Dan… Gosong!

Summer in Sweden#3

Gak enak kalo judulnya terus- terusan Summer in Sweden, bisa- bisa sampai bulan Agustus judulnya itu- itu doank dunk yah 😀

Tapi seneng deh kalo nyeritain tentang summer itu, meskipun nih yah, mataharinya lumayan nyengat amat. Ribetnya kalo pas dibawah rerindangan aka iyup- iyupan berasanya tuh dingin aja, sementara kalo di bawah panas matahari langsung deh gosong. Alkisah, si Miku hari Rabu kemarin dinas luar, kali ini ke Ljungby yang letaknya gak jauh dari Stockholm, masih di Sweden juga. Di Ljungby ini ternyata adalah acara kantor gitu, games ama rekan- rekan kerjanya. Tanpa persiapan apapun, sunscreen, kacamata, topi desebre… Akhirnya dia pulang sambil meringik.

“Sayang… Badanku gosong” asli Miku ngomongnya pake bahasa Indonesia kaya’ gitu deh.

IMG-20130605-02292

Kasian yang belang

Dan beneran loh… kasian amat setelah liat Miku yang seluruh kulitnya yang gak ketutup baju dan celana itu memerah terbakar matahari gitu. Badannya mulai panas. Inilah yang bikin Miku paling anti berjemur seperti yang kini backgroundku adalah pemandangan orang- orang yang lagi haus sinar matahari (baca : berjemur) dan menghabiskan hampir seluruh siang di bukit belakang rumah. Tapi kali ini matahari gak akan turun sebelum jam 10an malam. Bisa jadi bakal masuk angin tuh kebanyakan berjemur.

Lyat gak yang berjemur?

Lyat gak yang berjemur?

Oia tanggal 06 Juni kemarin kan National Day-nya Sweden loh, kasih selamat dulu ama Sweden yah 🙂

Jadi hari itu libur dan artinya Miku gak kerja, bisa jalan- jalan deh, kebetulan ada acara kaya bazaar makanan gitu di kota, di park yang biasa aku kunjungi. Tapi mak! Ampun deh, bersamaan hari nasional, hari libur dan bazaar bisa dibayangkan dunk betapa penuh dan sesaknya situasinya? Berangkat dari rumah udah pengen makan ini dan itu, tapi si bomes (botak mesra) yang udah iritasi dengan kulit terbakarnya udah keliatan lemes karena panasnya emang minta dingin ampun. Padahal sekitar 23 derajat Celcius sodara! Jadilah setiap ada yang rindang- rindang dikit kitanya berteduh, secara aku juga dari dulu gak tahan kena panas, alias gatel- gatel gitu (gaya amat orang udik). Dan perjalanan yang singkat itu menghasilkan kaki saya yang gosong dan belang.

Belang bo'!

Udah gak seksi belang lagi ?! Sampai bergaris gituh

Ya ampun, baru juga putih, eeeh kini gosong lagi 😦  FYI kulitku ini kan warnanya eksotis binti erotis yang kalo mutihin tuh butuh waktu tak kurang dari 18 bulan, tapi begitu kena matahari sejam aja langsung deh gosong ria 😦

Nasibku! Bagaimana bisa bebas pake flat shoes kalo begini caranya?? Dulu aja nih ya kalo pas di Indo kan kemana- mana ama Robby, pake jaket kulit racing gratisan dari motor, helm standard, kaos tangan, kaos kaki, masker hidung, kacamata, nah loh gimana bisa keren kalo udah gitu?? Begitu nyampe tempat tujuan yang ribet adalah melepas satu- satu perangkat perang tersebut. Tapi aku sih bukannya pengen putih yang mulus gitu gak yah, karena nyadar kalo pol- polan kulitku warnanya ya sawo busuk aja. Tapi jika tidak belang kan lebih baik dan indah dipandang mata kan?! Masa udah keriting, ngentutan, item pula?! Kan gak banget! Bisa lari tuh si Miku.

Tapi alhamdulillah punya bojo yang demenannya di tempat- tempat yang teduh, jadi gak perlu deh nemenin berjemur 😀

Dan aku baru nyadar kenapa sih Indonesia itu panas sekali?? Ya karena di Indonesia banyak mataharinya! Di setiap kota ada matahari, bahkan di Jakarta ada lebih dari 3 sepertinya yah?? Sedangkan disini mana ada?? *digetokkhalayakumum*

Summer in Sweden #4 bakal lebih seru ceritanya, tungguin yah, gak mau nunggu gakpapa sih, tetep ngotot mau ngepost juga … 😀

Advertisements

29 thoughts on “Dan… Gosong!

  1. Bule sih seneng klo kulitnya coklat. Aku sih ogahh deh :D. Aku klo keluar rumah pakai celana panjang, baju lengan panjang. Pengenn pakai payung spt di Jakarta, cuma makuu klo di ketawain, trus bgm dong aku ga mau kulitku jd ireng :(.

    • Kalo Miku dan papanya gak suka mbak, lebih suka stay under shadow, hehehe
      Kalo aku sendiri ya kebanyakan orang Indo, gak mau gosong :p di negara tropis tp pake pakaian gunung 😉 hihihi

  2. 23º kalo disini belum panas2 amat cha. Udah kebayang deh nanti bulan puasa pasti panas minta ampun banget. Ditambah iklan sirup marjan bertebaran d tiap stasiun tipi, glegek glegek..

    • Betul sekali, di Indo tersiksa iklan makanan dan minuman yang makin merajalela, sedangkan disini tersiksa lamanya jam puasa, bisa- bisa 18 jam-an nih 😦

  3. Ishhh.. Sama banget kitaa.. 😀 Sejam doang dibawah mentari lgsg merah trus gelap deh.. Mana cerahinnya butuh waktu lebih dari 6 bulan..hahaha 😀 Tp gpp, yg penting sehatt.. Ya tohh..

  4. hahaha BOMES! lucu bgt sih istilahnya 😀
    kasian om bomes, gosong yak…
    berapa lama ya baru bisa balik ke warna kulit aslinya, kalo para bule itu ya?

    • kalo kulit dia tuh kan biasanya langsung merah, udah gitu ngelupas2 gitu kaya ular, bisa semingguan sih mbak, beda ama kulitku yang lama banget pulihnya… gak pake ngelupas sih, tp langsung gosong aja gt

          • heyyy itu pasti salah satu yg membuat suami dulu jatuh hati padamu kaaan? eksotisme wanita Indonesia lho…. 🙂 kulit wajahku juga agak menggelap lately krn renang, tp instead of pengen ngoles gamping nang de raiku iki, aku berusaha melihatnya sebagai… eksotis, gitu. hihihi…..

              • wekekekek dan bule/ orang sana sampek desperate eymmmm nyari2 sinar matahari di negaranya 😆 suruh nggosongin badan di surabaya aja sinih…..

                  • wikkkk iyo tenane chaaaa! matahari surabaya ini mbakar bener deh. nyengit! di kulit bukan cuma panas tapi sakit juga…. atas bawah dah panasnya! aku klo jalan kaki dr gerbang kompleks ampe rumah, duh telapak kakiku clekit2 kepanasan deh. padahal yo pake sepatu , ndak nyeker ala kungfu 😆

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s