Belajar di Kandang Blue- ‘n Red(nose)

Sebetulnya tulisan ini udah ada di draft lamaaaa banget. Postingan kali ini terinspirasi oleh Noni di Medan yang membuat iri dengan interior rapi dan printilan etnik di rumahnya. Dan setelah kita bernarsis- narsisan di Rumah Orang Kaya beberapa hari lalu, liat koleksi- koleksi antik nan mewah itu, rumah yang gak abis diexplore dalam waktu sehari. Rumah yang terus bikin aku nganga dan ngiri banget dengan lukisan- lukisan dan pernak pernik yang keliatan bernilai selangit itu. Jadi hari ini mau pamer kandang sendiri 😀

Tapi ng-intro dulu laaah …

Kenapa judulnya Belajar di Kandang Blue-dan Red-nose?

Karena aku akan sedikit menyelipkan bahasa Swedia untuk beberapa printilan di tempat aku dan Miku berkandang, melewati siang malam, suka duka, sedih senang, tangis dan tawa. Jadi dulu nih pas pertama- tama kenal aku suka menyebut Miku sebagai Rednose karena hidungnya yang suka memerah kena panas juga kalo pas kepedesan ato malu- malu kucing *miaaaw*. Dan kenapa pula Bluenose itu karena hidungku yang suka tiba- tiba membiru kalo kedinginan *orang mah memerah yah*, inilah akibat saking itemnya orang yah. Dan aku suka boneka Tatty Teddy :). Tapi belakangan julukan- julukan itu sirna bahkan berganti dengan banyak versi yang Darmi-lah, Bomes-lah, Flintis dan sebagainya.

Di kandang ini aku dan Miku saling berbagi, curhat tentang apa yang terjadi diluar kandang. Kandang ini meskipun kecil *tapi berantakan* adalah comfort zone buat kami berdua. Di awal aku dateng ke kandang ini, rapi bener! Setelah aku berada di rumah ini, banyak nambah pernak pernik dan peralatan rumah tangga sampe gak muat tempat penyimpanannya dan akhirnya berantakaaaan!

Kita mulai aja ya tour kandang kami ini. Dengan sedikit belajar bahasa Swedia yah 😉

denah rumah

denah rumah
gambar diambil dari http://hemnet.se

Ruang multifungsi

Ruang multifungsi

Yang ada di ruangan ini :

  • Spegel : Cermin
  • Säng : Ranjang/ tempat tidur
  • Kudde : Bantal
  • Soffa : Sofa
  • Bord : Meja
  • Bok : buku, böcker : buku dalam jumlah banyak
  • Bärbar dator : Laptop
  • Fjärrkontroll : Remote kontrol
  • Bokhyllan : Rak buku
  • Låda : Kotak (yang di dalam rak itu)
  • Gitarr : Gitar
  • Resväska : Tas untuk berpergian
Tempat favorite Miku kalo di rumah

Tempat favorite Miku kalo di rumah

Berserakkan kabel dimana- mana gara- gara harus me’lampu’i yang namanya lombok piaraannya Miku.

Di depan komputer itulah singgasana Miku.

  • Gardiner : gorden/ tirai
  • Dator : komputer
  • Tangentbord : keyboard komputer (papan tombol jari, menurut kamus bahasa Indonesia)
  • Mus : mouse
  • Stol : kursi, Fåtölj : kursi dengan lengan
  • Högtalare : pengeras suara, bisa berarti juga pembicara
Sudut lain ruang multifungsi

Sudut lain ruang multifungsi

  • Dammsugare : alat penyedot debu
  • Tvättkorg : keranjang baju kotor
  • Pokal : piala
  • Ljus : lilin
TV jadul

TV jadul

TV dalam bahasa Swedia adalah TV, simpel kan?!

Kalo diliat dari TVnya kaya’nya penghuninya ini udah tua banget yah? *lirik Miku*. Itu TVnya jadul sekali temaaans! TV yang belakangnya masih gendut gitu, kan jaman sekarang musim pake LCD bahkan sekarang 3D TV. Tapi ya gimana, duitnya ditabung dulu buat keperluan penting lainnya. Lagian TVnya masih hidup juga kok.

home7

Dapur

Di dapur ini banyak banget perabotannya, tapi mari kita jelajah dalam bahasa Swedia barang- barang gedenya dulu yah.

  • El spis : kompor listrik
  • Ugn : oven
  • Fläkt : kipas angin ato ventilasi asap dari kompor, letaknya diatas kompor
  • Diskbänk : *agak susah njelasinnya ini* bahasa Inggrisnya sih disk bench (kalo gak betul) tempat meletakkan peralatan dapur yang abis di cuci
  • Kaffebryggare : mesin brewing kopi
  • Kastrull : panci
  • Kniv : pisau
Meja makan

Meja makan

Meja makan ini beralih fungsi jadi tempat naruh microwave, kue- kue dan lain- lain yang gak cukup ditaruh di lemari. Lagipula meja makan ini juga jarang kami pake. Bayangkan aja, tiap pagi, Miku sarapan sendiri itupun di depan TV, aku gak biasa sarapan soalnya. Makan siang di kantor sedangkan aku kadang makan kadang gak (tergantung mood) dan itupun juga di depan komputer. Baru deh makan malam bareng dan kami lakukan juga di depan TV.

  • Matbord : meja makan
  • Förkläde : celemek
  • Mikrougn : microwave
  • Hushållpapper : tisu makan
  • Lampa : lampu
  • Växter : tumbuh- tumbuhan
Kamar mandi

Kamar mandi

  • Toalett : WC
  • Handfat : tempat cuci tangan
  • Handduk : handuk
  • Dusch : shower
Wardrobe

Wardrobe

Wardrobe yang kecil ini buat berdua loh, keliatan kan kalo aku orangnya gak suka belanja baju?! Hahaha, padahal nih tuh rak- rak udah penuh usaha dan kerja keras nutupnya. Disini aku kebagian dua kabinet untuk tempat baju- baju dan itu udah gak muaaaat 😦 Need more large apartemen with larger wardrobe, pleaaaase!

Meskipun kandang ini imut dan kecil, (gak butuh waktu lama untuk turnya kan?!) tapi kalo kadung males bisa kaya’ kapal pecah. Gambar diatas itu udah maksimal banget loh ngeberesinnya. Tapi masih aja berantakan sana sini karena emang gak ada tempat untuk nyimpan barangnya. Ada sih gudang, tapi ya untuk menyimpan barang yang gak dipake aja. Dan letak gudangnya itu di depan ruang apartemen kami, di sebelah pintu tetangga 😀

Janjinya Miku sih kita bakal pindah ke apartemen yang agak gedean kalo udah punya baby, yah mudah- mudahan diijabah doa kami ya… Abisan nih susah juga kalo hidup cuma dari satu sumber penghasilan yang itungan pengeluarannya banyak banget. Sedangkan untuk harga rumah di daerah Stockholm ini mahal banget 😦

Dan lagi kadang- kadang sayang juga kalo mau pindah dan dapet view luarnya gak sekeren di apartemen kami yang sekarang ini. Berikut pemandangan luar dari dapur kami.

Saat musim panas

Saat musim panas

Kalo pas musim panas diluar bisa liat orang- orang berjemur ato bahkan piknik di bukit kecil itu.

musim gugur

musim gugur

Indahnya liat warna daun- daun dari oranye sampe merah berguguran tapi cuaca mulai mendingin!

musim dingin

musim dingin

Nah kalo musim dingin, karena bukitnya ini agak landai jadi banyak anak kecil- kecil main prosotan disini. Iiih kan aku jadi pengeeen!

musim semi

musim semi

Ini musim yang ditunggu- tunggu, karena di musim ini berarti hari- hari mulai menghangat meskipun kadang- kadang masih hujan dan dingin. Dan yang paling aku suka, dari jendela dapur ini aku bisa melihat begitu banyak kejadian. Pernah liat sepasang muda- mudi berantem, anak- anak yang nangis karena jatuh dari sepeda, maling yang lari terus ketangkep, liat fireworks pas malam tahun baru, remaja yang iceskating sampe jatuh- jatuh ato bikin snowman.

5

pelangi

supermoon

supermoon

full moon

full moon

Bisa liat fullmoon, pelangi dan balon udara yang sering melintas selama musim panas.

Jadi kalo mau pindah mikir lagi, apakah nanti di apartemen baru bisa dapet view yang indah- indah lagi?? Tapi selama ama Darmi, ke gurun pun ikut aja daaah.

Advertisements

97 thoughts on “Belajar di Kandang Blue- ‘n Red(nose)

  1. kak cha bagus yaah itu pemandangan sekitar apartemennya,,
    tapi semoga nanti bisa pindah ke tempat yang pemandangannya lebih bagus drpd yang sekarang,,aamiin 🙂

    • Iya Nin, tanemannya Miku, tapi sekarang rumah dah lega, cabe2nya udah panen dan udah dibersihkan 🙂
      Gak rela kl tar pindahan meninggalkan view yang keren ini yaaa

  2. Haha, kan aku juga kulitnya gelap nih, kalo kejedot, bukannya merah malah jadi ungu deh kayaknya 😆 😆

    Btw, punya apartemen dengan pemandangan cantik begitu jadi impian banget 🙂

      • Kalo sendirian, ukurannya gitu juga udah termasuk gede.
        Tapi kalo udah berdua, gedean dikit bolehlah, hihhii
        Mbak Fascha beruntung banget bisa punya tempat tinggal di lokasi yang nyaman banget 🙂

        • Iya Wind, udah view-nya keren, lokasi juga strategis banget.
          Tapi gakpapa deh bertahan dulu berdua di apt mungil 😀 biar gak repot juga ngebersihinnya kan?!

          • Haha, iya bener banget, gak bakal repot deh ngebersihinnya.
            Ini kan aku tinggalnya sama Ayah dan Mamaku, tau sendiri dong kalo di Indo rumahnya suka dibikin segede-gede apa, mana lah aku anak tunggal, suka repot banget beresin rumah begitu 😆 😆

  3. View nya mantep mba cha keren itu bisa lihat salju… asli pengen punya kandang yang kayak gitu juga 🙂
    Tak do’ain semoga cepet punya baby yah mba biar bisa di ajak prosotan bareng kalo musim dingin 🙂

  4. Kubantu doa supaya ada rejeki utk pindah ke apartemen yg lebih gede ya, Cha…. 🙂 Eh tapiiii…. ini apartemen yg skrg jg lucu, kok. Seru banget viewnya. Dan paling penasaran sm maling yg ketangkep itu. Digebukkin jg nggak sih, kayak di Indo…? 😆

    • Amiiiiin, makasih mbak 😀
      Iya alhamdulillah meskipun kecil tapi masih untung dapet view yang ajib 🙂
      Waktu itu sih malingnya itu langsung dibawa ke kantor polisi kaya’nya mbak, sambil dipegangin tangan ama lehernya biar gak lari, sambil dimarah2in 😀

  5. Kubantu doa supaya ada rejeki utk pindah ke apartemen yg lebih gede ya, Cha…. 🙂 Eh tapiiii…. ini apartemen yg skrg jg lucu, kok. Seru banget viewnya. Dan paling penasaran sm maling yg ketangkep itu. Digebukkin jg nggak sih, kayak di Indo…? 😆

    • Iiihhh, dobel komen! *lempar tablet… trus diambil lagi* 😆
      Kiraiiiinnnn… malingnya digebukkin dulu macem disini. Tapi kaget jg ya, disana ada maling. Itu kejadian siang/malem, sih Cha? Kalo siang berarti nekaddd bgt tuh, malingnya!

      • Hahahaha… Abis dilempar diambil lg percuma mbak, gak bs kepake, udh rusak tabletnya :p
        Wkt itu sekitar jam 6-7 sore gt deh.. Tp walopun jam 10-an kan disini masih terang benderang skrg2 ini

  6. Ukuran apartemen gak pentinggg, masih OK lah buat berdua tapii…pemandangannya itu lho yang indah banget! Mudah2an cepet dapet rezeki yang diinginkan ya, Cha, apartemen yang lebih gede dan penghuni tambahan yg mungil tentunya 🙂

  7. cha, cozy lho apartemen nya! mungil tp kan cukup buat berdua gitu 🙂 pemandangannya juga bagus. iya stockholm kan mahal bgt, standard di kota besar memang tinggi ya..makanya kita sewa apt sedikit melipir dari centrum. sampe skrg gw suka bgt liat2 solusi pandai untuk apt mungil di berbagai websites gt krn apt kita jg ga gede2 amat, jd kali aja berguna buat nyiasatin rumah mungil kalian supaya lebih keliatan lega?

  8. Lha ini baru room with a view Cha..
    Bagus banget pemandangannya.

    Model kandangnya kita agak2 mirip gitu juga Cha
    Mungil tapi biar tambah akrab, noleh sana sini pasti langsung keliatan suaminya hahaha ^_^

    • Asik kan…?
      Hahaha, aku setuju! Dan jujur, pas cari2 apartemen buat nanti, aku pengennya ruang tamu ama dapur itu terbuka alias los aja, biar bisa liat/diliat suami 😀

  9. Cha.. 3 bulan pertama gw dan suami kawin pun juga tinggal di studio. Sama sama udh kayak kapal pecah karna banyak barang. Apalagi gw sm suami suka belanja baju T_T

    Kalo skrg blm ada bayi sih gk papa bangettttt, malah mesra kan nempel mulu hihui..
    Sayang soalnya kalo pindah ke flat lebih besar tp tanggung. Dalam arti gk segitu sreg, atau uangnya musti hemat, atau buru buru. Enakan emng skrg nabung biar pas pindah jd puas dekor, puas lokasi, dsb 🙂

  10. lho miku doyan makanan pedes ya cha?? kok nanemnya cabek toh hihihihi
    viewnya kece kece deh ih…semoga berkah selalu kalian biar rejeki lancar ya cha. aminnnn
    cha emailmu apa? aku kirim no wa ama line via email aja yaa ( emang sengaja aku private id di line hehehe )

  11. Ngeces cha liat view flat kamu! Gw lebih prefer space yang cilik biar kebersamaan lebih mesra gitcu.Rumahkupun kelak gak gede kok,yang penting comfy and homey.Pinter2nya kita aja deh skg jadiin kandang kita jadi istana 🙂

  12. cha……dapurnya keren gitu trus sofanya pasti enak banget ya 🙂
    oya viewnya emang asik apalagi bisa ngintip2 bule berjemur huahhaha. pake kolor aja gak ya mereka

  13. Waaaa pemandangan daerah apartemenmu keren banget Cha.. Aku di tengah kota gini cuma bisa ngintip tetangga.. hihihihi…

    Amiiiiin.. Semoga cepet dapet dedek bayinya jadi bisa pindah juga.. 😀

    • Bete ya bé kl liat luar jendela eeh ngeliatnya jendela tetangga 😦 , makanya nih mudah2an ntar kl pindah rmh dptnya pemandangan yg bagus2 jua
      Amin, makasih doanya bé. 🙂

  14. Pemandangannya masya Allah sekaliii….lihatnya dari dapur, Cha? Makin semangat dong ya acara masak-memasaknya. Oh ya, itu kata-kata bahasa Swedia pelafalannya susah nggak? Beda dengan tulisannya kan ya?
    -Heidy-

    • Iya say, itu pemandangan dari dapur, seger kan mata kalo liat pemandangan begitu? Hehehe
      Ada beberapa yang pelafalan nyaris sama dengan tulisan, tapi ada juga yang beda … lumayan deh kadang suka ribet belajarnya 😦

    • hihihi iya banyak banget 😀 kerjaannya Miku itu sih 😛
      Udah bolak balik panen sih, tapi gak sampe banyak gitu sih, secara cuacanya kaya’nya gak sesuai ama lomboknya 😀

  15. itu denah, kecil tapi maksimal. kalau rapi sih gak pa-pa, manis. lah kalau saya pas capek dan males beresin, kayak kandang sapi >.<

    dapurnya bisa dicontek tuh. jadi microvawe di situ ya? (bener gak sih). gak menuh2in tempat, tersembunyi

    pemandangannya keceee… daunnya kalem banget warnanya. lagi musim apa?

  16. Pingback: Salam Hangat !! | Cha in Hate 'n Love

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s