Minggu Pertama di Indonesia

Kejutan!!!

Aku dan Miku mendarat di Indonesia tanggal 06 Agustus 2013, sebelumnya aku WA maminya Bazyl dan rencananya pengen ketemuan gitu deh, tapi sayang sekali ternyata pesawatku saat itu mendarat agak malam dan udah keburu malem kalo udah mau ketemuan mami cantik Nisa ini. Selain itu juga ternyata, poin ketemuan yang kami janjian tadinya ini jauh amiiiir dari hotel tempat aku dan Miku nginap. Jadi batal deh 😦

Tapi karena lapar, setelah mandi dan nge-charge hape for a while kami langsung panggil taksi dan meluncur ke Mall Taman Anggrek. Bener- bener have no idea what would to do di mall, tapi yang jelas kami udah lapar akut. Duet capek dan lapar ini bikin gak mood keliling- keliling mall melainkan langsung cari spot- spot tempat makan. Dan i’ve noticed kalo di MTA ini ternyata banyak sekali resto- resto yang menjual makanan import yah, seperti sushi dan teman- temannya, steak dan kerabatnya. Mana makanan Indonesianyaaa?

Akhirnya kami mendapati foodcourt dimana banyak sekali stand yang jualan makanan Indonesia dan murmer! Mata kami langsung jatuh cinta pada stand yang jual nasi bakar. Tanpa basa- basi kami langsung pesan, nasi bakar ayam buat Miku dan nasi bakar empal buatku, saat bayar si cashiernya bilang gak menerima uang cash, nah loh?! Maksudnya gratis? Gak lah! Jadi ternyata untuk makan di foodcourt ini terlebih dahulu harus membeli kupon yang letaknya di depan pintu masuk foodcourt. Ya maklum, kan baru pertama kali makan disini 😀 . Setelah beli kupon kami kembali ke stand nasi bakar tadi dan langsung bayar pesanan kami. Sementara menunggu aku ke stand lain untuk beli minuman. Kata Miku sih ‘surprise me!’, jadi aku menuju ke stand dawet kraton dan alhamdulillah si bule ini lidahnya jawa banget looh. Dihabiskannya segelas dawet keraton sebelum nasi bakarnya tiba di meja kami. Jadi aku tau sekarang, satu lagi yang Miku suka, DAWET KERATON!!

Setelah makan kami langsung pulang ke hotel, karena besoknya harus ke bandara jam 10 pagi untuk terbang ke Malang. Perjalanan mudik kami ini sebetulnya bukan rahasia, tapi keluargaku taunya aku pulang tanggal 10 Agustus, tau sendiri kan aku orangnya suka banget kasih kejutan :D. Mendarat di Malang, kami disambut langit mendung tapi gak hujan 🙂

Bandara Abd. Saleh, Malang
Bandara Abd. Saleh, Malang

Dari bandara kami langsung naik taksi menuju rumah yang gak begitu jauh dan juga gak pake macet :D. Di perjalanan aku sempat BBM-an ama Mommy supaya beliau gak curiga dan dikira masih di Swedia aja. Untuk simcard hape aku pake Telkomsel karena nomerku yang dulu udah hangus jadi terpaksa beli simcard di bandara sesaat setelah kami mendarat di Jakarta itu (sangat tidak dianjurkan beli simcard di bandara, mahaaaaal!).

Sampai di rumah, Mommy yang saat itu lagi sibuk masak langsung keluar rumah dan nangis, teriak, kaget dan senang, pokoknya mengharu biru gitu deh. Dan aku sempet dipentung pake sutil yang kemudian dilempar ke dapur pas giliran mau meluk Miku. Uuuh dasar emak pilih kasih!

Sayur pedas santan tahu dan paru pedes menyambutku di dapur, tanpa tedeng aling- aling langsung cuci tangan dan makan. Miku pun makan makanan serupa, karena memang sebelumnya kan udah latihan makan pedes di rumah. Paru pedes bikinan Mommy ini spesial dan enak sekali. Saat itu beberapa kali Mommy bikin karena banyak orang pesan untuk dihidangkan di hari raya.  Setelah makan datang Papa yang baru pulang dari masjid, beliau juga berkaca- kaca seperti gak percaya kalo anak kesayangannya ini udah ada di depan matanya. Langsung aku peluk papa, jujur ya aku gak suka nangis apalagi di depan orang yang aku sayangi. Jadi aku peluk beliau dengan hati yang menangis tapi wajah tetap tersenyum :). Aggie yang taunya aku datang tanggal 08 Agustus hari itu lagi ngemall ama Sisan, kakak iparku. Sampai sekitar jam 8 malam dia baru datang dan nyadar kalo kakaknya yang imut ini udah datang setelah aku sempet ngumpet dan melempar boneka kodok pesanannya dari lantai atas 😀 Awww kangeeen!!

Dan inilah potret keluarga beberapa malam pertama kedatangan kami itu.

bersosialisasi?
bersosialisasi?

Minggu pertama dalam rencana mudik ini memang dikhususkan untuk diam di rumah beberapa hari karena mengingat lebaran dan kepikiran bakal rame dan mahal kalo mau berpergian kemana- mana. Tapi sementara itu, tiket untuk liburan bareng keluarga udah di tangan dunk 😉

Advertisements

64 thoughts on “Minggu Pertama di Indonesia

  1. Welcome home darling! Duuuuh pasti mama papa senengnya bukan kepalang!

    Nah foto terakhir itu tuh yang membuktikan : gadget itu mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang dekat ;P

    Ngomong-ngomong paru, aku udah lama gak nyobain rendang paru, mdh2an nanti pas lebaran haji dapet paru muahahaha! *ngelantur*

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s