Kangen Begawi

Mau curhat sedikit banyak nih yah. Tapi sebetulnya, buat yang belom tau apa sih begawi itu? Begawi itu adalah bahasa banjar untuk bekerja 🙂

Jadi dalam postingan ini akan ada sedikit banyak cerita tentang suasana kerja daaaan sebagainya. Sebelum nikah ama Miku, aku ini termasuk wanita karir *Ceileh gayanya! Padahal aslinya mah buruh*. Jadi waktu mau nikah itu aku bener- bener pikir dulu dan ambil resiko untuk menikah yang akhirnya diboyong ke Sweden. Yang ngeboyong juga ambil resiko dunk, pasalnya kan yang tadinya adalah tanggung jawabku sekarang diambil alih Miku sepenuhnya.

Aku ini cuma lulusan SMU, yang sekalinya kerja dan ngerasain enaknya cari dan dapat duit jadi ogah ngelanjutin ke perguruan tinggi. Di samping itu juga otakku yang gak pinter- pinter amat dan sungguh aku tak sanggup buat duduk di bangku kuliahan. Aku tipe orang yang learning by doing, suka berimprovisasi dan bukan orang yang bisa diem dengerin dosen/guru menjelaskan sesuatu di depan kelas *pusiiing!*, bukan juga orang yang telaten bikin laporan ato sesuatu yang sesuai dengan textbook ato apalah namanya itu. Waktu itu sih sempet mau apply ke fakultas psikologi dibiayain sodara sepupu, tapi mereka maunya aku masuk UN yang harus lulus ujian masuknya dunk. Lah sebelum ujian itu aku diikutkan kursus. Tapi karena sibuk pacaran dan shooting, jadinya itu kursus terbengkalai. Lah shooting dapet duit + pacar lagi ngapain juga kursus dan stress mikir pelajaran toh yah?! *amat sangat tidak patut ditiru :)* . Dan akhirnya, seperti udah pastinya ketebak kan, aku gak lulus pas ujian masuk UN itu. Emang sih jadinya bikin kecewa sepupu dan ortu, tapi karena memang aku juga maunya gak di UN itu, jadi aku sebodo aja (emang egois banget waktu itu).

Karena gak jadi kuliah, akhirnya cari- cari kerja lagi. Dapetnya di Surabaya, jadi marketing produk underwear yang harganya di jaman itu udah 3-4 jutaan aja loh. Kerjanya pun diluar kota terus. Tapi di kali pertama DL aja udah nyasar, jadinya kapok deh. Meskipun sebetulnya prospek kerja disini ini bagus, tapi sebagaimana marketing kerjanya gaji pas- pasan kecuali bisa jualan banyak. Sedangkan resikonya kalo kehilangan barang jualan, bisa abis dunk gajinya :(. Akhirnya aku putuskan keluar disertai derai air mata manajerku yang cowok rada melambai itu.

Setelah disini aku ngelamar kerja lagi, masih seputaran Surabaya dan marketing, tapi turun level duuunk, kali ini jadi marketingnya E****lux keliling komplek yang terkadang pas baru ngetok dari depan pager aja udah diteriakin, ‘Maaf mbak, udah punya!’ , ‘Ibunya gak di rumah!’ , ‘Gak beli!’. Dan itu menjadi hari pertama dan terakhirku kerja di perusahaan ini. Waktu itu sih baru ngelamar, dateng rapi- rapi pake rok span pendek, sepatu hi heels, kirain baru mau interview ato mau ada penjelasan ini itu sebelum diterima, sekalinya langsung aja gitu, suruh masuk di sebuah ruangan yang sudah kumpul banyak karyawannya. Trus dateng manajer ngasih briefing, njelasin target, goal, ini itu dan langsung nyanyi (semacam yel- yel gitu deh) *aku bengong*, lantas pembagian team dan berangkat ke komplek perumahan yang sudah ditentukan. Alhasil pas di tengah waktu keliling itu, aku telpon sodaraku dan minta dijemput, wasir kumat boooo. Bayangin aja, disuruh jalan keliling komplek pake hi heels 12 cm, sementara jarang banget yang beli 😦 apah tidak sakit hatiiiii?! Nasib jadi marketing!

Setelah itu coba peruntungan di kampung halaman, iseng- iseng ngelamar di H****’s Café, kali itu masih ada bakery dan restonya juga. Tapi aku kebagian kerja malam 😦 . Saat itu aku keterima kerja sebagai resepsionis ato front cashier. Kerjanya ngelayanin first drink charge nya costumer yang mau masuk ato kalo pas ada event ya jualan tiket pas work hours-nya. Tapi sebelum jam kerja, aku harus nelponin satu- satu loyal costumers yang sekiranya bisa menuhin target harian yang diajukan manajer- manajer kami. Kami mulai kerja (check clock) jam 5 sore sampe jam 3 pagi. Lumayan beratnya sebagai resepsionis di café ini adalah gak boleh duduk! Meskipun gak ada tamu 😦 mulai jam 10-11 malam sampe jam 2 pagi. Disini aku belajar banyak, tentang kerja itu sendiri yang meliputi banyak hal (manajemen kantor, kedisiplinan, dll), tentang persahabatan (hampir semua teman kerjaku udah kaya sodara sendiri, merasa senasib dan sepenanggungan). Sering sekali liat banyak peristiwa tragis, haru, dari baik temen ato tamu yang keluar masuk café. Waktu itu sempet dimutasikan ke Yogyakarta juga pas kerja disini. Makin drama deh pas ketemu cowok, pacaran dan sempet bikin sakit hati, putus trus minta dipindahkan ke Malang lagi 😛 *berasa kaya’ perusahaan bapakku dewe, minta pindah seenak udelku*

Abis kerja di café dan resign, minggat lah aku ke Kalimantan, seorang teman (yang akhirnya jadi ex suami) memberi tawaran palsu kerja di kampung halamannya ini. Ternyata boong! Tapi akhirnya aku cari kerja sendiri (setelah cerai dari manusia pembohong itu) dan diterima! Kerja sebagai admin purchasing tambang batubara PT. A tanpa bekal apapun, komputer ngah ngoh, bisanya chatting doank waktu itu. Untungnya atasanku orangnya sabar dan ngemong sekali (sebuat saja Bapak A). Malahan waktu itu jadi partner wiskul seputaran Samarinda :). Setelah sempat menimba ilmu pada beliau, eh si bapak A ini pindah ke kantor lain, jadilah aku ngurusin kerjaan itu sendirian. Yang dikerjain udah kerjaannya purchasing manager tapi gajinya tetep admin, langsung protes dunk yah. Secara pas mereka ngehire karyawan baru untuk dijadiin manajer lahkok ujung- ujungnya aku juga yang ngajarin :(, bukannya malah ngeringanin eh malah dobel kerja :(. Aku beranikan diri ke manajerku untuk naikkan gaji, tapi sialnya si karyawan baru (yang jadi atasanku) itu gak menyetujui permintaanku, tadinya sih langsung protes ke admin manager, tapi admin manager minta konfirmasi ke atasanku langsung. Aseem kan?! Akhirnya aku ngajuin surat resign. Ada perusahaan lain yang nawarin aku posisi lebih baik dan gaji yang lebih gede juga. Perusahaan ini isinya sih masih temen- temen keluaran dari PT. A juga sih, mereka keluarnya juga karena diperlakukan dengan tidak adil (kebanyakan jadi sakit ati).

Di perusahaan B, aku ngurusin (tetep) purchase dan sejenisnya. Setelah itu eeh malah merembet ke shipping production juga. Tapi alhamdulillah sih gajinya juga ditambahin, secara si HRD-nya temen sendiri, jadi merayu dikit udah langsung dipertimbangkan :).  Namun gak berapa lama, perusahaan diambil alih oleh orang kampung jadinya kami ditarik ke perusahaan C, di perusahaan C jabatanku turun dunk, jadi admin shipping, tapi gak papa, soalnya gajinya masih lumayan gede 🙂 dan kerjanya gak ngapa-ngapain kecuali ngatur- ngatur dokumen doank 🙂 Hahaha, giliran kerjaan banyak minta gaji naik, pas kerjaan dikit kok gak minta turun gaji *adakah yang mau begitu*??

Tapi di perusahaan C ini karena gak terlalu banyak yang dikerjain, akhirnya titelku dobel dunk 😦 jadi admin shipping dan purchasing, karena waktu itu admin purchasingnya sakit parah dan gak bisa kembali kerja. Di perusahaan C ini aku kembali ketemu dengan bapak A. Udah kaya’ bapak sendiri deh jadinya, meskipun beliau ini gak tua- tua amat. Di tengah- tengah kegiatan kerja, tiba- tiba  bapak A meninggal dunia di kantor setelah makan siang kena serangan jantung, kebayang kaaaan betapa paniknya orang kantor saat itu??! Apalagi waktu itu yang ngantor di kota cuma sekitar 10 orang aja (termasuk 1 orang sekuriti dan 2 orang sopir). Setelah kejadian itu, didaulatlah aku meneruskan kerjaan bapak A dan melepaskan titel admin shipping. Bekerja sendiri itu kadang seneng kadang susah juga. Tapi waktu itu aku bikin nyante banget, kalo pas kantor gak ada duit ya udah deh diam aja di kantor. Mau belanja juga mau pake duit sape?? Selama diam di kantor ini, dimanfaatkan sebaik- baiknya buat chatting dan pacaran ama Miku 🙂

Kerja itu sebetulnya ngangenin! Apalagi pas tanggal- tanggal 25an gitu. Tapi terlebih lagi kangen ama temen- temen, tantangan kerja, duit gaji, makan bareng, hang out bareng. Rindu saat- saat ini so muuuch! Sementara ini aku di Sweden belom ngelamar kerja lagi, ini sekolah aja bikin pusing minta ampyuun

Dan hai kamu yang disana *yang lagi baca* apa sih yang bikin kamu betah kerja (buat yang kerja)? Buat yang lagi pengangguran, kaya aku, ada gak yang bikin kamu kangen ama suasana kerja?

//Tuh kan beneran curhat jadinya! Sebetulnya ceritanya masih panjang, tapi daripada yang baca ngantuk jadi dipersingkat aja yah 🙂 Yang nulis aja ampe pegel apalagi yang baca?!
Advertisements

70 thoughts on “Kangen Begawi

  1. Pengalaman kerjanya panjang bangeeet. Ntar kalo emang rejeki pasti bisa lah kerja lg, sekarang enjoy dulu aja sambil nyari2

    1. Mudah2an… sementara sih pegang duit sendiri juga sih, tapi bukan dari hasil kerja tapi hasil sekolah 😦 rasanya masih juga kurang gimana gitu (kurang banyak) hehehe

  2. Saya udah pernah kerja di : kakilima (tanah abang jkt), di perusahaan konsultan bangunan, di kontraktor bangunan, jualan pakaian, dan sekarang kerja lagi jadi mandor bangunan.
    Pengennya saya mau punya usaha sendiri aja. Kadang jiwa saya berontak disuruh-suruh.
    Yang bikin kangen waktu kerja adalah saat gajian, hehehe…

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s