Life is Drama #1

Do you know how to say thank you?

Emang bener deh lagunya Nike Ardilla “Panggung Sandiwara” itu.

Dunia ini panggung sandiwara…

Ceritanya mudah berubah,

Kisah Mahabrata atau tragedi dari Yunani.

Setiap kita dapat satu peranan yang harus kita mainkan

Ada peran wajar dan ada peran berpura- pura,

Mengapa kita bersandiwara?

Cut! Lah kok malah menyanyi?! Tapi ya seperti itulah gambaran kehidupan.

Bahkan saat ini makin banyak saja peran- peran di dunia kehidupan yang sebenarnya, wes persis sama kaya’ di sinetron yang lebay lebay itu deh…

Postingan kali ini membahas tentang drama- drama yang ada di sekitaranku deh. Suer drama banget! Padahal biasa aja loh *eh ini gimana toh, drama ato biyasah?!*

Ok, drama pertama …

Seorang saudara laki- laki bernama Ego, tinggal serumah dengan sepupu laki- lakinya (bernama Wan). Sebelumnya mama papa Wan ini juga tinggal sama Wan dan merawat Ego juga, sampai akhirnya mama papa Wan memutuskan untuk pulkam. Akhirnya Wan dan Ego tinggal di pulau A berdua. Hingga kontrak kerja Egopun habis dan minta tolong Wan untuk melamar kerjaan di perusahaan Wan. Akhirnya dengan bantuan Wan, Ego lolos dan diterima di perusahaan Wan. Ego ini orangnya ternyata pelit sekali, selama tinggal bersama Wan sama sekali gak pernah bantu masalah keuangan, makan dan lain- lain, sedangkan di pulau A itu mereka berdua itu tinggal di rumah kontrakan. Sampai akhirnya Wan menikah dengan Lia, mereka pindah kontrakan tapi Ego tetap ikut bersama, kali ini Wan meminta Ego agar ngebantuin uang kontrakan. Bener sih Ego bayar uang kontrakan. Tapi tetap saja, masalah kerusakan peralatan elektronik yang dia juga memakainya, dia gak pernah ikut tanggung jawab. Lia yang otomatis menjadi kakak iparnya juga diperlakukan acuh tak acuh.

Bahkan suatu saat, di hari ulang tahunnya, dia mengadakan pesta ulang tahun di rumah seorang temannya. Semua teman dari kampung halaman yang ada di pulau A itu diundangnya, tapi Wan dan Lia tidak. Wan mengetahuinya dari teman- teman sekampung yang baru saja cerita kalo Ego sedang berpesta. Wan diam saja.

Benar- benar tak tau terima kasih, sampai kejadian lagi saat itu Ego pulkam. Dan kepulangan ini dirahasiakan oleh mama papa Ego dari mama papa Wan. Asli mama papa Wan kecewa berat karena notabene Ego dulu hidup serumah dan juga dirawat sebegitu rupa saat dirantau, tapi kenapa jadi balasannya begitu?

Setelah masa kontrak rumah Wan habis, Wan meminta Ego agar mengambil barang- barang miliknya, tapi dengan enteng Ego mengatakan kalo barang- barangnya akan diambil oleh teman- temannya. Jelas saja akhirnya Wan marah, setelah begitu lama dipendamnya dan merasa gak dihargai seperti itu. Berita inipun sampai ke telinga mama Wan dan lantas menelepon Ego dan menegurnya. Ternyata di telepon itu Ego cuma diam saja hingga akhirnya mama Wan marah dan cuma dijawab Ya (dengan keras dan tanpa hati).

Ya Allah, ternyata ada manusia kaya’ gitu loh. Dengan mudahnya memutus tali silaturahmi. Apakah sangat begitu berat untuk menghargai orang lain, lagipula ini sodara sendiri? Apakah berat untuk mengungkapkan rasa terima kasih? Kalo mengucapkan terima kasih sih mudah aja (hanya di bibir) tapi apakah tulus?

Menurut kalian apakah pantas apa yang dilakukan Ego itu? Aku aja yang denger ceritanya jadi gemeeees!!! Menurut pendapat kalian, apa yang sebaiknya dilakukan Wan terhadap Ego?

//Nama sudah disamarkan untuk menghindari konflik yang berkelanjutan.
Advertisements

27 thoughts on “Life is Drama #1

  1. Oh dear, gimana kalo barangnya Ego yang masih ada langsung di loakin aja di flea market? *just kidding* :D.
    Orang kayak gitu adaaa aja, ngeselin emang & tentunya gak pantes banget. Kalo emang orangnya udah muka tembok sih susah diapa apain ya, kan udah coba diomongin juga percuma. Kalo mau di jahatin nanti kalo dia lebih jahat kan serem ya. Mending sih udah suru cepet pindah aja, karma does exist kok mbak Cha :). Kalo nanti suatu kali Ego butuh bantuan lagi, Wan udah tau harus berlaku apa terhadap Ego kan? 😉

    • Nah, maunya sih begitu yah, tapi tar salah lagi 😦
      Yang jelas Wan dan Lia tadinya udah ngomong baik- baik tapi gak digubris, yasutra, sekarang mah dibiarkan saja tp Ego harus pindah rumah emang

      • Yeah kalo udah ga tau diri gitu sih gile aja kalo ga pindah2 :). Serba salah ya, kalo aku sih ngadepin orang begitu dan ga bisa di apa apain (dicoba ngomong juga gak bisa) pasti udah ngerapalin mantra andalan “yang waras ngalah”. Ngingetin aja aku lebih waras jadi harusnya lebih bermartabat ngadepin orang kayak gitu dengan udah lah gak ambil pusing lagi :).

        • Setuju … yang waras ngalah, tapi kecewanya masa nih yah si Ego update stts di FB (setelah kejadian ini) nyindir- nyindir kalo Wan ini pengecut. Ya setidaknya pengecut ini adalah orang yang berjasa besar buat dia. Kesel banget kaaan?!

  2. ya jelas gak pantas kalo kita liat dari sisi ini. tapi semua cerita ada 2 sisi kan? pernah gak ada yang nyoba tanya ke ego kenapa dia begitu? apa ada sesuatu yang dilakukan wan sampe ego jadi kesel ama dia dan keluarganya dan bikin ego jadi begitu?

    • Nah tu dia Ko, wkt itu Wan tlp mamanya Ego, tp judes aja gitu ngomongnya. Ada omongan juga kalo Ego kecewa pas Lia pasang kertas sebagai pengganti peringatan2 di rumah, seperti, “keluar masuk harap tutup pintu”. Tapi kertas2 itupun tertempel karena setiap kali Lia dan Wan mengingatkan gak pernah diindahkan. Dan kejadian ini gak cuma Ego ke Wan aja, tapi sodara Ego yang numpang di rumah sodara Wan juga sblmnya 😦

  3. mmmm…. Memang mungkin si Ego ini menyimpan suatu kekesalan terhadap Wan dan keluarganya. Tapi yg namanya hubungan persaudaraan ya. Janganlah sampe ‘krn nila setitik, rusak susu sebelanga’. Klopun ada uneg2 di hati Ego, knp sih gak dibicarakan sedari awal? jgn mbedhol mburi.

    saranku, si Wan coba bicara baik2 sama Ego. dari hati ke hati. Wan juga hrs legowo kalo2 memang menurut si Ego, Wan&keluarga ada salah ama Ego. Bilang gini, coba: “Ego klo dr awal sungkan mau nyampaikan uneg2, ya mestinya jgn mendendam sampai sejauh ini. sekarang situasi sudah kadung gak enak antar keluarga, ya sekalian aja Ego sampaikan keluh-kesah selama ini apa. supaya clear dan gak ada dendam berkelanjutan,”

    toh kondisi tali silaturahim udah kayak gini, gak mungkin bisa jadi lebih buruk. insyaalloh sih ya. anyway, klo si Ego dikasih kesempatan ngomong msh tetep gak mau terus terang, yawes. mo apalagi.

    • Bisa jadi sih ya mbak, tapi ya biar enak kan ngomong langsung ke Wan dan Lia, bukannya dipendam gitu. Dan lagi si Ego ini juga pelit banget. Bahkan beli deterjen untuk cuci pakaiannya sendiri aja enggan. Bukan masalah itungan, tapi kan seharusnya sedikit membantu juga.
      Bahkan kmrn saat Wan telp mama Ego juga diterimanya ketus gitu, yasutra deh… Wan dan Lia akhirnya cuma ngurut dada.

  4. Memang ada aja ya mbak orang yang kayak gitu. Di sekitarku pun banyak sekali kasus-kasus seperti ini. Yang awalnya berniat baik ingin membantu karena sama keluarga atau saudara sendiri, tapi ternyata malah berujung jadi saling gak enakan satu sama lain. 😦

    Kalo aku ada di posisi Wan, selama udah disampein baik-baik, tapi masih gak direspon, ya sudahlah. Berdoa aja mudah-mudahan hubungan bisa segera membaik dan tali silaturahim kembali tersambung 🙂

  5. Hidup ini memang penuh drama, Cha. Selamat datang di dunia nyata. Kadang apa2 yg kita anggap wajar, nggak se-wajar itu di mata orang lain. Contohnya si Ego ini. Udh banyak dibantu, seWAJARnya kan mikirin gmn caranya berbalas budi. Yes?
    Tp katanya, berbuat baik kpd orang yg baik kepada kita itu sih Biasa… nah berbuat baik kpd orang yg bikin kita senewen… itu baru SUPERRRRR….! 😉

    • Setuju mbak, wes lah mudah- mudahan jadi berkah aja setelah menghadapi orang2 yang seperti ini 😀
      Setidaknya bakal diberi kekuatan ama ALLah SWT kalo ketemu orang yang seperti ini lagi *amit-amit, jangan lagi- lagi deh*

  6. Gimana kalo si ego nya diiket ke batu trus batu nya ceburin ke laut? *edisi sadis* :p

    Bener kata Kak Nella “ditolak kasihan, dikasih malah ngelunjak” :((

  7. Cha aku baca postingan ini serasa baca rubrik oh mama oh papa dimajalah apaa gitu aku lupa hihihi.

    Klo kata aku pasti ada latarblakang alasan kenapa sampai ego bersikap demikian. Mungkin faktor iri sama wan dan keluarganya. Atau faktor psikologis yg sudah bawaan dari keluarganya sana. Memang ada beberapa orang yang susah untuk diajak berkomunikasi . Biasanya klo sudah seperti itu cuekin, tinggalin, jauhin. Walaupun mungkin wan dan keluarga sakit hati akan sikapnya tetapi klo dipikirin terus akan makin membuat makan hati dan gak abis mikir why why why ego dan keluarganya seperti itu.

    Ya kalau wan dan keluarga masih ingin tetep menjalin tali silaturahmi kuncinya sabar iklas dan lapang dada untuk menerima segala resiko buat berhadapan dengan ego dan keluarganya. Nah klo sekiranya deadend dengan segala cara yg telah dilakukan. Yowes stayaway from negative people like that. Gak penting.

    🙂

    • Majalah Kartini ya Nis, hahaha, jadul banget sih kamu 😀
      Kalo aku bilang sih ini udah faktor bawaan keluarga mereka ya, masalahnya bukan Ego ke Wan aja seperti itu, tapi adik Ego juga kan pernah numpang di rumah sodara Wan, dan kejadiannya sama. Sudah dirawat baik2 ama mama papa Wan, ternyata gak ada terima kasihnya (mksdnya menghargai ya). Pindah rumah gak pamit.
      Sodara Wan juga nelpon ke mamanya Ego, mempertanyakan kenapa tega berbuat gitu ke keluarga Wan, tanya apa salah mereka (sambil nangis2) tapi jawabannya dingin dan ketus dan keras kepala aja gitu. Aku prihatiiiin… But we’ll see aja deh. Allah SWT kan gak pernah tidur 🙂

  8. soal numpang2 saudara ini cha pengalaman saya sendiri memang suka berakhir dgn tdk menyenangkan. pertama yg numpang tambeng dan yg ditumpangi punya budaya gak enakan. in IMHO: kelihatannya kejem tp lebih baik teges dari awal krn jujur aja gak ada yg gratis diatas dunia ini. tergantung keadaannya, kalau belum punya duit ya kontribusi tenaga. kalo punya uang, tanggung jawab bayarin sst. jd gak ada uneg2 dikemudian hari.

    artinya kalau si ego gak bisa ngikut aturan main saudaranya, silahkan angkat kaki cari kontrakan atau rumah sendiri.

    salam
    /kayka

  9. Tenang mbak cha, nggak heran, diluar sana banyak koq orang2 seperti ini. Karena memang kasih manusia sudah semakin dingin akhir2 ini. Menurutku, Wan dan keluarga besarnya, ikhlaskan saja perlakuan si Ego ito. Tak usah berharap apa-apa dari Ego. Doain ajalah yg terbaik buat Ego. Seperti yg pernah kutulis dulu di blogku, yang baik kita lakukan ke orang, belum tentu yang baik juga yg kita dapatkan dari mereka. Maka dalam melakukan kebaikan apa pun itu kepada org lain, hendaknya kita ikhlas saja, tak usah berharap dibalas. Tuhan saja yg membalas, Dia tidak buta koq 🙂 salam!

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s