Ngadem di Bali

Setelah sempat gosong abis berenang di pantai Padang- padang, kami sekeluarga bersepakat untuk ngadem sejenak di pulau Dewata ini. Tadinya sih kami mau ke pantai Lovina, tapi kata mas Rio, itu pantai letaknya jauh banget jaraknya dari hotel kami yang di Kuta. Dan menariknya di pantai Lovina ini adalah melihat lumba- lumba sedangkan untuk melakukan hal itu dianjurkan pada pagi hari. Langsung kebayang lah, dari Kuta menuju Lovina sekitar 3 jam perjalanan, sedangkan untuk melihat lumba- lumba sekitar jam 5- 6 pagi, jadi harus berangkat dari Kuta paling lambat jam 3 pagi. Itu berarti harus bangun pagi :(. Tidaaaak!! Kasian Mommy dan Papa lah *halah! Alesan!*

Jadi acara ke pantai Lovina tinggal angan belaka. Tapi wisata yang satu ini gak pengen kami lewatkan walopun searah ke pantai Lovina. Yaitu air terjuuuun!

Gitgit Waterfall

Perjalanan ke air terjun ini juga lumayan lama dengan jalanan yang berkelak kelok pas sakit perutku pula 😦 , diare gak karuan gara- gara makanan yang aku beli di Tanjung Benoa yang bernama Batu- batu itu. Sesampai di lokasi air terjun ternyata kami harus berjalan kaki menuruni bukit- bukit. Kami berhenti beberapa kali karena kondisi Mommy yang cepat lelah, walopun udah capeknya minta ampun kok ya belum sampe- sampe juga 😦

perjalanan

perjalanan

Akhirnya sampe di pos yang Mommy dan Aggie sempat tiduran di pos tersebut sementara aku, Papa dan Miku liat- liat keadaan sekitar.

Langsung dinikmati aja yah foto- fotonya…

pegunungan dan sungai

pegunungan dan sungai

air terjun!

air terjun!

Pas Mommy dan Aggie kecapekan, Miku mengeksplore wilayah sekitar dan dia menemukan keberadaan si air terjun yang indah itu.

pengen nyebur

pengen nyebur

Kalo liat air, bawaannya pengen nyebur ajah, sayang sekali saat itu gak bawa baju ganti. Padahal air disini jernih dan sejuk sekali. Selain itu suasana sekitar air terjun juga gak begitu banyak orang. Eh.. tapi ada ding, waktu itu segerombolan orang yang rappeling di dekat air terjun. Wuaaah jadi pengen banget! Dan usaha mereka itu dibayar dengan mandi segarnya air sungai, uuuh bikin ngiri lagi :(.

found the others waterfall

found the others waterfall

Belom terpuaskan begitu aja, kamipun jalan kaki ke arah lain dan akhirnya kami menemukan air terjun lain. Katanya memang di tempat ini air terjunnya ada beberapa spot. Tapi sayang sekali saat itu kami cuma bisa menemukan dua air terjun. Setelah puas bermain- main air walopun gak pake berenang kami kembali melanjutkan perjalanan ke tempat wisata yang lain. Dalam perjalanan kembali ke mobil ini Mommy sempat pingsan karena memang treknya kembali ini jauh dan menanjak. Padahal beberapa menit sebelumnya Mommy sempat bersemangat dan teriak “Cemunguuuut!!”. Lah kok ya gak ngaruh yah, akhirnya Mommy tepar juga 😦 . Untungnya (orang Jawa, pingsan juga masih untung) Mommy pingsannya udah deket parkiran mobil :D.

Naaah! Udah gak penasaran kan buat yang beberapa waktu lalu liat fotoku di IG dengan background air terjun ini.

Advertisements

39 thoughts on “Ngadem di Bali

  1. Cha kamu kena diare, mungkin air minum ga bersih tuh, selalu minum air kemasan selama jalan2 supaya aman 😉 Jangan pakai es batu 😀 .Begitulah klo sdh lama di LN selalu streril pas ke Indo bisa kena diare. Mamamu sudah sehat kan Cha?.

  2. Hah? Sampe pingsan gitu mbak? Bujugh dah.. Btw koq postingan terbarumu gak muncul di reader ku ya mbak? Dan koq kata si wp aku gak follow blogmu. Aneh banget. Apa wp punya batas follow blog ya? Hmm anehh.. Jadinya ku follow ulang lagi deh mbak…

  3. Wooow keren, aku baru tau nih kak Cha air terjun ini di Bali hehehe… Wah syg gak ke lovina yaaaaa itu bagus banget pantainya iya bisa lihat lumba2 juga tapi ya gitu deh jauhhhh hahaha

  4. Aku udah pernah Cha ke Lovina itu waktu umur sekitar 12 tahun mwahahahah emang harus bangun jam 5 pagi buat liat mereka lompat2 keluar air. Kmaren waktu di Bali tuh aku juga pengen tapi emang jauh, gosipnya sih Lovina masih sepi dan cantik gitu kayak dulu, belom banyak hotel dan keramaian..

      • Geger beach itu masuk ke kawasan hotel Nikko, kalo yang satu lagi yaitu Mengiat beach masuk kompleks Hyatt. Walaupun kalo yg bukan customer hotels sih boleh dateng, tapi masuk ke dua kawasan ini ribet. Aku sih lebih suka Mengiat karna pantainya bersih, gak banyak pecahan kerang. Kalo yg Geger itu algaenya pun banyak.. Aku lebih suka sungai atau danau kayak cha kalo di Indonesia, soalnya status udh berbuntut gini, gak terlalu aman untuk anak kecil karena pantainya gak bersih dan ombaknya besar.. Kalo kayak kamu sm Miku kudu banget ke pantai2 Indo, soalnya emang bagus.

  5. Yaaahhh kesian mamamu cha. Kecapean kali. N km kena diare maybe makanan or minumanya kurang steril. Tiati next time. Tapi kebayar dengan suasan n happy2 slama disana lah ya cha 🙂

    • Aku nyesel gak ke Lovina 😦
      Pas itu kan aku gak kepikiran mbak kalo aku terserang diare 😦 jadi ya emang gak persiapan apa2, tapi next time gak mau ngeremehin masalah perut deh, secara kita gak tau makanan yang dijual di tempat wisata itu bersih ato aman buat perut ato gak?

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s