Goodbye before Hello

Sebetulnya postingan ini hanya untuk mengenang masa- masa kehamilanku yang singkat banget itu. Rada pedih sih tapi ada suatu sisi kebanggaan, bahwa ternyata aku bisa hamil juga. Dan ini yang membuat aku makin semangat untuk menjalani program kehamilanku. Yah namanya rejeki yah, diusahakan sebagaimanapun, dengan cara dan semahal apapun, kalo emang belom waktunya ya belom aja toh *ngurutdada*.

Jadi kronologisnya adalah sekitar seperti ini,

Tanggal 13 Maret 2013 (kalo gak salah sih yah) itu aku USG-Transvaginal ke Sophia Hemmet untuk liat kondisi sel telurku. Dokter bilang sel telur sudah besar dan siap untuk dibuahi, dokterpun meresepkan kembali obat suntik pemecah sel telur agar bisa lepas.

Tanggal 14 Maret 2013 suntik hormon pemecah sel telur di pagi hari, sendirian, karena gak ada yang bantuan seperti yang biasa Miku lakukan.

Sekitar tanggal 15-18 Maret 2013 pembuahan terjadi, dokter menyuruh kami melakukan hubungan suami istri karena perkiraan sel telur sedang perjalanan keluar saat itu.

Sekitar tanggal 27 Maret 2013 (menurut perhitungan) aku hamil, tapi karena hormon masih dikuasai oleh obat suntik jadi kami dianjurkan untuk melakukan tes urine 4 minggu setelah aku suntik hormon terakhir itu. Tapi karena belom tau dan mengira ‘gak mungkin ah hamil secepat ini’, jadi aku ya masih menjalani hari- hari seperti biasa. Cuma belakangan hari itu jadi males banget, males bersih- bersih rumah yang semakin menjadi- jadi, malahan waktu sempet pengeeen banget makan ikan, malah disertai tanda berkunang- kunang sebelum makan ikan, udah gitu cepet banget capeknya.

Dan sempet juga pas di pesta Nath, kok ada feeling menolak segala macem minuman bersoda dan minuman keras dengan alih- alih takut kalo ada baby di perutku ditambah drama pas nulis di gipsnya Nath. Trus pas jadi barnvakt alias babysitter Valter juga kok anehnya si Valter jadi mesum pengen ngeliat dadaku terus *cubitValter*, udah gitu pas maen- maen ama Valter juga tiba- tiba punggung berasa encok parah gitu deh 😦

Di minggu- minggu tersebut aku juga makin yang namanya melow parah, sedikit liat film, sinetron ato X factor pake acara nangis- nangis gitu, adeuh malu deh ama tetangga! Sampe kadang- kadang Miku bingung, lha dalah ni anak kenapa, mungkin dia mikir gitu kali ya. Tapi karena gaktau harus berbuat apa, Miku sih cuma menyediakan bahunya dan memelukku.

Sampai akhirnya tanggal 12 April setelah tes beberapa kali akhirnya aku yakin bener- bener positif hamil, seneng, kaget, gembira, shock! Semua campur deh jadi satu. Dan setelah diitung- itung kehamilanku udah masuk 4 minggu 2 hari. Setelah hari itu aku super ati- ati dalam hal makan. Menghindari yang udah diwanti- wanti ama Mommy, yang jujur deh… banyak banget sih pantangannya 😦

Saat hamil itu aku gak merasakan mual- mual yang berlebihan cuma tambah males aja dan nafsu makan yang semakin menjadi- jadi. Sumber ASI alias payudara juga udah membengkak banget. Aku yang tadinya gak suka dan paling anti ama ikan, jadi suka order ikan tiap kali ke foodcourt. Di beberapa minggu itu juga bawaannya males banget buat ngeblog, pegang bb dan gadget lain. Yang ada cuma nongkrong di depan lepi tapi nonton youtube film- film yang gak jelas ceritanya. Aku lebih banyak makna sayur tapi gak suka makan nasi. Untuk nyemilnya aku gak suka yang manis- manis tapi gak suka juga yang asin- asin, sukanya malah eskrim yoghurt mangga ato stroberi. Udah gitu suka mual dan gak mau deket- deket orang yang berparfum. Mual juga pas kena sabun muka, jadinya waktu itu beli sabun muka yang aman untuk ibu hamil.

Setiap malam susah tidur dan selalu mimpi yang aneh- aneh gitu, tiba- tiba keringetan dan sedikit demam.

Gravid = Pregnant = Hamil

Gravid = Pregnant = Hamil

Setiap harinya aku browsing tentang kehamilan, youtube, blog dan lain- lain, aku bahkan beli buku diary untuk mencatat setiap simptom yang aku alami selama kehamilan. Bahkan donlot pula aplikasi BabyBump Pregnancy di ipad, di aplikasi ini kita bisa mengambil foto perut hamil yang lagi bumping jadi kita bisa compare tiap minggunya. Berat badan, lingkar perut, lingkar dada dan lingkar panggul juga dicatet sedemikian rupa. Bahkan di aplikasi ini juga ada forumnya. Dan mendaftar di beberapa forum ibu hamil baik Indonesia ato Swedia.

Hari- hari penantian menuju 7 minggu (jadwal untuk ketemuan dokter di Sophia Hemmet) juga terasa makin lama dan makin berat pula karena Miku harus dinas luar. Gak ada hal yang aneh yang aku alami selama kehamilan tersebut hingga di beberapa hari terakhir aku mengalami pendarahan, itupun tanpa disertai rasa sakit yang hebat, hanya seperti mens biasa, gak juga yang namanya pusing. Kecuali stress karena takut calon baby ada apa- apa yang ternyata ketakutanku itu menjadi kenyataan dan berujung sobekan- sobekan kecil di perutku sekarang ini.

Tapi bagaimanapun itu aku bersyukur karena setidaknya aku pernah merasakan hal itu, menjadi hamil 🙂 Mudah- mudahan dikasih kepercayaan lagi dalam waktu dekat.

Seandainya kehamilan itu berlanjut, bisa jadi duo bumil ama Bébé deh! Ngebayangin Bébé yang imut dengan perutnya yang membuncit, hihihi. Can’t wait to meet you Bé!

Buat bumil- bumil diluar sana, selamat yah, dijaga yang bener karena hamil itu ternyata nikmat, hamil itu anugrah. Gak semua orang loh bisa sukses hamil. Seperti aku yang harus mengucapkan selamat tinggal sebelum sempat aku bilang selamat datang kepada si jabang bayi.

Dan berikut lagu untuk ibu- ibu yang pernah mengalami kegagalan dalam kehamilannya, jangan pernah putus asa yah 🙂

Advertisements

42 thoughts on “Goodbye before Hello

  1. Good luck mbak, jgn putus asa n tetap berpengharapan sama Tuhan
    adeknya papa br dikasih anak stlh 19 tahun menikah,
    Pdhl mrk dah capek berobat ksana kmari, dr Houston, Hokkaiso, Mumbai sampe terakhir di Szenchen tp gak berhasil juga
    eh wkt mereka berserah n pasrah sama Tuhan, anugrah n muizat itu terjadi
    ngobrol2 sama bbrp org, katanya kebanyakan dikasih anak klo dah pasrah mbak, tp mmg hrs tetep”usaha”:…..hehehe

  2. Jadi inget dl pnh nulis ttg kehamilanku yg jg singkat. Mulai dr testpack pertama sampai akhirnya keguguran. Semua ditulis. Hehehe. It was on 2010. Semoga kita bs sama2 dimudahkan menuju kehamilan berikutnya ya 🙂

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s