Suka Duka Sebulan

Masih inget gak postingan- postinganku tentang program kehamilan yang aku tulis di blog ini? Buka lagi deh kategori Program Kehamilan, mulai dari awal aku jalanin setiap prosesnya, susah sedihnya stressnya, lucunya, senengnya ama Miku.
Semua jerih payah itu terbayarkan saat beberapa waktu lalu tepatnya 9 April

20130506-213226.jpg

Saat itu aku ngetesnya bukan pake pipis yang pagi hari, setelah pipis aku tinggalin hasil tesnya di toilet, udah merasa putus asa dan yakin kalo hasilnya pasti negatif seperti sebelum- sebelumnya. Miku ambil hasil tesnya ditungguin 5 menit, trus dia bilang kalo aku positif. Aku masih gak percaya, malam sebelum tanggal 11 aku gak bisa tidur, resaaaah banget. Tidur benar- benar gak nyaman sampe akhirnya Miku pun gak bisa tidur lantas jam 5 aku ke toilet sambil bawa tespek kedua, kali ini gak mau liat lagi, jadinya Miku yang nungguin. Dan ternyata warnanya menguat. miku bilang aku hamil, kami nangis berdua, karena yang ditunggu- tunggu, yang diharapkan ternyata berhasil!

Aku minta Miku beli tespek digital, karena emang aku gak puas! Pengen bukti lebih akurat, karena dokter kandungan di Sweden gak mau melakukan USG ato pemeriksaan terhadap ibu hamil di awal- awal kehamilan, minimal kehamilan umur 8 minggu baru mereka mau melakukan USG kecuali kandungan tersebut mengalami masalah. Dan di Sweden gak ada istilah obat penguat kandungan ato apapun istilahnya itu. Sepulang kerja Miku beli 2 tespek digital.

20130506-214130.jpg

Dan ternyata, alhamdulillah aku hamil! Dari hasil yang terlihat di tespek kehamilanku sedang berada di minggu ke 4. Seneng dunk, akhirnya aku kasih tau Aggie, dari Aggie semua temen- temenku tau, mau gimana gak tau, temenku pada punya pin BB Aggie yang langsung pajang hasil tespekku, embeeeer! *keplakAggie*. Mommy juga ternyata udah woro woro aja ke semua keluarga. Jadi ya sudahlah, akhirnya mohon doa dari semua yang udah dapet kabar gembira itu 🙂

Semenjak itu rasanya hari- hari itu lamaaaa banget, apalagi pas udah ketauan positif aku minta Miku telpon ke Sophia Hemmet buat janji USG awal karena kan positifnya ini karena obat stimulasi hormon yang diberikan beberapa kali kemarin dan diakhiri dengan Ovitrele pemecah telur agar bisa keluar dan siap dibuahi. Jadinya kami dapet jadwal USG itu di minggu ke 7 kehamilan, yaitu tanggal 3 Mei.
Seneng banget jadi ibu hamil, jadi berasa makin seksi, secara kan cup makin nambah, udah gitu makin dimanjain lagi ama Miku 🙂
Wiken itu kami belanja sayuran, belanja buku diary ibu hamil, download applikasi di ipad pula untuk ibu hamil.
Tapi sayang, Miku harus tugas ke London mulai 2 minggu lalu, pergi minggu malem, pulang kalo gak jumat malem ya kamis malem. Pas kedua kali Miku pergi ke London, hari Seninnya aku ngerasa gak enak badan, tiba- tiba pula ada bercak pas cebok, aku udah gemetar aja kalo ada apa- apa dengan kehamilan ini. Berlanjut sakit perut bawah bagian kiriku tapi itupun cuma sesiangan itu. Besoknya udah gak ada bercak lagi, gak sakit perut lagi. Aku ati- ati banget dalam hal makan, secara Mommy bolak balik ngingetin, jangan makan ini mbak, jangan makan itu mbak, udah gitu Aggie lagi suka bilang, jangan tingkah kak, jangan macem- macem kak! Belom lagi temen- temen, bawa gunting, peniti, ini itu, bawang putih apalah… iih enak jadi ibu hamil diperhatiin 🙂
Hari kamis pas Miku perjalanan pulang, tanggal 2 April, lah kok aku ngeluarin darah merah gelap kaya’ mens gitu. Makin malem makin banyak, padahal besoknya udah mau USG. Tapi kami masih positif ada beberapa orang ngalamin gini, tapi kehamilan masih berlanjut, lagipula aku juga gak merasakan ada sakit berlebihan di perutku.
Tanggal 3 Mei ke Sophia Hemmet, kehamilan minggu ke7 , 2 hari. Dokter langsung aja kasih selamat, tapi kami langsung mengkeret pasalnya aku pendarahan itu. Tapi dokter membesarkan hati dengan bilang, itu bisa aja terjadi, untuk memastikan langsung menuju kursi pembangkangan (abisnya kan suruh ngangkang). Langsung pake USG transvaginal diliat, rahim kosong! Haaah? Lantas? Kok hasil positif? Dilihatnya lagi ke sisi kanan, kiri, kanan kiri, tengah lagi. Akhirnya nemu, sebuah kantung dengan sel di dalamnya, hidup sodara- sodara! Tapi salah tempaaat! 😦 Gak bapak gak anak, sukanya kok nyasar! Jadi embrio (ato apa yah disebutnya kalo masih kecil gitu) ini nempelnya di tuba falopi. Kurang beberapa milimeter aja kali ke rahim.
Dokter langsung ngasih rujukan ke UGD untuk mendapat penanganan lebih lanjut karena kehamilanku ini diluar kandungan yang harus diterminasi sebelum akhirnya berkembang, pecah dan berakibat fatal buatku. Shock, sedih, kecewa, semuanya campur jadi satu. Hari itu tadinya Miku mau langsung ke kantor setelah periksa jadi urung dan kamipun langsung ke UGD, berbekal beberapa jurnal dokumen dan poto USG dari Sophia Hemmet.
Dan hari itupun aku langsung nginep, disuruh puasa pula, diperiksa lagi di UGD dan ternyata benar kehamilanku diluar kandungan, HCG tinggi mengakibatkan aku harus dioperasi Laparoskopi, seandainya HCG gak tinggi kata dokter bisa cuma pake obat aja.
Dari Jum’at nginep udah gitu gak boleh ditungguin lagi 😦 beteee banget, gak bisa bobo udah gitu pas ngerasa perut mules aku ngebel si suster trus bilang kalo perut sakit ee cuma dikasih painkiller, tapi alhamdulillah bisa kembali tidur lagi ampe pagi. Janjinya kalo gak Jum’at malem bakal Sabtu pagi aku masuk ruang operasi tapi sayang seribu sayang, semua gak sesuai dengan rencana. Aku jadi keseeel banget. Katanya mereka mengutamakan yang akut, jengkel dunk! Emang case-ku ini gak akut apah?
Akhirnya aku pulang ke rumah, sambil jengkel marah- marah! Di rumah kok ya ndilalah, pendarahannya tambah banyak meskipun gak deres, tapi tetep gak disertai sakit perut yang hebat. Dan kagetnya lagi, maaf ya kali ini agak mendetail, darahnya berupa gumpalan, dan nyangkut, gak berani nyabut dunk, karena pas Miku aku suruh telpon UGDnya mereka bilang gak boleh dicabut takutnya bisa malah menyebabkan pendarahan lebih hebat dan aku gak sempet diselamatkan.
Besoknya, hari Minggu, 5 Mei, pagi- pagi balik ke UGD karena mereka menyanggupi akan melakukan operasi hari itu, setelah bersiap- siap pake baju operasi, bersihin pusar pake alkohol, pake kaos kaki khusus jam 12 seperempat siang aku diantar suster ke ruang operasi, setengah 1 liat jam di ruang operasi pas terakhir itu dan hilaaang…. Bius total!
Jam setengah 3 aku dengar suster panggil- panggil namaku, ternyata aku udah ada di ruang pemulihan, pake selimut berlapis- lapis karena emang aku mengeluh kedinginan sebelumnya. Ngeraba- raba perut eee ada 3 plester kecil. Mereka udah melakukan operasi itu, alhamdulillah!
Senang dan sedih. Senangnya udah selesai dioperasi, sedihnya aku bukan ibu hamil lagi 😦
Dari hasil operasi saluran sel telur (tuba falopi)ku dipotong yang sebelah kiri tempat si embrio nempel itu, dimaksudkan agar nanti jika terjadi kehamilan, tidak akan terjadi hal yang sama, karena sekali embrio menempel pada tuba falopi menyebabkan tuba falopi rusak dan bisa- bisa sel telur mampet lagi disitu, begitu menurut bu dokternya loh yah.
Dan meskipun falopian tinggal satu (kanan) aja ini akan tetap bekerja sama, gak ada bedanya. Gak berpengaruh pula pada prosen kemungkinan untuk hamil lagi. Karena sistem kerja falopian untuk ngambil sel telur dari ovarium itu bergantian. Dan tentunya falopian itu harus dalam keadaan sehat.
Yah… yah… jadi begitulah suka duka, lika liku kehamilanku yang singkat itu. Singkat dan membekas, jadi jangan macem- macem ama aku sekarang, karena sekarang udelku ada 4 (jadi sakti guweh) yang udelnya masih 1 mending ngumpet aja dulu 🙂
Bagaimanapun aku tetap semangat, aku masih percaya dan yakin bahwa Allah mempunyai rencana terbaik di balik semua cobaan dan masalah ini 🙂 ya tak?
Chin up 🙂

Advertisements

67 thoughts on “Suka Duka Sebulan

  1. ikut sedih dengernya… tapi ya emang belum waktu-Nya aja ya… nanti pasti akan dikasih kehamilan lagi pada waktu yang tepat. 🙂

  2. halo kunjungan pertama, turut sedih dengernya padahal pas baca awal-awalnya uda seneng kaka hamil. nanti pasti dikasi lagi baby sama Tuhan, ibu anak sehat komplit. 🙂

    • Salam kenaaaal! Iya nih ceritanya dari suka langsung duka yah, sesingkat itu 🙂 tapi gpp masih banyak waktu 😀 hehehe. Makasih yaaaah udh mampir dan doanya :* * pelukaudrey* suka deh nama km 🙂

  3. jangan menyerah darling,,, pasti datang,, gw jg lagi program untuk adek jeremy, td dah mu nulis di wall lu aja,, hihihhihihih

    ayoo bikin lagii,,, ga usah terlalu stress,, nyantai ajaaaa,,,,

    mudah2an segera datang nih secepatnya yaaa

  4. sabar ya Cha.. aku juga sama kok cuma merasakan kehamilan singkat, meski case nya beda 😀 *pukpuk*
    nti coba lagi Cha, semangat yaaa..

  5. kaaak tetep semangat yah! semua hal pasti ada maksudnya, ada kehendak-Nya yang direncanain buat kita 🙂
    p.s. aku doain semoga cepet dikasih dedek yang sehat! :))

  6. wahh kamyu hebat banget cha, tabah sekali, very proud of you! *peyukkk*
    seperti kartini bilang. habis gelap terbitlah terang , jadi tetap semangat yah 😀

    • iya dunk, ada cerah setelah badai bukan? Tetap semangat, karena kebahagiaan itu makin terasa kalo udah ngerasain sedihnya 🙂
      peluk riri*

  7. Cha..ya ampun aku salut bgt sama kamu..hefty bgt sebulan ini buat kalian ya? semoga kuat ya sama cobaan yg dikasihNya (peluk!!) pasti kalau waktu nya dikasih kepercayann sama yg di atas buat beneran punya dedek lagi 🙂 Semangat ya cha xx

  8. Tetap semangat ya..pasti ada hikmah dibalik kejadian yg menyedihkan ini..percaya deh smua akan indah pada waktunya koq. Keep smile ya Fascha ^^
    Smoga bs kembali hamil lagi dan sehat terus ya

  9. selamat ya mba.. semoga babynya sehat selalu..
    oh iya, saya kan masih remaja nih, itu cara kerja test kehamilan gimana ya? terutama yang warnanya biru itu..

  10. sedih euy baca nya mba cha.. tp tetep semangat ya.. nanti bakal diganti secepatnya dan lancarrr.. aku titipin doa lewat baby ku biar cepet2 bawa temennya buat mba cha.. *sambil injek kaki mba cha* 😛

  11. alhamdulillah lho cha, kita masih sempet dikasih anugrah berupa kehamilan, meski singkat. itu artinya, masih besarrrr kemungkinan kita bisa hamil lagi 🙂 aamiin aamiin.

  12. Pingback: IVF Treatment | Cha in Hate 'n Love

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s