Kecelakaan di akhir liburan

Waktu itu tanggal 7 September, aku, Miku, Mom, Papa dan SisAn (SIL) pergi ke Surabaya untuk jemput Aggie. Karena memang kangennya waktu itu kan belom puas, sementara pas di Bali pisahannya gitu doank. Aggie berangkat dari Samarinda pagi- pagi sekali dan mendaratnya di Surabaya, jadilah kami berangkat berlima ke Surabaya. Sesampai di Surabaya tadinya mau ke rumah sodara, tempat aku nikah dulu, tapi karena nyasar- nyasar dan makan waktu saat cari rumah temen (padahal deket dari airport) akhirnya urung. Dan lagi pas ditelepon berkali- kali sodara ini juga gak njawab. Akhirnya kami ke TP, ngadem sebentar sambil cari Madam Pai yang enak banget itu. Setelah makan dan jalan- jalan sebentar di TP akhirnya kami pulang. Mom dan Papa sedikit kurang enak badan juga waktu itu, padahal Papa yang nyetir untuk pulang ke Malangnya.

Di dalam mobil seperti biasa kami bersenda gurau dan sesekali marahin Papa yang kadang- kadang bikin was- was nyetirnya karena selalu cari celah diantara macet. Ya udah sih gapapa jalan diantara macet, wong juga gak keburu waktu. Kami juga sempat kesasar lagi pas mau keluar dari lingkaran jalan dari TP menuju Malang. Di sepanjang perjalanan Aggie suka banget nyanyi dangdut “Buka Dikit Joss”, sampe sekarang pun masih terngiang- ngiang di telingaku.

Keluar dari tol Surabaya, Gempol, Pandaan dan Pasuruan jalannya lancar jaya meskipun rada deg- degan, entah kenapa hari itu bener- bener gak enak aja perasaannya. Pas di highway Lawang- Malang mobil kami berhenti sejenak karena ada mobil yang akan putar haluan. Sementara itu di tengah marka jalan ada seseorang berdiri seperti mau menyeberang jalan dan membuat kami penasaran. Aggie bertanya- tanya, ” itu beneran orang kah, pake baju putih- putih itu?”. Gak lama kemudian ada suara benturan keras dua kali dari belakang mobil kami. Karena panik aku nekad keluar, karena benturan itu tepat di belakang mobil kami dan ya… membentur mobil kami. Sempat beradu mulut ama Miku, karena Miku nyuruh tetap di mobil, karena bisa bahaya. Tapi karena khawatir si penabrak lari dari tanggung jawabnya aku tetap keluar, melihat sejenak keadaan mobil. Penyok! Lantas masuk ke dalam mobil minta Papa mindahin mobil ke tepi begitu pula mobil penabrak. Mom langsung keluar mobil sambil nangis menuju TKP dan kemudian kembali dan jatuh pingsan. Kami shock sekali, ditambah lagi ternyata ini merupakan kecelakaan beruntun, di belakang kami ada 6 mobil yang mengalami kecelakaan, tapi ini jelas murni bukan kesalahan Papa yang notabene ada di urutan paling depan dan juga gak ngerem mendadak. Kami sempat berhenti sejenak, mungkin 1-2 menit karena menunggu mobil muter tadi. Tapi ya namanya apes, kebagian juga penyok mobilnya.

Dan syukur alhamdulillah dalam kejadian ini gak ada korban jiwa, meskipun ada seorang sopir pick- up yang bawa sayur- sayuran mukanya berdarah- darah. Dua mobil di belakang kami yang bawa anak balita, anaknya sempat terlempar ke dasbor, tapi untungnya juga gakpapa.

Ki : mobil kami  Ka : mobil kedua yang menabrak kami, depannya gak penyok
Ki : mobil kami
Ka : mobil kedua yang menabrak kami, depannya gak penyok

Seperti terlihat di foto, pintu belakang mobil kami ini penyok gitu kan yah, tapi heran juga karena mobil kedua yang menabrak kami ini depannya gak penyok, tapi fannya bunyi grusak grusuk kalo mesin dinyalakan. Mobil kedua belakangnya juga penyok ditabrak mobil ketiga tapi gak terlalu parah, Mobil kedua ini kaya’ baja.

mobil ketiga
mobil ketiga

Sedangkan mobil ketiga ini, Terios kalo gak salah yah, udah kaya’ kaleng krupuk, jadi depan belakang penyok gak karuan. Di mobil inilah balita yang terlempar itu. Termasuk salah juga mobil ini karena dia melaju dengan kencang, lantas mengerem tapi gak keburu, trus kesundul pula ama yang di belakangnya yang lebih kenceng.

pick- up sayur
pick- up sayur

Mobil ini, yang ternyata adalah tetangga kami, pengemudinya sempat berdarah- darah tapi gak sampe parah karena beberapa jam kemudian dia kembali dari rumah sakit dan mengurus kecelakaan ini.

Kecelakaan ini terjadi sesaat sekitar adzan Maghrib berkumandang (itulah kenapa, dianjurkan untuk berhenti sejenak dari segala aktivitas kalo denger adzan) dan di jalanan yang memang arus lalu lintasnya ganas banget, kenceng- kenceng. Denger- denger di jalan ini sudah berkali- kali makan korban. Saat itu lalu lintas sempat macet sekitar 2 jam. Kami sempet khawatir kalo penyakit Papa kumat, wong Mom aja sampe pingsan- pingsan gitu.

Dan rencana kami yang mau kemana- mana saat Aggie 2 malam di Malang ini jadi kacau semua, batal semua. Padahal mau karaokean, naik gowes bareng, nongkrong di Kopi O!, nonton bareng dan lain- lain yang belom dilakukan sebelumnya dan semuanya bataaaal! 😦 Tapi liburanku dan Miku ke Indonesia kali ini memang bener- bener komplit! Sukanya, dukanya…

Tapi ya semua ada hikmahnya, karena setelah kecelakaan tersebut, para korban kecelakaan kini jadi teman keluarga kami. Semua urusan dirembug secara kekeluargaan. Tapi kalo mengingat kejadian itu jadi ngeri juga. Dan inget pas dilarang Miku untuk keluar dari mobil saat kecelakaan terjadi. Menurut kalian gimana, apa tindakan kalian jika ada mobil menabrak mobil kalian? Tetap di dalam mobil ato keluar? Karena pikiran kami saat itu kalo kami gak keluar mobil tuh penabrak bisa lari kan?

Advertisements

70 thoughts on “Kecelakaan di akhir liburan

  1. Yaampun kak Cha sereeem, tapi untungnya gak kenapa2 yaaah.. Kalo aku mending langsung keluar sih buat liat keadaan mobil sekalian liat keadaan yang lainnya juga, Teriosnya parah banget itu ya kasian anaknya, iya bener sih kenapa juga gak dikasih carseat kalo anaknya masih kecil..

  2. Wah trnyata ada cerita duka nya pas liburan kmren ya cha…sorry to hear it..kasian bgt ibu nya sampai pingsan gt, shock bgt tuh ya. Semoga urusan mobil nya juga lancar ya duh sampe penyok gt :((((

  3. Kalau aku ngeri juga seh ya mbak kalau langsung keluar gitu. tapi trtep kalau emang gak salah yang salah siapa harus dipertegas. bukannya nyalahin orang seh. soalnya kadang yang diam itu jadi bulan bulanan orang lain yang lebih vokal..

  4. Aaakkk serem amat cha. Pasti kaget n shock campur sari itu ya huhuhu. Tapi yg terpenting smua gak kenapa2 cha. Smoga segala udusan udh beres ya cha. eh tapi itu anak yg kelempar kedepan gak pake carseat deh ya.

  5. Cha, Aku kelewatan post ini. Ya ampun, kagetnya kalian, untungnya ngga ada yang luka parah ya. Banyak juga ya mobil yang kena. Gimana urusan dengan polisi dan pelakunya? Kalo kecelakaan aku cenderung tunggu didalam mobil atau pinggirin mobilnya dulu dan tunggu polisi dateng didalam mobil.

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s