Curhatan orang lokal

Sebenarnya mau posting ini udah dari lama banget, karena kejadiannya pun juga pas aku pulkam kemarin. Tapi lagi- lagi lupa, maklumlah kalo udah berumur gini kan ya…

Dan untuk mengantisipasi segala hal yang terlupa sebelum diposting di blog, solusiku sekarang adalah beli buku kecil yang aku pake sewaktu- waktu ada ide muncul tapi belom sempet ngeblog, ya sudah langsung catet aja disitu. Bisa sih di hape ya, tapi gimana ya, kurang afdol gitu. Sedikit- sedikit mengandalkan hape, ketak ketik aja pake keypad lama- lama gak bisa nulis pake tangan deh.

Jadi emang sebagai manusia itu harusnya tetep inget ya darimana asal mulanya, kebiasaan awalnya, boleh lah memperbaiki tapi jangan sampai lupa daratan, bisa terbang tinggi lama gak nginjek tanah, kalo pas ntar jatuh bisa sakit banget kan tuh??

Ini adalah hubungannya dengan apa yang mau aku bahas sebetulnya. Dan kali ini aku tersentuh dengan curhatan orang lokal waktu aku dan darling Miku liburan ke Gili Meno. Ya kalo yang curhat satu orang mungkin abaikan aja kali ya, mungkin mereka ingin menyanjung kita dengan cara menjelek- jelekkan orang lain, nah kalo beberapa orang gimana dunk?

Beberapa curhatan itu kaya’ gini,

Mas penjual kalung :

kalung

kalung

“Mbak itu sombong sekali, mentang- mentang suaminya bule” Laaah, helloooo, mas … bojoku juga bule loh. Tapi si mas bilang, beda, kalo aku gak sombong (gede kepala dunk!), tapi kenapa dia bilang mbak itu sombong, itu karena si mbak ini lupa diri, beli kalung dari mas ini pake acara lempar duit. Yaampun… rupanya tinggal di luar negeri bersuamikan bule membuat lupa adat dan sopan santun ya mbak? Tapi ya namanya manusia, bisa jadi dia berubah setelah menikah dengan bule ato emang udah dari orok dia begitu. Dan juga ada beberapa hal yang si mas bilang kalo mbak itu membuatnya sangat kecewa. Bahkan sambil curhat itu si mas keliatan banget kalo si mas ini benci sekali ama si mbak itu.

Ibu- ibu di hotel :

“Mbak itu cerewet sekali loh mbak,, ampun saya ….!” eeh, baru juga aku mau komplen ama bantalnya yang keras dan bikin pusing kepala itu. Kata si ibu, 3 hari mbak itu menginap di hotel itu sudah berpuluh- puluh kali komplen tentang handuk yang kasar, gak ada air hangat, ruangan yang gak dibersihkan tiap hari, sarapan yang itu- itu aja, inilah itulah … tapi tahan aja menginap disitu 3 hari. Mbok ya kalo gak suka, gak krasan ya pindah aja toh … Namanya juga hotel budget apalagi di pulau terpencil seperti itu, sudah bagus dapet pemandangan enak dan air bersih.

Sebetulnya masalah- masalah seperti ini gak akan begitu dipermasalahkan kalo pasangan kita itu sama- sama orang Indonesia, tapi inilah gak enaknya jadi istri bule, masalah kecil juga akan diangkat ke permukaan ditelan mentah- mentah trus dimuntahkan sepuas- puasnya ke muka kita. Gak enak, beneeer, gak enak banget deh… ! Lantas bagaimana caraku mengantisipasi hal- hal seperti ini? Kalo pas aku jalan sendiri (gak bawa Darmi) trus ketemu orang sih cuek aja, bahkan cenderung pasang muka jutek binti garang (kalah muka pencopet dan perampok). Tapi kalo udah ada Darmi di samping, kalo ada orang nyapa (meskipun gak kenal nih) mau gak mau pasang muka manis dan senyum secerah mungkin, bahkan kalo ada penjual (jawa) menjajakan dagangannya sebisa mungkin aku jawabnya sopan pake krama inggil (bahasa jawa alus). Kadang- kadang pula kalo aku ngobrol dengan orang aku libatkan Miku dalam obrolan, dengan sedikit bercanda, mungkin sekedar “ya kan suami?” sementara Miku langsung tersenyum dan mengiyakan.

Yang namanya manusia apalagi kita kan hidup bersosialisasi, suasana gak bakal punya nafas kalo gak diselipin rumor, gosip dan rumpi kan, kalo ini sih udah makananku dari masih perawan deh, tapi ya lagi- lagi mereka akan tau bagaimana yang baik dan tidak baik pada akhirnya kan. Kita liat aja sampe ‘mungkin’ mereka sempat liat kebenarannya.

Kesimpulan di postingan rada ngalor ngidul ini adalah bule itu juga manusia, hanya saja berasal dari negara lain (kecuali dari planet lain, baru namanya alien). Jadi kalo ada problem apa gitu janganlah langsung dibesar- besarkan hanya karena kami mixed couple. Dan juga buat pelaku mixed couple nya juga nih agar tetep down to the earth, karena sombong itu tak membuat kalian nampak kaya. Eh jadi keingetan satu hal, yang sampe sekarang jujur bikin aku ngakak dan sakit hari at the sametime. Beberapa bulan sebelum aku nikah ama Miku dulu kan sempat operasi hemorrhoid ya masa’ ini dihubungkan karena aku mau nikah ama bule??? Apa maksudnya?! Yang ngomong gitu kok ya sampe kepikiran sampai sana gitu loh ya, ampuuun!

Btw, maaf belakangan jadi jarang posting apalagi nge-bw, karena satu dan lain hal nampaknya otak dan body lagi gak bisa diajak kerjasama. Tapi janji deh, dalam waktu dekat, apalagi setelah sekolah kelar, langsung mau puas- puasin ngeblog lagi.

See you! Peluk buat semua!

Advertisements

50 thoughts on “Curhatan orang lokal

  1. Yaaahhh …. sampe segitunya ? Setau saya, bule saja banyak yang ramah. Terkadang lebih ramah dia sama orang lokal. Semestinya kita harus selalu menjaga budaya ramah tamah itu. Semalas malasnya menyapa orang, setidaknya senyum saja sudah cukup. Sayang juga kalau kejadian sesuatu gimana? Gk ada yang mau bantu kalau sampai sombong bangett ….

    Selain itu, kalau kita senyum n mau denger banyak orang, bakalan banyak deh info yang di dapat… hehe 😀

  2. ih kalungnya bagus bagus borong semua ah…
    ( mahal ngak cha..?)
    wah untung aku belum menemukan yg songong kaya gitu, rata rata yg aku temui and aku kenal baik kok ( ya gmn ngak baik la wong kenal hehehe ).
    tapi ntah kenapa kalau yg songong2 gitu aku sering ktmnya saat di club n pada party ngak jelas gitu, tp ya sutralah maklum mereka telat happynya…

  3. Alhamdulillah meski ada 2 orang bule di keluarga besar (teman kos waktu di bandung), mereka semua baik dan menghormati kita. Begitupun juga dalam hal kesopanan, mereka bahkan berkata bahwa tidak semua bule yang nyaman dengan pakaian minim dan super ketat… 😀

  4. Semoga sehat selalu ya Cha.
    Yaampyuuuun. Ngakak gw baca bagian lu bilang kalo bule jugak manusia. hahahaha. Kalo bule alien boleh deh itu Mbak-Mbak yang sombong bersikap sombong karena dia udah kawin sama alien.
    Salut sama dirimu Cha, trus Mba Nonik, Mba Nella dan yang lain-lain jugak yang nikah ama foreigner but still being the very same person. Belom pernah ketemu sama orang yang song to the ong sih sampe sekarang, tapi ngebayangin dari cerita lu emang parah mereka yang tetiba jadi berubah (ato mungkin emang dari dulunya gitu sih ya)

  5. Yah sebetulnya tergantung orangnya juga sih, masih banyak juga yang kelakuannya baik koq.
    Soal yang kelakuannya minus itu aku juga pernah jadi sasaran curhat seorang satpam di Lombok gara-gara ada mixed couple yang jelas-jelas melanggar kebiasaan setempat padahal sudah sempat ditegur, tapi malah balik ngomelin si satpam dan mereka tetap gak mengubah apa yang mereka lakukan. Kalau lihat yang begini miris juga.

    • Nah ya itu mas, mungkin karena lupa diri dan lupa adat, pasangan yang asli lokal gak bisa ngajarin gimana cara/kebiasaan di negara sendiri, jadinya pasangan yang bule ikutan seenaknya sendiri deh…

  6. Kayaknya tukang jualan itu banyak yang sensi ya, Mbak Cha. Heheh.. Padahal mungkin aja pelayanan dari dia yang kurang memuaskan. Pernah loh Mbak, ibu tukang jualan bunga di sini menaikkan harga ke mixed couple dengan semena-mena, eh giliran pas aku beli harganya tuh jauh banget turunnya. Langsung mencak-mencak si istrinya..

    Eh tapi ada juga sih yang sombong bin songong. Kalo uda gini enaknya dijutekin balik. Hihihi.. :p

    Btw, itu kalung mutiara asli ngga, Mbak? Suka yang item.. ^^

    • hihihi kalo harga dinaikin itu pasti deh, secara mereka mikir bule duitnya banyak, tapi gak perlu mencak2 tapi nawar duuunk , ya kan ?
      mutiaranya asli sih … itupun nawarnya mati2an loooh tp dapetnya yang putih 😀

  7. biasanya yang komen banyak soal pasangan campur benua gitu karena rada sirik kali ya Mba… hahahaha
    menurut saya siapapun dan darimanapun, dan bagaimanapun pasangannya ya balik lagi ke manusianya masing-masing sih ya… bukan karena asal dan keturunan mana dan lain-lain, kalo dasarnya sombong ya ga usah nikah sama bule juga dah sombong kok ya.. hihii
    tp saya setuju Mba Cha ga sombong kok ^^

  8. Setuju Cha. Ada orang di Indonesia yang mendewakan bule. Ada juga orang Indonesia yang pasangannya kulit putih yang kelakuannya bossy, arogan dll.

    Aku pernah liat yang terakhir dengan mata kepala sendiri, di resto, dihotel & di salon. Gayanya selangit dan memperlakukan yang kerja disitu sebagai pelayannya. Mereka kan manusia, dia dan pasangan kulit putihnya juga manusia. Parah betul yang ini.

  9. aku tuh suka heran kalau ada pasangan campur begini kenapa orang-orang suka pada lihatin gitu ya mbak di Mall. Padahal apanya yang aneh ya. kasihan juga gak salah apa2 ko dilihatin

  10. tenang cha, mbak2 yg ngomel itu biasanya sirik krn dia gak bisa dapetin bule. Dan mas2 yg ngomel itu sirik karena si bule lebih ganteng/tinggi darinya hahaha.. *dianggap santai aja biar gak pusing*

  11. karena keliatan mencolok ya Cha…makanya suka disorot gitu… tapi kalau lempar duit gitu sih ya bukan karena istrinya pakbule mungkin ya….. emang dianya aja…..

  12. iya nih mbak Cha jarang keliatan,jd kangen sm postingannya,hehe..

    *kalo mixed couple emank masih suka jd sorotan sm warga lokal, yg penting tetap baik dan tetap beretika dan nggak usah dipikiran apa kata orang kalo cuma nyinyir2 nggak jelas begituh,hehe..

    • Tp kdg2 mereka nyinyirnya ada baiknya untung direnungkan loh, sp tau emg kita ada salahnya, selama bener sih masa bodo deh ya… Hehehe tunggu postingan selanjutnya !

  13. Aiiiiih… ternyata rumit juga yak bersuamikan bule. Sebenernya sih kalo dari sononya udah terdidik utk sopan dan baik hati, ya bakal tetep sopan & baik hati, terlepas dari siapa pun suaminya. Ya gak sih?

  14. Iya sih, banyak yang lupa diri gitu yah Cha 🙂 Tapi yg soal hemorrhoid di kaitkan dgn mau nikah sama bule kok yah bisa aja mikir senista itu yah?ckckc..

    Semangatt yah Cha! 😀 keep blogging ^^,

  15. Aku seneng deh Cha baca postingan2 kayak gini. Biar ga semua cwe Indo yg nikah sm bule itu dianggep beda, dan buat yg sombong supaya msh pada inget jg lahirnya dimana. Males bgt ya kl ktmu yg kayak lupa diri gitu.. Semoga sehat2 selalu yaa Cha 🙂

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s