Aku & Gadget

Aku tuh bukan gadget freak melainkan phone freak, selama ini aku punya hape tuh ganti- ganti, bisa dibilang setahun sekali ganti, korban fitur deh. Giliran ada hape keren dikit pake fitur lebih naik dikit aja, mata udah berbinar- binar, jantung berdebar- debar gak bisa tidur, udah kaya’ perawan besoknya mau dinikahkan. Tapi itu dulu kala, pas aku masih muda- mudanya, cantik- cantiknya, kerja sendiri dan banyak duit. Sekarang sih sungkan kan yah kalo mau minta apa- apa ama Miku, ya walaupun selama ini masih belom banyak nuntut ama Miku, karena masih ada hasil dari jualan Oriflame, bonus sekolah dan gajian Yrkesvenska. Tapi namanya uang kan ada abisnya, dan saat itu bisa jadi mulai minta ama Miku. Lah kok sayah malah curhat??

Back to judul,

Jadi ceritanya aku pas jalan- jalan ke museum Etnografiska nemu hape yang dipajang di museum itu 🙂 yang bikin aku keingetan ama hapeku jaman dulu. Hape yang pertama kali aku beli *mahal loh* dengan sim cardnya yang harganya juga mahal *sepertinya aku ditipu waktu beli itu*. Hape ini aku beli pas aku kerja di Hugo’s Café *ada yang pernah ke café ini?*

Yah meskipun hapenya jelek yang penting kan bisa buat nelpon dan sms, dan yang terpenting waktu itu adalah pulsa selalu ada 🙂 dan selalu bunyi sodara- sodara *serasa banyak fans getooh*

Nokia 3310

Nokia 3310

Inilah dia penampakan hape pertama yang aku punya waktu itu di tahun 2001. Kaya’nya ketinggalan banget yah baru punya hape tahun 2001, ya maklum lah kan baru kerja. Derita sms pake hape ini adalah karakter yang terbatas jumlahnya, alhasil sering nulis smsnya gak pake spasi dan disingkat sesingkat mungkin. Klprlsmwhrfvkldilgn…. (kalo perlu semua huruf vokal diilangin, hehehe)

Setelah hape pertama ini dan setelah mulai enakan kerjanya aku mulai pindah ke Ericsson seri T100, yang warna putih kecil dengan layar biru. Dan masih inget nomer cantik untuk hape ini adalah 0815555****, hingga terakhir tahun 2004 aku ganti hape lagi masih tetep Ericsson, yaitu K550i, pegang hape itu wuuih udah berasa keren aja sekampung. Jepret poto sana sini, meskipun ternyata hasilnya gak sebening sekarang.  Setelah sedikit bereksplore dengan Ericsson aku pake Samsung, waktu itu aku mikirnya model hape Samsung itu imut- imut dengan gaya slide, cuma waktu itu Samsung harganya tergolong tinggi untuk fitur- fitur yang selevel dengan hape merk lain. Tapi karena udah kepengen banget ya udah nekad beli aja, tapi nyaris sebulan sekali dijual trus beli lagi yang lebih murah, waktu itu udah gak kerja dan butuh duit, jadinya hape jadi korban downgrade tiap bulan *tepok jidat yang punya counter* sampe akhirnya kembali lagi ke Nokia.

Setelah itu dapet Blackberry Gemini 8250 hasil rayuan ke temen yang gak rela ditinggal pergi 🙂 eeeh malah dijual ke sodara yang membutuhkan, lagian kalo udah pengangguran gini buat apa 2 hape yah?

Dan sampe hari ini aku masih pake Blackberry dan kini naik derajat jadi 9800, sebetulnya untuk pake blackberry di Swedia ini ribet banget, karena kebanyakan Swedish pake Iphone, jadi kalo mau cari paketan blackberry itu emang terbatas. Disini yang punya paketan blackberry itu cuma Telenor dan 3 (Tre) dan abonemen tiap bulan 😦

Sebetulnya pengen juga sih yah ganti aliran, cuma kan keluarga dan teman- teman di Indonesia masih setia dengan blackberry, jadi ngalahin demi tetap terjalin silaturahmi ya udah deh 🙂

Tapi beberapa hari ini, saking sayangnya Miku ama istri,(tapi sayang lagi boke’,) dileleskanlah aku sebuah hape dari kantornya.

Kalo kalian masih inget gak hape apa yang pertama kalian punyai ?

Advertisements

53 thoughts on “Aku & Gadget

  1. HP pertama yang dibelikan ortu adalah Nokia 5110 second. Memohon-mohon dibelikan HP dengan alasan kuliahnya jauh harus naik kereta dan ada kuliah malam. Kalau perjalanan kereta terganggu gimana? Padahal wartel masih menjamur. Hehehe…

  2. Aku juga lumayan demen gonta ganti hp mbak dan alasan kita sama. Ngiler sama the latest one hihi. Dulu aku pake Nokia terus sampe akhirnya ganti ke samsung, bb dan akhirnya sekarang bb dan iphone. Kepinginnya bb aku dijual aja abis repot dan capek beli pulsa huhu tapi karena keluarga semua masi pake ya apa mau dikata hehe

  3. Aq dulu hapenya klo ga salah dinamain ‘hape pisang’ nokia…hihihi…guedeee ada antene…tapi th 99 punya hape gede saking gedenya bisa ganjel pintu itu berasa udah keren banget…hihihi

  4. ih yaa ampunn, aku baru bikin postingan iniiihhh, persis banget content-nya, tapi masih di draft mwahahahaa, nanti ekeh mention yah 😀

  5. Hp pertamaku Nokia 33 berapa gitu lupa, warnanya ungu, harga 1 juta rupiah kala itu. Setelah rusak krn baterainya ga kuat lagi. Ganti N73 sampai sekarang nih, cuma buat terima sms dari nyokap di Jakarta :D.

    Blackberry msh tetap ya hp sejuta umat di Indonesia :D.

  6. nah lo, hp pertama sama kaya aku dulu, cuma aku dulu dikasih sama budhe. Kalau anak jaman sekarang mah, walaupun masih sd, pakai hp’a udah BB, Android bahkan Iphone 😦

  7. hp pertama gue nokia 5110? bener ga ya itu namanya.. masih gede banget bentuknya. kalo ga salah yang bisa gonta/i casing deh.

    3310 ini agak kecil bukan si modelnya?

  8. Huaaaa… Nokiyem itu dulu pernah juga, tapi gatahu bener yag 3310 ato sodaranya yang lain yang sama-sama kecil. harganya mihiiiil jaman dulu yak. Gw dulu make HP Ericsson yang masih ada antena buntungnya. Lupa gw seri berapa. cuman bisa sms ama telepon doang. Ukurannya lumejen gede lah..

  9. 8250… tapi itu bekas punya papa… hahahaha…
    dan waktu itu masi gantian ama adik pakenya… aku pake minggu-rebo, adikku pake kemis-sebtu… hahahaha…

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s