The Small City, Ljungby

Di utara Swedia ada sebuah kota kecil yang namanya Ljungby. Seperti yang udah pernah aku ceritakan sebelumnya, di kota kecil ini ada 2 perusahaan besar yang salah satunya adalah tempat kerja Miku. Dan beberapa kali, kalo Miku dinas keluar kota ya ke kota ini deh.

Dan kali ini dikabulkan juga ikut DLnya, padahal kalo dibayangin bisa bakal bosen banget di hotel seharian, tapi kan ya sama aja, wong kalo ditinggal Miku DL juga gak pernah keluar apartemen. Jadi ya aku memutuskan ikuut!!

Begitu masuk di kota ini, benar saja apa kata Miku, seperti kota mati. Di kota yang luasnya sekitar 1.120 hektar ini hidup sekitar 15 ribu penduduk. Lebih banyak rumah daripada apartemen dapat ditemukan di kota yang sangat tenang ini. Rumah dan apartemen disini murah sekali sodara, aku ngiriiii! Dengan harga apartemen kami sekarang, kami bisa beli rumah dengan 5 rooms dan ada pool pula. Jadi kepengen pindah ke pinggiran deh …

Ljungby by night and day

Ljungby by night and day
View from the hotelroom

Sekitar jam 6 sore suasana kota ini udah sepi banget. Kebanyakan pertokoan dan restoran udah pada tutup. Yang buka sampe jam 10an cuma rumah makan yang jual pizza dan kebab itupun cuma beberapa. Kebayang kan, aku yang lagi puasa ini begitu susah cari makanan berbuka. Restoran di hotel juga udah tutup dari jam 6 sorean. Ada sih café dibawah hotel, tapi mahal sekali, jadi lupakan saja untuk makan di tempat itu. Pilihan terakhir adalah Mc. Donald dan Max, fast food yang buka jam 9- 24. Dan selama 5 hari itu aku makan hot wings dan happy meal dunk, hahahaha, perut makin nge-junk ini. Sempet pas gak puasa aku coba makan di resto Thailand, tapi nyesel… masakannya gak sesuai dengan harganya 😦 gak enak sekali…

pertokoan udah tutup aja nih

kiri : pertokoan yang sudah tutup jam 5 sore
kanan : gereja Ljungby

Tapi meskipun kecil, sinyal hape kenceng dunk, walopun aku sempet kesel ama wifi hotel yang meskipun bayar tapi bikin emosi karena lemot sekaliiih! Untung aja hape Miku bisa sharing wifi, jadi pake wifi dari hape Miku deh.

Jalan besar di kota Ljungby

Jalan besar di kota Ljungby

Menurutku, kota ini cocok banget untuk usia pensiunan karena asli tenang banget! Tapi agak sedikit ngeri karena setelah jam 6 sore seperti yang udah aku katakan berkali- kali kota ini kaya’ kota mati. Sedikit sekali orang dan mobil yang berlalu lalang disini. Dan you know what? Di kota ini cuma ada satu traffic light 😀 itupun agar remaja ato orang yang lagi belajar mengemudi bisa belajar tata cara berlalu lintas. Di Ljungby ini gak ada kereta atau T-Bana, yang ada cuma bis, itupun jadwalnya sangat jarang sekali. Mungkin itulah mengapa masyarakatnya lebih memilih memiliki mobil untuk transportasi mereka. Dan kata Miku, setiap keluarga bisa jadi memiliki minimal 2 mobil.

Dan apa sebetulnya yang menarik di Ljungby? Gak ada 😦 ! Mall gak ada, tempat hang out yang menarik juga gak ada, tapi kok ya ada turis yang dateng ke kota ini yah? Mungkin karena bentukan rumah- rumah dan suasananya kaya’ kota tua gitu kali yah?

Kebanyakan foto tentang Ljungby ini udah aku upload di Instagram kalo ada yang mau ngintip, yuk monggo silahkan!

Advertisements

83 thoughts on “The Small City, Ljungby

  1. Kotanya bagus tapiii ahh masah toko-toko tutup jam 6 sih ga bisa jalan-jalan sore dong 😀 . Eh tapi gpp juga deh Cha kalau internetnya kenceng aku mau tinggal di kota yang sepi gitu, asal rumahnya punya taman yg luas jadi bisa puas berkebun 😆 .

  2. berat memang tinggal ditempat sepi utk org kita yg terbiasa dgn keramaian 🙂

    kalo deket ke kota besar gak soal, bayar stengah dr sewa yg skrg udah dpt flat yg gedean dan nyaman.

    salam
    /kayka

    • Iya sih mbak, tp kl parah bangeet 😦 bahkan tempat makan juga pasa tutup mulai jam 6an, kesempatan sekali2 dinner ama suami bakal banyak batalnya kl tinggal di kota ini 😦

      • hihihi hanya contoh aja cha.

        paling jauh 30-45 menit gitu deh, jd kalo mendadak pengen cuci mata dan makan2 gampang diakses. selain tempat2 dgn jarak sekian biasanya lumayan lebih hidup jd ada kemungkinan buka lebih lama.

        kenapa jgn lebih dr satu jam, itung2an kontrak misalnya plus transportasi berdua klo ditotal2 jd spt tinggal ditengah kota. jd idem ditto deh mendingan tinggal ditengah kota, bgitu bu…

        salam
        /kayka

  3. Kotanya indah ya mbak, rapi. Asyik banget kayaknya. Tapi kalau udah sepi jam 6 ya serem juga ya. Jadi kalau malem nggak ada yang jualan lagi? Terus kalau laper malem2 gimana? Hehe…

  4. kayaknya tenang bgt ya kota nya…iya cuco buat yg udah pensiun gt ya. kalo weekend getaway juga asik karena tenang bisa istirohat hehehe. klo buat di tinggalin kayaknya ga cuco ya buat anak muda petakilan kaya gw gini .. :p :p

  5. Hai Kak Cha, salam kenal yah 🙂

    Udah sering baca2 blognya tapi baru komen sekarang nih hihi, bagus kak blognya. Btw itu kotanya cantik Kak, tapi kalo jam 6an udah sepi gak seru kayanya yaaa hehehe

    • Makasih Re, salam kenal juga … aku juga sempet mampir ke blognya Rere, tapi belom sempet komen Re… Stress tingkat tinggi nih kalo lagi BW pake hape 😦
      Iya kotanya cantik tp sepiiii banget 😦

  6. Lihat dari foto2nya memang kerasa sekali ya aura “kota mati”nya. Bener kata mbak Fascha, kayanya kota seperti ini emang cocok buat yang pensiunan dan ingin tinggal di pinggiran kota yang tenang dan jauh dari hingar bingar ya mbak..

    Btw, itu harga rumahnya lumayan juga ya murahnya daripada harga apartment di stockholm mbak. 5 rooms with pool? woww.. 😀

  7. However, that is a beautiful one. Hihi, kalau mau suasana yang tenang dan gak ada gangguan, kotanya bisa jadi pilihan. :p

    Cuma memang kalau fasilitas publik dan hiburan kurang. Terkadang jadi satu kebutuhan juga mbak cha.

  8. Harga barang2 di kota itu pasti mahal yah mba,,,Meskipun kota nya kelihatan cantik begitu tapi kalo sepi mah saya gak mau tinggal disana 🙂 gimana kalo tetiba tengah malem kelaparan mau nyari makan di luar gak ada yg jual 😦

  9. Kayaknya kalo pengen nenangin diri, kota ini bisa jadi pilihan deh. Tenang tanpa hingar bingar begitu. Jadi penasaran sama tempat begini hehe
    Aku tinggalnya kan di kota kecil tapi ya gak kota mati kayak disono juga… 😆 😆

  10. Enaknya kota kecil emang harga property-nya murah ya Cha, tapi gantinya, kemana2 harus naik mobil dan langsung ga ada kehidupan setelah jam 6 sore.. huhuhu.. makanya sekarang aku pun masih mikir mau pindah ke pinggiran kota.. takut ga betaaaah.. 😦

  11. Aku tinggal di desa, jam 6 memang udah sedikit sepi meskipun motor masih ramai lalu lalang. Cuma waktu dulu ke Bali, daerah hotelku dulu jam 6 juga udah sepi seperti udah lewat tengah malam. Jumlah penduduk itu ngaruh ya, mau di kota pun kalo penduduknya sedikit pasti sepi. Sebaliknya, mau itu desa paling pinggiran kalo penduduknya banyak itu macam di pasar kalo malam. Motornya aja bikin rame hehehe…
    Tapi kalo misalnya tinggal di kota pinggiran trus kerjanya di pusat kota apa ga berat di ongkos ya mbak?

  12. Pingback: Off to 2014 | Cha in Hate 'n Love

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s