Bebek Bengil, Ubud Bali

Dari judulnya udah ketauan dunk ya kalo kali ini yang dibahas adalah makanan. Yaa… yang namanya liburan kalo gak ada wisata kulinernya itu kan kurang cihuy kan yah?! Dan dari rekomendasi blogger- blogger yang gatel pantatnya (gak mau diem di satu tempat alias hobi travelling) dan berperut juglangan (selalu kelaparan, kaya’ yang lagi nulis), maka kami putuskan untuk makan di restoran ini. Kebetulan Miku dari awal datang pengen banget makan bebek dan kelinci. Beberapa kali pas makan di resto di Malang, dia order bebek tapi kosong terus, disinilah akhirnya kami mewujudkan hasrat kami tersebut. Oia, ambil lap dulu yah… karena akan ada beberapa foto yang membuat iler kamu tak terbendung *ember… mana embeeeer!*.

Pas nyampe di depan restoran kami bingung dunk, karena sepertinya tempat ini gak ada lahan untuk parkir. Tapi lantas ada seorang security yang memberikan dua kartu bernomor sama, satu untuk di mobil yang ternyata diparkir di tempat khusus, yang entah dimana dan kartu yang satu lagi kami pegang jika nanti sudah selesai makan tinggal dipanggil nomor mobil tersebut melalui radio panggilnya pak security.

Suasana sekitar Bebek Bengil ini asri sekali, banyak pepohonan, tumbuhan dan patung juga sawah menghijau yang luas sekali. Membuat kami tak bisa membendung naluri ke-india-an kami loh. Pengen setel musik langsung nari caya caya keliling restoran *adeuh*.

Sementara menunggu makanan datang.  Papa heran kali yah, anak- anaknya pada edan.

Sementara menunggu makanan datang.
Papa heran kali yah, anak- anaknya pada edan.

Setelah sempat kaki kebakar gara- gara nekad nyeker dari tempat duduk ke sawah hingga digigitin nyamuk di sawah, akhirnya kami kembali dan pesanan kami datang!

Kalo gak salah ini namanya Bebek Pelalah yah?

Kalo gak salah ini namanya Bebek Pelalah yah?

Yang ini enak tapi gak pake banget yah, karena sambelnya itu menurut aku kurang nendang. Mungkin kebanyakan cabe merahnya ketimbang cabe rawitnya.

Bebek Bakar Sambal Hijau

Bebek Bakar Sambal Hijau

Sambal Hijaunya lumayan, tapi sayang cuma sedikit, jadi kusarankan kalo pesen menu ini, minta tambahan sambelnya :D, tapi sambelnya masih enakan sambel ijonya warung padang deh kurasa.

kiri : Bebek Bengil  kanan : Lumpia Bebek

kiri : Bebek Bengil
kanan : Lumpia Bebek

Sambal matahnya di menu Bebek Bengil yang merupakan menu jagoan mereka ini lumayan enak, lumpianya juga enak kok :D. Entah kenapa masakan di Bebek Bengil ini kurang menggugah selera, mungkin karena bebeknya yang digoreng crispy namun bumbunya kurang terasa. Mungkin karena restoran ini menyesuaikan dengan lidah para wisatawan mancanegara kali yah?

Tapi kekecewaan kami terbayarkan saat dessert yang kami pesan datang.

The Original Sin Devil Dark Food Cake

The Original Sin Devil Dark Food Cake

Wenak bangeeet! Banget bangeeet, lembut rotinya, manisnya pas, coklatnya enak banget!

Italian Tiramisu

Italian Tiramisu

Tiramisu-nya bener- bener *kata Aggie* serasa kue surga (yang begimane tuh?)! Tiramisu paling enak that i’ve ever tasted deh. Tapi sedikit manis untuk ukuran Tiramisu yang harusnya coffee-taste yah.

Untuk harga yang ditawarkan juga sesuai kok dengan makanan, service dan view yang ditawarkan, jadi kalo emang mau diajak lagi makan ke tempat ini juga masih ayo aja. Apalagi kalo ditraktirin 😀 *ngarep*

Advertisements

55 thoughts on “Bebek Bengil, Ubud Bali

  1. Cha,

    Fotonya bagus-bagus jadi pingin liatnya. Bebek Bengil memang pemandangan & service bagus cuma beberapa tahun belakangan ini kok rasa Bebek Bengilnya kurang mantep ya menurutku. Lain kali kalo ke Bali lagi coba deh Bebek Bengilnya di resto Bebek Tepi Sawah atau Laka Leke di Ubud. Ada juga favorit aku Bebek Bengil di Warung Eropa, Seminyak.

    • Makasih mbak ..
      Iya tuh mbak, kurang gimanaaa gitu yah, apa karena lidahku lidah jawa yah?
      Makasih rekomendasinya mbak, ntar kalo ke Bali lagi mau cobain yang mbak bilang ini deh 😀

  2. Huaaah.. Aku kangen makan bebek jadinyaaaa..
    Iya katanya sekarang banyak tempat makan bebek yg enak2 selain bebek bengil ini Cham tapi aku jg belum pernah coba sih. Selalu makannya di situ. 😀

  3. hihihi Cha kau udah bandinginnya sama kurs sih yaaa…aku sama hubby ke sana, dan aku ngerasa kemahalan hahah pas pulang mau merepet sampe hubby bilang “udahlah kalo udah beli makanan jangan digerutu-in,” ihik. Iya kami sepakat juga itu pasti udah disesuaikan sama lidah wisatawan, jadi kalo kubilang malah enakan bebek Slamet kalo yg gorengnya ya. Dan muree ihik

    • Gak mbak, aku mbandinginnya ama resto lain di Bali juga, ntar deh aku posting juga *biar tambah ngiler*
      Itu aja aku makannya bebek 3 buat 5 orang, hahahaha, ngereeet! Tapi itupun juga kenyang banget.
      Aku gaktau sih dimana resto bebek lain yang enak.

  4. ca.. mestinya kamu cobain laka – leke..lebih the best dari bebek bengil..tapi emang ya sih tempatnya effort banget, masih di ubud tapi masuk – masuk gitu aku sama cumamih aja kaya nyasar beberapa kali tapi dengan tekad bulat akhirnya sampe..hahaha!

  5. Bebeknya tampilannya menggoda tapi kurang nendang ya mbak? Hehehe. Udah pernah cobain bebek slamet belum mba? Menurutku sambel koreknya luar biasoo tiado tandinganyooo 😆

    Itu dessertnya bikin ngiler deh! 😀

  6. Aku berkali kali ke Ubud belom kesampean makan di resto ini, seringnya malah di bebek tepi sawah :).Kayaknya enaaak ya *elap iler*, nanti must try nih kayaknya 🙂

  7. Waah emang kue coklatnya enak bgt keliatannya..
    Btw bebek bengil gue suka makan di Jkt, namanya juga Bebek Bengil. Entah sama apa gak, tapi porsinya gede dan worth the price. Mungkin yang di Bali itu karna sasarannya bule jadi lebih dihambarin kali ya..

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s