Peduli Sampah

Hari Sabtu, tanggal 27 Juli, sepulang dari Ljungby masih capek banget. Manalah cuaca di Stockholm saat ini lagi hot- hotnya. Yang akibatnya Miku jadi lemes, tapi kok aku juga ngerasa yang sama yah? Uuuh gaya nih gayaaa… baru juga berapa tahun di Swedia udah gaya amat kaya bule. Woahahaha 😀

Tapi itu juga karena aku pusing banget liat rumah yang berantakan setelah 5 hari ditinggal keluar kota ditambah lagi banyaknya baju kotor yang menumpuk. Dan bete juga liat sampah yang nongkrong dengan santainya di pojokan dapur. Miku selalu janji bakal buang sampahnya kalo pas ada mobil. Karena memang sampah- sampah yang bertumpuk itu sebaiknya dibuang di tempat pembuangan sampah pusat. Dan hari itu kami sedang ada mobdin jadi aku mendesak Miku untuk ke tempat Pusat Daur Ulang (PDU) ato disebut Återvinnings Central dalam bahasa Swedianya.

PDU ini ada jam buka tutupnya juga loh. Dan hari itu buka cuma sampe jam 5 sore, jadi kami langsung aja deh buru- buru ngumpulin barang- barang yang akan kami buang. Setelah beberapa terkumpul yang antara lain adalah mesin penyedot debu, printer, wajan penggorengan dan lain- lain akhirnya kami menuju PDU yang kebetulan letaknya di bandara domestik, Bromma.

Återvinning Central

Återvinning Central

Untuk masuk ke tempat ini gak boleh banget merokok.

Sampah kami yang harus dibuang saat itu.

Sampah kami yang harus dibuang saat itu.

Inilah kumpulan sampah yang tertumpuk di rumah dan gudang kami selama ini.

PDU entré

PDU entré

Di setiap pintu PDU ada tulisannya untuk menunjukkan dimana seharusnya kita membuang sampah sesuai dengan barang yang akan kita buang. Ada bagian untuk pembuangan bahan- bahan tekstil, kayu, kertas yang tebal ato yang tipis, karet atopun plastik.

PDUc

Sampah elektronik

Bahkan barang- barang elektronik juga banyak ditemukan disini. Kalo di Indonesia mah teve yang begini masih masuk loakan yah. Sayang sekali nih teve, bagusan teve- teve yang dibuang ini daripada teve yang ada di rumah kami 😦

Tanda- tanda di PDU

Tanda- tanda di PDU

Meskipun PDU tapi tempat ini rame banget loh… Bisa diliat kan banyaknya tanda- tanda untuk dimana- mananya sampah- sampah yang harus dibuang. Di bawah setiap tanda itu ada containernya yang udah penuh banget ama sampah.

Sampah khusus

Sampah khusus

Untuk membuang sampah- sampah yang mengandung bahan kimia dan berbahaya untuk lingkungan juga gak boleh dibuang sembarangan. Ada tempat khusus untuk menampungnya. Dalam kasus kali ini aku membuang hair spray yang udah kadaluarsa, jadi kami buangnya di sebuah bangunan yang ada tulisannya seperti foto diatas itu.

Bahan kimia yang harus dibuang disini antara lain adalah cat, lem, cairan pelarut, semprotan dalam kaleng, limbah minyak, pestisida dan bahan kimia lainnya. Tapi dilarang membuang petasan, botol gas , obat- obatan, bahan radioaktif dan amunisi disini.

Nah biasanya sih kalo untuk obat- obatan dan alat suntik yang udah gak terpakai ato kadaluarsa itu dibuang ato ditinggalkan di apotik- apotik terdekat. Di apotik tersebut biasanya disediakan tempat khusus untuk membuang sampah obat- obatan dan semacamnya.

Pengennya sih di Indonesia juga diberlakukan sistem seperti ini dan ada tempat pembuangan sampah yang khusus seperti ini. Supaya lingkungan menjadi lebih baik dan bebas polusi, betul tidak?

Advertisements

37 thoughts on “Peduli Sampah

  1. Bener bangeeettt… Palingan ketemu sistem pembuangan kayak gitu kalo lagi ada lomba desa atau deket2 pusat kesehatan. Itu doooaaaannkkk…. Kenapa di tempat2 umum malah tempat sampahnya kosong dan sampahnya justru di pinggir-pinggir sepanjangan jalan. 😦

    • Jangankan yang di tempat umum, berawal dr sampah rumah deh. Kadang aku sendiri juga males misahin sampah basah dengan sampah kering. Main campuuuur aja ya kan?

  2. Kalo di Indonesia bikin kaya gini, edukasi nya sampe masyarakat mau berpartisipasi sih Pe Er banget deh… Wong udah keenakan ‘diurusin’ sama truk sampah dan pemulung

  3. dari dulu ngimpi pengen ada Tempat pembuangan sampah kayak di negeri bule-bule ini. abis sampah disini kan keadaannya makin mengkhawatirkan aja.. 😦
    eia mbak jangankan yang masih brg elektronik yg masih nyala bisa masuk loakan, yang mati total aja bisa dipretelin terus dijual spare part nya.. kreatif nya keterlaluan =)))

  4. Mungkin kalo diberlakukan sistem ini di Jakarta, yang ada banyak yg jadi hoarders dadakan. Mending pada numpuk sampah daripada mesti repot2 nganter sampah trus pake acara misah2in segala *termasuk gw* 🙂

  5. kok buangnya sampe jauh banget Cha? di komplek apt ga dipisah2in kah sampahnya? Bbrp minggu lalu si Bubu jg ke tempat gink tapi krn mau buang kayu2 lama yg udah ga dipake..

    • Ada yg deket mall bé, tp yg ini lengkap dan lebih gede, sedangkan PDU yg deket rumah waktu udh tutup pas kita nyampe disana. Jd ke Bromma deh 🙂

  6. Meskipun harus pergi jauh cuma untuk urusan sampah, tapi lebih bagus ya, Mbak Cha.
    Lebih teratur dan gak ngotorin lingkungan tempat tinggal kita.
    Udah gitu pada dipisahan sesuai kategori. Kalo di Indo meskipun ada tempat pembuangan sampah pusat begini, mungkin orang-orang bakal pada males yang misahin sampah-sampahnya. Palling dibuang sekalian aja…

    • Tapi yg ini bukan sampah rumah tangga, kalo sampah dapur gitu dibuang nya ada saluran di tiap apartemen trus nnt berapa hari sekali gt disedot langsung dibakar

    • Kalo yang bahannya bisa didaur ulang ato yang berbahaya utk lingkungan harus dibuang kesini memang. Kalo sampah rt ada tempat khusus di tiap apartemen yang kemudian disedot trus dibakar

  7. Cobaaaaa di Indo kaya gini ya Kak, kan enak pasti bersih lingkungan juga. Tapi kayanya walopun di Indo dibikin sistem gini gak ngaruh deh soalnya orang2nya juga pasti angot2an ngelakuinnya hmmmmm

  8. keren banget ini kalau di Indonesia bisa ada tempat begini mbak.. tapi di Indonesia mau bunga sampah di tempat sampah aja udah syukur mbak, masih banyak yang suka buang sampah sembarangan di tempat umum.. suka sebel jadinya..

  9. Disini udah banyak keliatan tempat sampah yang dipisah 3 gitu berdasarkan jenisnya. Tapi memang kesadarannya masih kurang jadinya tetep main masukin2 aja tanpa liat itu warna apa ut sampah jenis apa.. -_-‘

  10. Jadi ingat bapak dulu, ambil gitar dari tempat sampah… dilihat ternyata cuma putus senarnya.. ya dibawalah pulang ke indonesia, hehehe.
    Iya setuju ,bak, harusnya di indonesia juga ada fasilitas kayak gitu ya.. tapi entah kapan ya mbak ^_^

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s