Cara menjadi wanita cantik

Itu sangat susah…

Susah sekali sodara- sodara, mana mahal pula. Mau kulit mulus harus rajin luluran dan rajin mandi yang penting *colek Rinta* hihihihi *padahal ndirinya juga jarang mandi*. Jerawat muncul di jidat udah bingung kaya engkong kebakaran jenggotnya. Belom lagi kalo perut mulai membuncit tapi tespek memperlihatkan tanda – , sakit hati *cubit tas pinggang*

Lantas bagaimana biar bisa cantik??

Punya duit yang banyaaaak! Sedikit gemuk langsung liposuction, jerawatan langsung di micro, pergi spa dan massage sebulan sekali. Salon dan klinik kecantikan bisa jadi rumah kedua deh tuh. Keingetan dulu pas masih jaya- jayanya nih. Tiap 2 minggu sekali perawatan, curi waktu kerja *jangan ditiru*, hasilnya ?? Oke gak oke sih soalnya keluar dari klinik muka memerah abis di facial/ laser/ micro yang baunya asem itu. Gak boleh kena sinar matahari langsung. Deuh mak, asli derita kalo gak punya mobil. Sementara aku ke kantornya naik si Robby, terpaksalah mengandalkan yang namanya helm standard. Beberapa saat setelah mereda pas diliat muka ini lumayan laaah… Tapi emang perawatan seperti itu harus kontinyu, sedangkan aku orangnya juga gak telatenan. Jadi lupakanlaaah…! Sementara muka sekarang lumayan… lumayan hancuuur, jerawat banyak booo kaya’ abg lagi dalam masa pubernya.

Tapi kali ini aku gak membahas tentang MUHA alias muka (dalam bahasa banjarnya).

Jadi dulu pas masih SMP, rambutku tuh panjang banget! Soalnya itu merupakan amanat Papa, gak boleh dipotong, kalo dipotong giliran Papa yang manjangin rambut. Dan benar aja, begitu aku potong rambut, Papa langsung gondroooong… Niat deh!

Karena rambut panjang itulah aku terbiasa banget ngerawatnya sendiri. Karena tau sendiri kan kalo rambut udah panjang itu resiko rontok makin banyaak… Serasa memelihara kucing di rumah, bulu rontok dimana- mana. Kalo dulu ada rangkaian perawatan rambut 4 macam, jadi itulah yang aku lakukan. Demi rambut sehat. Jadi pertama rambut aku kasih cem- ceman, setelah itu keramas pake shampo sampai rambut gak terasa berminyak (karena) cem- ceman lagi, abis itu pake kondisioner. Lantas cuci bersih dan setelah itu dikeringkan pake handuk, ingat waktu mengeringkan ini rambut jangan digosok- gosok pake handuk, cukup diremas- remas lembut aja. Ato bisa juga membungkuk dengan rambut dikipas- kipaskan pake tangan (jangan digoyangkan ala Trio Macan, bisa mabook!). Biasanya aku ngeringinnya gak sampe kering betul, alias masih agak lembab gitu. Abis itu aku pakein ramuan penyubur rambut.

Rambutku ini termasuk rambut yang kalo dia jadi manusia palingan dia udah teriak- teriak minta ampun deh. Keriting pernah, dilurusin setahun sekali (tapi semenjak disini belum nglurusin rambut), catok nyaris setiap mau jalan- jalan, hair dryer nyaris setiap abis cuci rambut. Waktu di Samarinda, pernah aku coba tes kesuburan rambut, hasilnya lumayan. Rambut aku dinyatakan sehat dan berisi. Setiap batangnya masih terlihat gemuk- gemuk dibandingkan dengan rambut adekku yang keliatan kosong gitu.

Tapi kalo ke salon aku sukanya cuma massage dan spa aja, kalo rambut sih aku perawatan sendiri di rumah. Creambath sendiri, kecuali mau meng-ion rambut. Bahkan untuk highlight, coloring dan toning rambut aku lakukan sendiri. Karena pengalaman pas suatu saat lagi coloring gitu, ternyata warnanya udah gak sesuai keinginan, bahannya dicampur gak sesuai yang aku mau pula udah gitu bayarnya tetep mahaaal. Pedih hatiku melihat billnya!

Kemarin karena rambut udah mulai gak jelas warnanya jadi aku putuskan untuk mewarnainya sendiri seperti biasa. Kali ini aku pake produknya Schwarkopf, Brilliance 872 (kalo gak salah). Sengaja pilih warna ngejreng biar warnanya sedikit keliatan di rambutku yang lumayan legam ini. Dan sengaja pula aku gak pake bleach cream soalnya aku gak mau yang terang banget. Dengan begitu warnanya cuma keliatan kalo kena cahaya and i like that!

Hair Coloring
Hair Coloring

Yang diperlukan adalah, bahan pewarna rambut itu sendiri (seperti gambar yang atas) sesuai dengan pilihan. Kali ini di paketannya ada 2 sarung tangan plastik, satu butir minyak serum (yang katanya) untuk membuat rambut berkilau, botol aplikasi dengan pengemulsi warna, pewarna pasta dan kondisioner.

Alat yang perlu dipersiapkan adalah mangkuk kaca kecil (aku gak pake botol aplikatornya), sikat gigi+sisir bergigi rapat (untuk ini ada sisir khusus untuk mewarnai rambut, sebetulnya), mantel plastik untuk pelindung tubuh dari pewarna, kapas dan air hangat.

Caranya campur pewarna pasta dan pengemulsi hingga rata, tambahkan minyak serum (jika ada), aduk rata di mangkuk pake sikat gigi ato sisir khusus. Bagi rambut, oleskan pewarna dari pangkal hingga ujung rambut, lakukan dari bagian dalam dulu lapis per lapis. Lakukan sampai semua pewarna menutupi bagian rambut. Kapas dan air hangat gunanya untuk menghapus pewarna yang mengenai kulit. Jangan dibiarkan terlalu lama, karena ilangnya juga susah ntar.

Biarkan selama 30-45 menit, bilas dengan air hingga bersih lantas oleskan kondisioner, bilas hingga bersih 😉 …. Tadaaaa…. rambutnya bakal cantik seperti yang diinginkan 🙂

Before- After
Before- After

Inilah rambut hasil coloring-ku, lumayan lah, gak terlalu mengecewakan 😀 . Di bagian bawah itu rasanya kurang masuk deh warnanya. Tapi aku sukaaa! Soalnya kalo di dalam ruangan keliatannya item aja tuh rambut, tapi begitu kena matahari warnanya keluar 🙂

Untuk produk ini aku suka sekali karena baunya gak begitu menyengat dan warnanya juga lumayan awet. Untuk harga lebih murah dibandingkan Wella dan L’oreal dengan ukuran yang sama.

Kalo bisa dikerjain sendiri di rumah, kenapa harus buang duit banyak buat ke salon, ya tak ??!

Oia tanggal 9 Juli, dateng nih selembar kartu pos dari si penyuka bunga di Jerman, mbak Nella. Thanks banget ya mbak 🙂

Postcard from Germany
Postcard from Germany
to Mbak Nella, makasih ya kartuposnya, semoga pertemanan kita berlanjut di dunia nyata :D . Dan mudah- mudahan suatu saat aku bisa ke kotanya mbak yang keliatannya indah dan relaxing itu. Salam buat abang Frank ;)

Buat yang belom ikutan Mini Giveaway, boleh langsung nulis dan cepet kirim yah, karena tinggal besok dan lusa (terakhir tanggal 13 Juli 2013)  😉

Buat yang udah ikutan, postingannya udah diupdate di list .

Advertisements

71 thoughts on “Cara menjadi wanita cantik

  1. Ih, rambutnya banyak *sirikbinnirmala* Hasilnya juga keren. Sampai saat ini belum berani mengecat rambut. Hair dresser-nya sudah sekuat tenaga membujuk supaya saya luluh hahaha…

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s