Dari Babysitter Hingga Dokter Gigi

Hi there!!

Apa kabar semuanya 🙂 ?

Beberapa hari ini aku ngerasa lemeees banget, setelah memang banyak yang digawe mulai Jumat yang menggembirakan sampe Senin berdarah…!

Sehari sebelum Jumat adik ipar telpon Miku dan minta tolong kepada kami untuk njagain Valter barang semalam, karena dia mau dinner bareng temen- temennya sedangkan sang suami lagi keluar kota. Dan karena aku dan Miku kebetulan punya waktu kosong Jumat malam itu, jadi kenapa tidak? Yah itung- itung juga latian kalo ntar kita punya baby sendiri kan ya 😀

Dan akhirnya hari Jumat sepulang Miku kerja, kami langsung ke rumah Valter. Valter ini bener- bener aktif kalo ama sodara sendiri, untunglah anaknya gak nakal, yang suka mukul- mukul ato ngeberantakin maenan ato yang suka nangis sampe teriak- teriak gitu. Kalo ngambek dia ini lucu banget, sambil cemberut, tangan disilangkan di depan dada trus ngumpet di pojokan kamar tidur. Ngebujukinnya sih gampang, cuma bilang dengan nada hantu ‘Dimana Valteeer…?’ Dan lucunya dia nyautin ‘Aku disini’ tapi tetap sembunyi, bukannya malah bilang ‘Aku gak disini…’ Iiih makin gemes deh ama Valter. Selama duet babysitter itu disuguhin bau- bauan yang tak menyenangkan, Valter ini sama banget yah kaya’ tantenya… suka tiba- tiba kentut! Hahaha. Sekitar jam 9 malam si papa dateng setelah sebelumnya Valter kami gantiin piyama dan sikat gigi untuk persiapan tidur. Dia udah pinter bisa gosong gigi sendiri looh …

Di hari Sabtunya dapet undangan dari Nathaly, masih inget kan temen aku yang satu ini? Salah satu dari ketiga temen yang lumayan akrab selama aku di Stockholm ini.

Invitation

Invitation

Si Nathaly ini ceritanya berulang tahun, namun sayang beberapa minggu yang lalu dia dapet kecelakaan. Kejadiannya pas dia snowboarding dan akhirnya terjatuh. Jadi ceritanya undangan yang dikirim melalui sms diatas itu adalah sembari merayakan hari ulangtahunnya, dia juga mengundang kami untuk menghiasi (nulis/gambar) gips yang sekarang melingkar di lengannya itu.

Pesta sederhana tapi sangat hangaaaat (bener- bener anget ampe meskipun pake yukensi aja masih keringetan) itu diadakan di apartementnya, meskipun begitu pestanya rame loh, gak banyak yang diundang sih. Tapi sayangnya Anastasia gak bisa dateng 😦 Jadi gak bisa ngumpul berempat.

19b

/maaf potonya agak burem/

Pas nulis di gipsnya Nath gak terasa aku nangis loh sodara- sodara! Entah kenapa beberapa hari ini aku jadi agak gembeng. Di gipsnya itu aku nulis

Om jag hade tre armar skulle jag ge en till dig, min söta syrra

– Jika aku punya tiga lengan akan aku berikan satu untukmu, saudaraku yang cantik.

Eh lahkok si Nath ikutan nangis setelah minta ke Karolina (Kalla) buat motoin tulisanku yang emang agak di bagian belakang itu.

19a

Pesta ini gak pake tiup lilin ato dansa- dansa seperti kebanyakan pesta, karena memang pesta ini di apartemen dan sebisa mungkin kami gak bikin keributan jadinya cuma pasang musik, minum- minum dan nyemil ringan. Tadinya di sms tertulis kalo pesta akan berlanjut di sebuah bar, tapi aku dan Miku memutuskan untuk gak ke bar karena memang aku ama Miku bukan tipe manusia malam. Dan sepertinya, akhirnya mereka membatalkan acara di bar, karena pesta di apartemen itu sendiri udah sampe jam 2 malem. And Miku was little tipsy 😉

Oia karena kecelakaan itu, Nath langsung potong rambut cepak kaya’ gitu, cantik sih yah, tapi sayang banget rambutnya 😦 Rencananya dia mau mendonasikan rambutnya itu.

Keesokan harinya, Minggu, kok jadinya aku yang hangover padahal di pesta itu aku minum alkohol-free, bahkan carbonat-free. Dalam keadaaan itu aku pergunakan sebaik mungkin buat ngerayu Miku (hahaha evil!) dan minta makan malam ikan goreng di resto yang bagi kami lumayan menguras kantong. Dan harinya gak begitu mendukung, aku yang emang udah gak enak body, hangig, gak semangat ditambah cuaca yang memang gak begitu bersahabat, bentar mendung, salju lagi trus terang benderang. Tapi demi makan ikan jadinya berangkaaaaaat! Dan nyicil beli oleh- oleh juga sih buat ntar pulang ke Indonesia, sebelum semua harga naik di musim turis (musim panas), hmm tapi gak jauh beda juga 😦

Tjabbathai Restaurang, Stockholm

Tjabbathai Restaurang, Stockholm

Semua pada heran pas aku bilang aku pengen makan ikan. Tapi ikan ini emang enak bangeeet! -aku kan gak suka ikan-

Hari Senin, yang tadinya dapet antrian ke dokter gigi untuk tanggal 9, eeh karena si dokter sakit, jadinya diundur sampe bisa tanggal 22 (hmm si dokter rupanya udah tau kapan dia akan sembuh). Karena aku gak bisa nunggu terlalu lama, aku minta Miku untuk book tanggal terdekat di klinik gigi yang gak jauh- jauh dari rumah.

Akhirnya dapet disekitaran kota dan harganya pun gak semahal di klinik- klinik gigi yang lain, katanya.

Jadinya hari Seninlah aku langsung ke dokter gigi pagi- pagi, tentunya dianterin Miku dunk. Dokter di klinik City Dental ini kebanyakan imigran, mereka gak ngomong Svenska, meskipun resepsionis dan suster- susternya ngomong Svenska, jadi kebanyakan yang dateng kesini juga imigran, seperti aku…

Kisahnya itu adalah tambalan gigiku copot beberapa minggu lalu, suka nyut- nyutan kalo lagi makan coklat, es ato yang panas- panas. Finally kemarin bisa juga ditambal, kata dokter tambalannya termasuk dalem banget tapi gak sampe ke akar, dan untuk menghindari infeksi akar sebelumnya dia kasih sement special sebelum ditambal. Yang katanya harga di website itu 600kr untuk nambal, jatuhnya di lokasi adalah 1500kr, diskon 150kr. Hmm berkurang deh jatah beli baju ama sepatu bulan ini 😦

Setelah tambal menambal aku kembali pulang ke rumah sedangkan Miku balik ke kantor. Sampe di rumah perut dangdutan aja, langsung deh dengan pedenya bikin mie ama sawi. Deritanya, biusan masih bekerja, jadi percuma juga gak bisa ngerasain makanan seenak apapun. Setelah beberapa kecapan aku ngerasa asin asin, eee ternyata aku ngegigit bagian dalam pipi sebelah kanan, sebelah yang sama dengan gigi yang ditambal. Dan ternyata berdarah, nangis sendirian sambil makan sambil bawa tisu. Sumpah deh! Biusan masih bekerja aja udah ngerasa sakit apalagi setelah itu. Akhirnya setelah makan aku tidur lagi, kepala masih pening abis mulut diobok- obok ama dokter dan setelah pipi kegigit 😦

Lebih baik gak sakit gigi, gak sakit pipi dan gak sakit hati deh!

Untung sebelumnya udah makan enak 🙂

 

Advertisements

33 thoughts on “Dari Babysitter Hingga Dokter Gigi

  1. Kapan niiiih mau pulang ke Indo ?? pasti udah gak sabar ya Mbak …

    Bua Nathaly, smoga cepet sembuh ya. Kalimat di gipsnya keren deh, menyentuh banget …hiks….malah jadi aku yg berkaca-kaca

  2. wahhh tulisan di gipsnya sesuatu bangett hihihiii, pantes bleberan air mata, kl aku yang ditulisin pasti mewek juga, kejer mungkin ahahah 😀
    Cepet sembuh yaa, jangan sakit, sakit mahal, apalagi sakit gigi, soalnya bayarnya kadang sama sakit ati 😀

  3. Si nath itu cantik banget ya mbak :0 aku suka rambutnya dia pendek/panjang kereenn. Semoga cepat sembuh untuk nath dan mbak juga dari sakit giginya hehe

    Ikannya keliatan yummy banget :9

  4. ngiler dehh liat ikannya hehe 😀
    buat alternatif katanya sakit gigi bisa berkurang sakitnya dengan berkumur air cengkeh mba klw kedokternya jauh hehe 😀 saran aja

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s