Segara Anakan Lake, Malang

Setelah puas berlibur di Bali dan Gili, sekarang kita pulang ke Malang. Dengan kulit gosong, duit pastinya udah nyekek dunk, tapi puas… setidaknya beberapa tempat yang direncanakan udah checked.

 Tapi masih ada lagi nih kali ini cerita liburan di Malang, hehehe… Ya meskipun di rumah sendiri tapi tetep dinamakan liburan dunk, karena aku dan Miku total bermalas- malasan disini. Dari bangun siang, makan tinggal makan, kan udah ada koki tersayang *ditimpuk wajan ama Mom*. Dan di Malang ini masih belom puas juga dengan pantai, ya ampuuuun! Jadi kami langsung merencanakan perjalanan ke danau Segara Anakan.

Hidden Treasure di Pulau Sempu

Pulau Sempu merupakan pulau yang terletak di selatan Pulau Jawa. Tapi keindahan Pulau Sempu bukanlah semata- mata hutan mangrove, tapi danau yang ada di tengah pulau tersebut. Perjalanan dimulai pagi hari dari rumah, Malang, sekitar jam 6 pagi. Tadinya mau ngejar jam 8 sampe di pantai Sendang Biru, tapi Oomku yang jadi guide kami kali itu datengnya telat. Perjalanan kami lanjutkan, tapi kata Oom mending kami nyebrang ke Pulau Sempunya melalui pantai Tamban. Jalan menuju pantai ini ajrut- ajrutan, untung gak pake ujan. Yah kalo bisa dibilang orang melahirkan disini bisa lancar jaya, langsung keluar tuh anak tanpa emaknya ngeden. Sampai di pantai Tamban sekitar jam 9an pagi, ya masih mending lah… Bonusnya lagi kami gak perlu bayar tiket masuk ke pantai ini karena Oom merupakan orang yang berjasa di desa ini. Alhamdulillah… !

amlg1
perahu nelayan
amlg2
Pantai Tamban
amlg3
Pantai Tamban

Setelah mencari perahu untuk menyeberang ke Pulau Sempu, ya… betul, perjalanan tidak berhenti sampe disini, kami bersiap- siap. Dan kaget dunk kami, ternyata perahunya itu perahu nelayan seperti yang ada di gambar dan kami berlima, berenam ama yang punya perahu. Perahunya kecil, kebayang dunk terombang- ambing di tengah laut yang ombaknya gede, sedangkan diantara kami berenam yang bisa berenang cuma Miku dan mungkin pak nelayan.

masih dunk tetep narsis
masih dunk tetep narsis
amlg6
saat duduk di depan

Di sepanjang perjalanan kami liat di kanan kiri laut ini pantainya bagus- bagus sekali loh… Suatu saat kalo kesini lebih baik mampir ke salah satu pantai tersebut.

amlg7
menuju Sempu

Setelah sekitar 10 menit berada di perahu yang bikin dag dig dug ser itu akhirnya kami sampe juga di Pulau Sempu, tapi sodaraaaah… perjalanan tidak berakhir disini. Kami harus berjalan menembus hutan mangrove yang lebat, naik turun, berkelok- kelok, untung (lagi) gak ujan. Katanya kalo ujan, perjalanan ini bisa ditempuh selama 2 jam, sedangkan waktu itu sekitar 45 menit- 1 jam kami berjalan.

capek??
capek?? bangeet!

Walopun capek tapi seru banget! Dan ini yang bikin aku kangen hiking, hutannya, pepohonannya, suara hewan- hewan liar dan serangga. Sayangnya di sepanjang jalan di hutan ini, kebersihan bukanlah lagi yang utama. Banyak sekali wisatawan/wati yang datang kemari dan NYAMPAH! Emosi gak sih? Mbok ya gitu loh yang bisa menjaga lingkungan yah, toh kalo bersih kita juga yang menikmati.  Padahal tempat ini udah termasuk tempat wisata yang terkenal udah sampe mana- mana loh, bahkan waktu itu sempat berpapasan dengan beberapa bule (eh, aku sendiri juga bawa bule yah!).

Setelah bercapek- capek dan berkali- kali berpapasan dengan para wisatawan yang lain, akhirnyaaaa…

amlg9
Segara Anakan
Segara Anakan
Segara Anakan

Inilah harta karun yang tersembunyi di Pulau Sempu, sebuah danau Segara Anakan yang memukau. Seperti pantai yang terperangkap. Karena pantai ini dikelilingi oleh hutan dan bebatuan besar yang disatu sisinya berlubang hingga air laut masuk ke dalam pantai ini. Jadi memang air di pantai ini tidak begitu berombak. Dan sampe disini langsung nyebur tanpa tedeng aling- aling dan masih pake pakaian lengkap seperti yang ada di foto- foto itu. Ya gimana dunk, gak ada tempat ganti, secara disana banyak pula yang dateng dan berkemah. Rame bangeeet! Ini sih bukan pantai rahasia lagi :(. Nah kalo aku dan sepupu langsung nyebur gitu aja, Miku enggan, tadinya dia mau ganti, tapi celana renang dia ketinggalan di pantai Tamban 😦 dan lagi gak bawa sunblock loh. Jadi dia gak mau nekad melainkan melongo di pinggir pantai bersama Oom- oomku. Setelah berbasah- basahan dan numpang pipis (lagi) 😀 di danau itu, aku naik ke atas tebing.

Danau dari kejauhan
Pemandangan dari atas tebing

Kami menamakannya Tebing Pesing. Tebing ini yang melindungi Segara Anakan dari ganasnya ombak laut selatan Samudera Hindia. Dari tebing ini kita bisa liat Samudera luas yang gila- gilaan kerennya, pemandangannya bagus sekali.

amlg12
Samudera Hindia
amlg13
background Danau Segara Anakan

Tapi kami menyayangkan satu hal disini, seperti yang udah aku bilang, ini Tebing Pesing. Baunya gila, pesing sekali! Ya ampun! Hoooi! Wahai kamu yang sedang berwisata disini, kalo mau pipis ya jangan di tebing ini dunk, bau banget kaaan! Sekalian di lautnya kalo mau pipis sih :(.

Setelah puas bermain- main disini, kami kembali pulang. Tapi rasa- rasanya yang puas cuma aku ama sepupuku, karena Miku jadi bad mood sebab aku lupa bawa sunblocknya dan celana renangnya. Yang akibatnya dia gak bisa ikutan nyebur dan khawatir kulitnya terbakar. Dan bener aja, pas pulang naik perahu, matahari yang nyengat banget itu nembus kain yang dipake Miku untuk selimut dan melindungi kulitnya. Kasian…

88 thoughts on “Segara Anakan Lake, Malang

        1. iya mbak , aku juga menyayangkan sekali … bahkan trek menuju ke danaunya juga kotor bangeeet … sedih banget 😦 banyak orang cuma menikmati tapi gak ikut merawat …

  1. Waaahhh Pantai Tamban 😀
    Aku dulu pernah kemping dsini. Trus temenku ada yg jalan agak jauh, balik2nya eh dia ngantongin pasir hitam banyak banget. Katanya mau dijual hehhehhhee

  2. wwiiiihhh… bagus ya ternyata.. Mb Cha dari Malang juga ya? saya juga asal Malang, tapi belum sampe ke sana mbak hehehe.. mau kesini jg aahh liburan nanti. Makasih mba Cha, inspirasinya 🙂

    1. Kalo Segara Anak kaya’nya di lombok, kalo yg ini segara anakan , hehehe.
      gak semua bule sih mbak, tapi gaktau nih, Miku dan papanya paling gak bs kena sinar matahari, langsung memerah dan demam

  3. Pemandangannya keten banget Cha, sayang banget klo ternyata bau pesing 😦 . Memang ga ada toilet disana ya?. Aku serem naik perahu, takut terbalik trus kelelep krn ga bisa renang 😆 .

  4. ihhhh bagus banget….swear dehh jadi makin pengen mantai…sayang yah ga dirawat.kan enak kalo sambil jalan bisa nikmatin yang indah2 juga.
    selama sekolah 3 thn (pas SMA) dimalang ga pernah kemana2. Bahkan ke Bromo dan ke gunung Arjuna aja nggak pernah. Kurang “nakal” dulunya sihhh. nyesel deh sekarang.

      1. hehehe, bukan gitu cha, jadi dulu aku anak boarding school di malang (tepatnya si h di lawang pasruruan). Sekolah berasrama yang peraturannya ketat banget. Jadi kita ada rules jaman itu ga boleh sembarangan kemana2 tanpa dampingan guru2. Dan naik ke gn. Arjuna jaman saya itu Aib banget. Tapi temen2 saya ada aja loh yang berhasil kesana diem2. Nah jaman adik saya kebawahnya terus, peraturannya mulai longgar. hikkks ngiri…dan skrng jadi kangen Malang

  5. Bwhahahahahaha aku ngakak baca yang bau pesing 😀 😀
    Makanyaaa, kamu juga jangan pipis di pantai chaaa, pantainya pesing *lho*
    Btw Miku kasian itu kena sunburn ya, sakit lho sampe keletek2 gitu kan biasanya..

    1. Lah gak ada toilet dunk My … kalo pipis di lautnya kan langsung tersapu ombak (yang gak seberapa itu) hahaha
      Iya tuh kesian, sunburn sampe semingguan pas udah balik ke Swedia 😀 , udah gitu pake demam lagi dianya

  6. Ini di malang kan ya kak Cha? Huaaaah bagus banget, harus ke malang nih huhuhuh… Eh itu ngakak banget sih yang tebing pesing… Sayang sih ya cakep2 tapi gak dijaga sama orang2 yg kesitu.

    1. Setujuuuu …
      Ada sih binatang buasnya, jadi memang kalo jalan menuju kesini dianjurkan melewati trek yang sudah ada dan gak jalan pas malem2

      1. ane nanya2 temen yang orang malang, ternyata bagus tempatnya
        tapi katanya suka ada macan *serem*

        yang ane tanya juga adalah apakah ikan dari laut bisa masuk ke pantai disini?
        ternyata enggak yah, soalnya klo ikan bisa masuk berarti hiu bisa masuk
        ane fikir lah kenapa gak di tanami ikan2 bagus pantainya yak,
        bisa jadi taman laut yang terisolasi klo dah bagus

        1. banyak ikan juga sih, kalo hiu kaya’nya bakal mati kekeringan deh, secara disini airnya gak begitu dalam… gimana mw jadi taman wong begitu aja gak dirawat 😦

      1. itulah Cha, penyakit orang Indo. maaf yaaaa hehehe, jadinya nulis gitu. ini kebiasaan jelek banget, setiap tempat yang tadinya bagus begitu didatangin banyak turis (terutama asia/indonesia) pasti deh jadinya jorok. buang sampah sembarangan, nyoret2 gak penting, ngambilin bunga2/batu2 dll buat souvenir. aneh deh, gak puas kalo cuman berfoto + video aja. Gemes akuuuuuuu

  7. 2011 harusnya kesini nihh.. Tapi gak jadi, semoga bisa kejadian kesana..Baguss bangettt.. Tapi knp jadi banyak sampah dan bau pesing yah??hiksss…

  8. wow .. Foto fotonya cantiiiik banget, biru di mana mana, jadi pengen ke pulau Sempu juga, baru denger aku malah mbak pulau ini dr kamu

    btw, kalau tebingnya bisa pesing bgt kebayang byk yg kencing sembarangan di sana ya , sayang sekali

    1. Wisata murmer ini mbak, di sekitaran sempu ini banyak pantai lain, dan indah2 loh mbak …

      Iya tuh yang abis pipis di tebing didoain haus terus tuh 😛 hihihihi

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s