Bahasa itu Susah

Bahasa apakah yang menurut kalian itu susah? Buatku sih bahasa yang susah adalah bahasa yang digunakan di Indonesia, bayangkan aja, di satu pulau saja bisa- bisa ada 3 sampai 4 bahasa. Bahkan dulu di kantor tempat aku bekerja, ada yang bicara pake bahasa Kutai, Banjar, Makassar, Madura, Jawa, Sunda dan masih banyak lagi. Baru nyadar dengan perbedaan itu bisa loh kerjaan tetap berjalan lancar jaya. Thanks to Bahasa Indonesia sebagai bahasa nasional dan bahasa persatuan. Dan kenapa pula aku bilang susah, karena dalam setiap bahasa, seperti contohnya Jawa dan Bali, mungkin Sunda juga ada yah, huruf- huruf lama peninggalan sejarah yang entah apakah sekarang masih ada dan diajarkan di sekolah- sekolah dasar seperti jamanku dulu. Yang jelas sayang sekali sih kalo bahasa daerah itu dihilangkan dari kurikulum sekolah 😦

Lebih susahnya lagi adalah saat kita harus tetap melestarikan dan membudayakan bahasa tersebut di lingkungan sekitar kita. Sementara yang ada sekarang adalah banyaknya bahasa- bahasa asing yang masuk ke Indonesia, yang bikin bahasa Indonesia atopun bahasa daerah makin gak jelas dan gak karuan bagaimana bentuknya. Idih… si anak alay itu kenapa bahasa nasional jadi lebay begitu??

Kadang- kadang nih, kalo lagi nganggur berat, aku suka banget browsing soal bahasa daerahku yang kebetulan Jawa, coba- coba mengingat lagi bagaimana sih bentuk huruf Hanacaraka dan penulisannya. Sedikit banyak masih inget sih bagaimana cara menulis namaku dengan huruf Jawa itu, ya daripada gak sama sekali toh yah *dikeplak emak*.

Daaaan … ngomong- ngomong tentang bahasa juga, tau kan yah, aku tuh gak bisa bahasa Inggris, bahasa Swedia juga cekak. Sedangkan Miku juga lagi belajar- belajar bahasa Indonesia dan dia pengennya ada guru yang ngajar di depan mata, bukannya via internet ato belajar long distance gitu. Jadilah aku kelabakan saat belakangan Miku penasaran tentang sesuatu hal.

M : Vad är skillnaden mellan mau och pengen ? (apa bedanya mau dan pengen?)

C : *diam seribu bahasa gak bisa njelasin* #jedukin jenong ke tembok# Susah amat sih pertanyaannya???

M : Aku mau makan glass (=es krim, maksudnya, bukan gelas yah ) eller Aku pengen makan glass?

C : Jag tror att det är samma, ingen skillnad, du kan säga båda. (I think itu sama deh, gak ada bedanya, kamu bisa bilang keduanya).

Lah begimane mau njelasin yak?? Secara kalo di bahasa Swedia-in itu artinya sama, vill = mau, pengen. Can anyone help me with this? At least, explain to us about what the difference between these words is in English (tau gak sih, nulis ini dalam bahasa Inggris aja minta dikoreksi ama Miku, hahaha! *dudut mode on*).  Jadi tulung yak, yang punya pengetahuan tentang bahasa, mohon bantuannya 🙂 terima kasih sebelumnya. Ntar bonusnya ada senyum deh :p 😉

Advertisements

42 thoughts on “Bahasa itu Susah

  1. Hampir sama sih kemauan dan keinginan. Untuk lebih jelasnya…..Belilah KBBI. Kamus Besar Bahasa Indonesia…. hehehe. Atau kayaknya ada deh KBBI versi online.

  2. Dan aku termasuk orang yang pemahaman bahasanya rendah. Dulu pas tes IQ (jaman SMA), Matematika bisa dapet A tapi pemahaman bahasanya D- (Duh!).
    Sebagai orang Jawa yang tinggal di Jawa dengan keseharian pake Bahasa Jawa dan punya mbah kakung pakar Bahasa Jawa, tetap saja kemampuan berbasa Jawaku diragukan *tutup muka pake pepak boso*
    Eh Miku sekalinya nanya, terlihat mudah tapi susah ya? 😀 *jadi mikir sebenarnya bedanya MAU dan PENGEN itu apa*

      • trus kecemplung kalen => ceritanya teklek kecemplung kalen. Tinimbang golek aluwung balen heehehhehee
        Kira2 dirimu paham ndak ya artinya ini? 😀

        Nganu Cha, klo bhs keseharian aku bisa. Tapi kalau sudah kromo inggil dan kromo alus, mulai belepotan bahasanya. Hix

        • Piye toh, lahwong aku ki wong jowo deles loh mbak, lek raiso ngomong Jowo ya ngalen ae menisan, jiyaah apa coba ?? hahaha balen ae wes 😀 *apalagi inih*
          Aku sih bisa kromo inggil ning mung setitik *rusak susu sebelanga, aduuuh*

  3. kalo sekilas lihat KBBI, “mau” itu lebih ke tindakan misal “saya mau es krim” artinya bisa jadi dia sedang dalam perjalanan ke toko untuk membeli es krim,
    sedangkan “ingin/pengen” lebih ke hasrat misal “saya ingin es krim” artinya bisa jadi dia ngomong begitu pada saat sedang berada di gurun pasir

    ya beda-beda tipis sih soalnya sering mismatch pemakaiannya, correct me if I’m wrong, anyone 🙂

    • sepertinya masuk akal nih penjelasannya 🙂
      jadi nih, mungkin kalo mau itu berarti udh akan melakukan, sedangkan kalo pengen itu masih berandai- andai ato angan- angan gitu yah?

  4. Cha, fontnya kok jadi rada ngeblur gini, ya? Jadi tipis2 gitu, jadinya kurang jelas… *protes*
    mau dan pengen ya. Kalo mau, berarti sudah akan dilakukan, kalo pengen, masih sebatas keinginan, kali Cha… Mungkiiinnn…. 😀

    • hihi, mw coba ganti font mbak, tapi gak bisa juga kalo pake laptop ini 😦 sebel
      sepertinya jawabannya masuk akal deh, tapi kalo …
      aku mau duit dan aku pengen duit?

  5. iya juga si, mau ama pingin emang beda2 tipis… tapi ada lah bedanya kalo mau tu lebih ke kita uda liat benda real nya, aku mau makan nasi, tu nasi uda di depan mata, kalo ingin tu “wiiigh aku nanti kalo merid pingin pake baju kayak gitu” mudeng ga?

    rollz sndiri juga bingung… kayaknya ni, kalo mau tu “will” kalo pingin tu “want”

    CMIIW 🙂

  6. Fascha,

    Aku coba jelasin secara tata bahasa Indonesia ya. Kedua kata ini synonim (lbeberapa kata yang sama artinya, juga disebut sebagai padanan ) satu sama lain dengan nuansa yang berbeda. Pingin atau pengen itu berasal dari kata kerja ingin. Jadi pingin karena mendapat imbuhan P didepannya.

    Ingin artinya: hendak, mau, harap.
    Mau artinya: sungguh-sungguh suka, kehendak.

    Nah seperti dilihat arti kedua kata ini sama kan secara garis besar. Jadi bisa bilang ke suami kedua kata ini sama artinya, sinonim gitu. Mudah-mudahan penjelasannya berkenan.

      • Bagus kalau jelas, berarti aku dulu nyimak di kelas tata bahasa. Memang belajar bahasa itu susah, karena ngga semua kata bisa diterjemahkan persis plek dibahasa acuan yang kita pakai. Sukses ya belajar bahasanya. Disana wajib ya pendatang belajar bahasa Swedia?

  7. Hahaha!
    Kayaknya sama yah antara “mau” dan “pengen”
    Coba yah kalo lo udah dapet jawabnnya dari KBBI, tolong bikin another post untuk menjelaskan ini. Lo utang penjelasan terhadap kita2 yang skrg jadi ikutan penasaran!!! Arrghhh

  8. Pingback: First postcard | Chez Lorraine

  9. Kayane sih, buat banyak orang luar, bhs Indonesia tu susah, karena beda banget ma banyak bahasa lain yg jauh lebih tua (soal gak dikenalnya bentuk they/their/theirs/them, misalnya). Jadi kalo njelasin perlu sesederhana mungkin (meski gak patiyo akurat), dan kalo perlu dengan pembanding bhs ketiga. Misalnya:

    mau = want, will
    pingin/pengen = want
    Cat: Sampe sini checkpoint, dulu. Kalo kayake mudeng (meski mondo2), baru lanjut

    Alias antara mau dan pingin sering bisa saling menggantikan, meski gak selalu, karena:
    Want (verb) titik beratnya ‘hasrat/niat’ (dari hati)
    Will (modal) titik beratnya ‘akan’ (waktu y.a.d.)

    Jadi kalo si mimu bisa Inggris barang dikit, dia otomatis bisa membandingkan perbedaan antara:
    – I want to take a bath (mau, pingin)
    – I will take a bath (mau)

    Karena ditulis, kesannya mungkin ribet. Tapi kalo secara verbal sbenernya enggak. Yang penting kitanya (yang njelasin) rileks. Udah sering tak praktek soalnya. Oya, untuk contoh, coba baca deh artikelku ‘hardware-software’, nanti kau akan tau maksudku (halaah.. promosi). :mrgreen:

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s