Predikat Baru

Akhirnya… ada juga waktunya untuk melanjutkan juga postingan yang sempat bikin orang penasaran *dijitak rame- rame*. Sampe- sampe ada yang email dan langsung WA/BBM nanyain gimana sebetulnya keadaan aku ini. Ya marilah kita simak *gubraaaak!* penjelasannya di tulisan berikut ini.

Sebetulnya, minta maaf sekali lagi bukan maksud untuk membuat kalian penasaran, tapi, emang waktu, keadaan dan kesempatannya belom memungkinkan untuk ditulis. Takut PHP-in yang baca kan, jadi dibikin woles dulu… Tapi kenapa PHP?

Karena setelah tanggal terakhir di postingan IVF II ini, ternyata aku masih juga mengalami spotting itu tiap hari hingga beberapa minggu berikutnya. Deg- degan campur kecewa campur berharap mau ditulis di blog kalo hamil masih ragu walopun udah positif pas dicek berkali- kali kan, ditulis gagal hamil juga belom tau. Karena memang jadwal ke dokternya untuk memastikan ada kehamilan atau gak nya itu pas Valentine’s Day. Sempat sebel ama dokter dan klinik/ RS disini yang bener- bener kita gak bisa memeriksakan kehamilan kalo gak ada masalah yang bener- bener akut, semuanya harus sesuai jadwal.

14/02/2014

Kami pergi ke klinik tempat kami menanam embryo, tanpa cang cing cong… segera masuk ke ruangan dokter langsung USG transvaginal. Dokter melihat ada kehamilan disana, diperiksa lagi jantungnya sudah mulai berdetak (tapi kami gak diperdengarkan detaknya, mungkin karena terlalu dini). Miku langsung meneteskan air matanya sambil memegang tanganku erat, terharuuuu booo, sedangkan akunya meringis ajah. Masih percaya gak percaya…! Alhamdulillah posisinya tepat di rahim, gak nyasar- nyasar lagi (yah kebangetan sih ya kalo nyasar lagi). Hitungan dokter usianya sudah 7 minggu 6 hari saat itu.

The Jr. CM

The Jr

Lega?? Iya alhamdulillah… Tapi masih aja deg- degan meskipun dokter bilang, whatever happens, yang jelas saat ini kamu hamil jadi nikmatilah. Lah piye ora khawatir ya kalo masih spotting gitu? Katanya sih itu normal, bisa jadi karena efek obat- obatan (hormon) yang aku konsumsi, bisa jadi plasenta atau kantung rahim yang lagi dalam pembenahan posisi dan entah apalagi lah katanya itu.

Ajaibnya setelah pulang dari USG itu, keesokan harinya spotting berangsur hilang. Aku jadi tenang sedikit, tapi mual dan muntah makin membabi buta, meraja lela. Berat badan yang di tanggal 05/02/2014 masih 60kg mendadak jadi 58,6kg di tanggal 16/02/2014. Ajaiiib! Diet sebulan juga belom tentu berhasil nurunin berat segitu, hahaha…

Tapi (lagi)… aku ini masih penasaran loh, apa bener sih ada baby di dalam perutku ini, kok gak keliatan gede perutnya? Kok gak berasa apa- apa gitu yah, serius jadi skeptis aja bawaannya. Manalah jadwal untuk USG lagi itu masih harus nunggu sebulanan lagi.

04/03/2014

Ke klinik antenatal dekat rumah yang kami pilih untuk memeriksakan perkembangan si Jr dari bulan ke bulannya nanti. Dan hari itu merupakan kunjungan kami yang kedua. Pertama kali kami kesini ketemuan dengan suster (bidan) untuk tanya jawab jurnal dan histori kehamilan kami. Kemudian dijadwalkan ketemu dokter di tanggal ini untuk konsultasi tentang CUB tes (ntar aku tulis tentang CUB ini di postingan tersendiri). Tapi katanya si dokter, sebetulnya kalo pasien IVF seperti aku ini gak perlu lagi ikut tes CUB ini karena sebelum proses pembuahan tentunya pihak lab sudah meneliti kondisi dan kualitas dari sel telur dan sperma tersebut. Tapi entahlah apa benar ato gak. Karena jika memang ada tahap seperti itu kenapa masih ada kegagalan kehamilan dalam proses IVF? Tapi karena ditawarin untuk melakukan CUB tes, so why not? Baik buruk hasilnya kan untuk masa depan keluarga juga. Hari itu pula aku ambil tes darah untuk kemudian diteliti untuk keperluan CUB tes tersebut.

19/03/2014

Aku menjalani CUB tes, kali ini cukup dengan USG perut. Dan kali ini juga kesempatan kami liat si Jr di perut. Amazing loooh! Jr ini bener- bener lincah sekali, sekali diliat langsung dia bertingkah, lompat- lompat dan muter- muter. Bidan langsung menjelaskan kondisi si Jr. Otak, kaki, tangan, raut muka, tali pusat, tulang belakang udah mulai keliatan dan semuanya dalam kondisi oke. Sekali lagi alhamdulillah. Lumayan butuh waktu lama untuk liat sesuatu (gak tau apa) di belakang leher Jr karena mendadak dia diam gak mau gerak, sampe bidannya nyuruh aku menggoyangkan badan. Laah ini anak udah bisa bertingkah dan stuborn di dalem sana, giliran disuruh gerak aja dia gak mau. Keingetan waktu pertama kali ditransfer ke rahim, Jr ini sempat stuck di selangnya gak mau masuk rahim, jadi proses transfer dilakukan 2 kali, sampe dokter dan suster bilang kalo si calon anak ini stuborn. Tapi ya mudah- mudahan ntar pas keluar gak jadi beneran stuborn deh.

Dan inilah si Jr di usia 12 minggu + 4 hari

The Jr

The Jr

The Jr

The Jr

 

Inilah penampakan si Jr yang sempat bikin emaknya mabuk dan mual- mual tanpa tau waktu, tempat dan situasi. Morning sickness?? Gak cuma morning buuu… paaak… tapi juga afternoon, nightwhenever lah! Sampe tulisan ini terbit pun (hahahaha…) si emak juga masih mabok- mabokan… Jadi gak heran kalo berat badan saat ini mencapai 57kg (target sih 53kg ya, kalo gak inget ada baby di perut).

Jadi… apakah sekarang aku layak menyandang predikat baru?

Advertisements

131 thoughts on “Predikat Baru

  1. Cha selamat! Baru baca dan excited banget!
    Alhamdulillah, alhamdulillah, maha besar Allah SWT!
    Semoga lancar terus ya, dan memang mual itu jelas ada, tapi nothing beats the feeling of having someone grows inside your tummy!
    Subhallah! Dengerin bacaan Al Quran tiap malem, trus zikir dan amalan jangan putus ya! xx

  2. Chaaaaa. Semoga sehat selalu yaaa.. gw baru baca..
    So happy for both of you. Enjoy ya (termasuk mabok-mabokannya). Hihihi. It will gonna be a very amazing journey for all of you. 🙂

  3. Mbaaaaak, alhamdulillah.. selamat ya.. semoga dedek, ibu, dan ayahnya selalu sehat walafiat bahagia selalu dan makin banyak rejeki. Uhuy! 😀

  4. yes you are!! selamat ya Bumill.. seneng banget mba akhirnya berhasil 🙂 sebelum IVF pernah coba inseminasi gak mb? sy dianjurkan insem nih sama dokter kalau bulan ini obat2annya ga pengaruh..

    • Aku sblm IVF pernah distimulasi agar sel telur matang, nah pas masa subur lgs dibuahi, waktu itu jd tp sayangnya berakhir dgn hamil di luar kandungan yg akhirnya saluran sel telur dibuang 😣

  5. alhamdulillaaah… wah mbak… meh mbrebes mili aku… selamat yaa… akhirnya….

    semoga si Jr sehat selalu… (eh, emaknya juga lah, semoga kuat menjalani mabok-maboknya… hehehe)

  6. Pingback: Me and My Bump | Cha in Hate 'n Love

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s