Lördagsgodis

Arti dari kata tersebut diatas sih simple aja, Permen Sabtu. Tapi kali ini aku akan mengupas lebih lanjut kenapa dinamakan Lördagsgodis.

Sejarahnya, diawal tahun 50-60an, para orang tua (penanggung jawab anak- anak) memutuskan bahwa anak- anak boleh memakan/mengkonsumsi permen di hari Sabtu. Dengan asupan permen sehari setiap seminggu maka tidak menyebabkan banyaknya karies jika dibandingkan pemakan permen sedikit demi sedikit setiap harinya.

Itulah kenapa pas mudik kemarin Miku sempet terheran- heran ngeliat anak- anak dengan bebasnya makan permen tanpa tau hari dan waktu. Mau makan permen ya makan aja. Berbeda dengan anak- anak di Swedia yang hanya diperbolehkan makan permen di hari Sabtu aja, itupun terkadang orang tuanya juga membatasi permen (dan kini bahkan makanan manis lainnya, seperti kue, dsb) yang dimakan di sepanjang hari Sabtu itu. Jika tidak yaaaa, orang tua siap- siap aja jadi kerepotan menghadapi anak- anak sugarrush. Dan akupun dulu pas pertama kali datang ke Swedia, kan suka tuh liat anak- anak bule lucu- lucu dan menggemaskan, kadang- kadang kalo aku suka mau kasih coklat ato permen langsung deh ama Miku dipelototin (melarang), akhirnya sampe sekarang gak berani lagi deh kasih permen ato makan permen di depan anak- anak selain hari Sabtu.

Adanya aturan Lördagsgodis yang menurutku baik untuk diterapkan di Indonesia juga, ya kan, selain untuk kesehatan anak (dan kantong orang tua) juga untuk menanamkan disiplin pada anak.

Tapi suka kasian juga sih ya kalo liat anak- anak itu melongo pengen makan permen selain hari Sabtu, seperti yang ada di iklan tersebut dibawah ini :

Ceritanya, di sebuah underground seorang laki- laki dewasa duduk di depan seorang anak laki- laki dengan ibu dan adiknya. Dengan nyantenya si lelaki dewasa ini makan permen dunk, udah gitu pake ngiming- imingin anak kecil itu lagi *minta ditabok ini lelaki dewasanya itu*, alhasil di anak kecil itu menelan ludah dunk, kan kepengen. Tapi dia langsung noleh ke ibunya dan tanya, “Mama, hari apa ini?”. Yap, karena dia tau benar, kalo hanya di hari Sabtu dia diperbolehkan makan permen.

Scene lain adalah sebuah iklan, sedikit ngerjain juga sih. Ceritanya, ada sebuah merk permen mengadakan offer beli 4 kantong permen dengan hanya 10 SEK (sekitar 16 ribu IDR, hari ini). Di beberapa toko yang menjual permen ini dipasangi hidden camera gitu deh. Begitu ada orang beli diminta untuk menunjukkan ID card dan bagi mereka yang berusia di bawah 18 tahun maka penjual/ kasirnya gak ngasih permen yang mau mereka beli itu. Ato jika mereka memaksa membeli maka si penjual cuma ngasih nota dan minta mereka kembali di hari Sabtu untuk menunjukkan nota dan mengambil permen yang mereka beli itu. Bahkan ada orang dewasa yang diminta untuk bersumpah supaya gak beli permen untuk dikasih ke anak dibawah 18 tahun.

Jadi memang, Lördagsgodis itu bukan cuma sebuah aturan buat anak- anak dari orang tua tapi lebih jadi sebuah tradisi yang memang bagus banget manfaatnya.

Sekarang, apakah terpikir dari kalian untuk membatasi pengkonsumsian gula ato yang manis- manis untuk anak- anak kalian ato bahkan mungkin untuk diri sendiri?? *remind diri sendiri yang udah mulai gendut makan manis- manis terus*

Advertisements

44 thoughts on “Lördagsgodis

  1. Kalau di tempatku sini belum ada larangan beli permen bagi anak-anak, adanya larangan beli rokok dan minuman keras. Kasirnya pasti minta id card dulu.
    Bagus juga ya ada larangan makan yg manis-manis jadi anak-anak terbatasi konsumsi gula.

  2. wah aturan yang bagus tuh!!!
    walaupun emang dari penelitian katanya sugar rush itu gak ada, tapi tetep aja yang namanya kebanyakan makan permen gak baik ya.
    gua sendiri penganut yang gak suka anak2 makan permen. hihihihi. gua sendiri dari kecil gak pernah terlalu gimana ama permen sih. andrew dulu juga gak masalah kalo gak dikasih permen gak pernah minta. masalahnya nih ama emma nih. emma ini sweet tooth banget. demen banget makan permen. bisa sampe ngerengek2. ampun dah!

    kita juga rata2 ngasihnya cuma pas weekend sih, dan dibatasi 2 sehari.
    paling sebel tuh kalo nganter andrew les piano tuh. karena disitu disediain 1 keranjang isi lolipop! mampus gak. dari pas masih kecil banget lho si emma udah tau banget kalo disitu ada lolipop dan selalu narik2 gua minta diambilin. jadilah selama 30 menit gua harus berusaha mengalihkan perhatian dia dari si lolipop. ribet banget. 😛

    • Gak ada sugarrush tapi keliatan banget yah anak2 kalo abis makan manis2 selalu hyperaktif gt jadinya Ko?
      Emma itu udah manis kenapa masih mau makan manis2 siiih 😦
      Sekeranjang lolipop??? dkantongin aja deh buat stok 😛

  3. Sudah terpikir dr Millie lahir Cha.. gula perlu jg buat tubuh tp klo berlebihan bs gawat akibatnya yah.

    Bagus jg tuh ada larangan spt itu yah cha 🙂

  4. Hahah.. 😀
    Sampe segitunya ya, Mbak Cha? Tapi aturannya emang bagus lo tuh. Inget gigi ku waktu masih kecil, wuih.. amburadul banget.. Sekali cabut juga langsung banyak. Huhuhuhu.. 😥

    Mmmm..
    Tapi orang-orang di video kedua kok rata-rata cakep yah? Wkkwkwk… Salah fokuuss.. :p
    Ngga heran ya kalo katanya nih orang Swedia emang memperbaiki keturunan banget 😀

  5. Berhubung aku gak suka manis2 jadi dari kecil emang udah jarang makan permen ada sih permen yang aku suka tapi gak sampai addict, susu kental manis pun aku g suka paling coklat aja :D. anw, bagus juga nih aturan begini berarti disana gak akan ada kembalian permen kan ya klo belanja? hihihi

  6. Bagus banget aturannya ya Cha… Aku dulu masih bisa menerapkan no permen dan no jajan ke anak 1-2.. begitu anak ke 3-4 yang sudah tidak aku pegang sendiri, aturan itu melonggar, karena yang berinteraksi lama sama mereka bukan lagi aku, hiks.

  7. Kan ada permen yang sugar-free kakaak.. :p
    Hehe, seru juga aturannya,, di Indonesia gigi anak² banyak yang udah ancur2, selain krn cemilan manis juga krn susu.. 😐

  8. aku setuju banget cha ama aturan ituh…
    keponakan ku giginya reges padahal umurnya baru mw 3 tahun belom lengkap pula…huh…
    susah tapi ngelarangnya, klo dilarang ngamuk luar biasaaa….hehehehehe

  9. kalau permen anak-anak kurang begitu suka mbak mungkin karena aku membatasnya ya. Tapi untuk coklat suka sekali mereka, boleh makan asal langsung sikat gigi. Allhamdulillah giginya gak ada yang karies, sampai kemarin ke dokter gigi untuk cabut giginya Pascal dokternya heran karena umur 7 tahun giginya masih bagus

  10. Bagus nih aturannya, jadi dari kecil udah diajarin ke anak kecil ut bisa ngontrol hasratnya.. Kalo ponakanku juga dibatesin makan yg manis2 sama mama nya. Habis makan permen harus langsung sikat gigi.. 😀

  11. Iyaaaa, iniiiiiii!! Aku juga baru tau sabtu kemarin, kalo anak-anak di sini cuma boleh makan permen pas hari Sabtu aja. Pas kemarin Sabtu diajak ke surga (toko) permen gitu di Centrum, ruamenya minta ampun isinya anak-anak.. 😆

    Aku ikutan juga ah, makan manis-manis cuma hari Sabtu.. *ndelik ke nutella* *ga tahan* *emut nutella*

  12. aturannya unik banget deh, kalo permen sih kayaknya masih kuatlah tapi kalo udah larangannya sampai kekue2 juga,huaaaaa….. kayaknya daku nggak kuat kalo jadi anak2 diswedish,haha..

  13. Bagus banget yah ada tradisi kaya giniiii… Permen emang enak kak Cha tapi kalo kebanyakan gak bagus juga sih huhuhuhu si dedek ayin nih dari sekarang udah gabisa lepas dari permen sama coklat kalo gak dikasih ngambek isshhh

  14. Klo aya dari dulu memang aku batasi makan manis2 cha.. Coz dia pny alergi, tenggorokannya sensi bgt sama makanan or minuman yg terlalu manis, gampang batuk. Tp peraturan dibikin bgtu di indo bagus jg sih. Melatih disiplin, tp ga yakin bs dijalanin disini, gak usah itu deh.. Buang sampah di tempatnya aja sampe skrg gak lulus2, klo bikin peraturan suka ga konsisten gtu.. Hmmm… Hehehe…

    • Aku dulu juga gitu, bukan permen sih, tapi lebih suka memakai banyak gula di minumanku, tapi sekarang sama sekali gak mau pake gula di teh ato minuman lain soalnya aku kan kena PCO 😦

  15. Aku jarang makan permen atau gula seh mbak.. Tapi gak mau dilarang juga seh.. Kalau dilarang mtar malah jadi tambah kepengennya (tipe indonesia banget)

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s