan pasangan suami istri itu sendiri, dan Allah yang menentukan.. Kenapa reaksi T gitu ya Mbak, haaah.. Ngga usah dipikirin deh yaa. Happy-happy aja, Mbak Chaaa.. 😀

    Trus juga ngga usah mau dengerin keluhan dia Mbak, kalo disms juga cuekin aja. Hihihi..

  14. paling males ya kalo denger orang yang ngomongnya negatif doang. tapi emang orang2 kayak gitu itu ada. semua dikomplein, semua dirasa ribet. yah mendingan jangan didengerin dan jangan dimasukin ati dah. 😀

  15. Cha aku sependapat sm kamu..coba yah mereka tau betapa bnyk nya orang yg pengen punya anak. Ngeluh sih lumrah cuma klo itu itu terus yg dikeluhin sapa jg yg gak eneg denger nya. Pernah jg temen sendiri yg ngeluh ngeluh gitu sm aku. Ya aku ceplosin balik setelah bbrp kali ngeluh hal yg sama terus. Mereka jd di ingetin gitu dan jd lebih grateful dengan anugrah yg dikasih 🙂 Take care ya cha jangan cape cape yaaa

    1. aku sih males banget jawab dia, ntar pasti jawabnya, kamu sih belom ngalamin, ntar deh kalo kamu udah ngalamin sendiri… deuuh maak … nyakitin… biarin lah … tanda2 org kurang bersyukur kaya gitu deh

  16. Semangat Mbak Chaaaa… mudah-mudahan dijauhin ya dari orang-orang yang menyebarkan teror gitu hihihih..
    itu mah dianya aja curcol..
    Semoga kehamilannya Mbak Cha dialancarin yah sampe anak2nya gede ntar.. hihihihk

  17. Mbak Cha…mendingan diemin aja. Ngindar aja dari omongan2 negatif. Make ur happy 🙂 Sehat terus ya Mbak Chaaaaa 🙂

  18. IIhhh, sama Cha.. aku juga ada teman yang gitu.. heboh crita sakitnya melahirkan, bilangnya habis lairan itu pengen tidurrr puassss, eh kok disodorin bayi… capek deh… gitu bilangnya. udah gitu juga pas udah di rumah, yang ada ngeluh ini itu tentang anak mereka. jadi mikir, kok mereka kayaknya gak siap punya anak, malah yang ada kayak gak sadar kalo efek orang nikah itu ya salah satunya punya anak… hhiiiih, gemessss dengernya

  19. Bener kata yg lain, py juga pas bacanya lgsg curiga si T kena baby blues. Tapi klo curhatnya sama yg lagi hamil sih gengges juga yah Cha. 😀 Syukur dirimu bisa lebih bijak dalam merespon, jadi kepikiran yg diomongin temenmu 🙂 Semangatt bumilll 😀

    1. Tuh dia … ah biarkanlah lah … kita liat aja sampe kapan dia kena sindrom baby bluesnya itu, kalo udh gede anaknya tapi masih aja ya kebangetan lah ..

  20. Hahahaha.. banyak cha kasus Ibu2 begini (di lingkungan aku).. alias gak mau kalah.. gw sih udah bodo amat, hamil itu kan berarti sudah sebuah keputusan (baik dari keputusan kita dan Tuhan) ya jadi harus dijalankan lah..Negative Energy itu emang harus banyak2 dijauhi cha.. Inhal exhale , namaste aja yang banyak.. dan yakin bahwa diri kamu gak seperti mereka – mereka yang merasa hidup itu rempes..

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s