Naluri Wanita

Aku masih inget dulu di rumah Malang, kebetulan punya kebun yang lumayan luas untuk ukuran perumahan. Dulu banget pas masih kecil, aku inget ada pohon mangga yang dipasangin ayunan dari ban mobil diiket tali (tampar). Tapi kemudian karena akar mangga ngerusak bangunan rumah, akhirnya pohon itu ditebang, padahal mangganya manis banget kaya’ aku. Akhirnya manggapun berubah menjadi kebun anggur, Mommy emang suka banget berkebun, bisa jadi nih kalo punya tanah sehektar Mommy bakalan gak tidur sibuk ngurusin tanahnya ditanemin apa ajah!

Selain anggur, di kebunku itu ada pohon jambu biji yang wangiiiii banget, buah dan daunnya itu kecil- kecil, tapi manis dan harum sekali, ditanemnya mulai dari pot kecil sampe akhirnya pindah ke tanah dan bisa aku panjatin kalo pas belajar ato baca buku. Ada pohon belimbing, kedondong, dan berbagai macam tanaman. Saking telatennya nih yah, tiap pagi ngeluarin taneman yang di pot ditaruh di teras trus malemnya dipindahin lagi entah kemana, dielapin satu- satu daun tanemannya biar mengkilat (ini beneran loh), belom lagi mecahin biar bisa berkembang biak.  Mommy emang gak pernah sekolah tentang tanam menanam (apa yah itu namanya) tapi beliau tau loh bagaimana cara dan pantangan satu persatu tanamannya, namanya naluri kali yah 🙂 Malahan waktu itu sempat jualan taneman yang harganya mahal- mahal, tanemannya dari emas kali yah, kok bisa mahal begitu? Kalo udah piaraannya ya bisa kenal. Hobby Mommy ini sempet terhambat saat kami pindah ke Samarinda, yang lumayan panas udah gitu rumah kontrakan kami juga gak ada kebunnya. Mommy sempet naksir taneman tetangga depan rumah, akhirnya pas kita moving ke Malang, tetangga nekad ngebawain tanemannya buat kenang- kenangan untuk Mommy. Daaan alhasil, distop ama custom karena tanemannya gak dideklarasikan, tapi karena Mommy ngomel- ngomel akhirnya diperbolehkan juga bawa masuk tuh taneman.

By the way, cerita diatas itu sebenarnya intro aja sih, karena yang mau diomongin ini adalah… Miku, eeeh lagi- lagi Miku, namanya aja lakon yah?!

Iya Miku ini naluri wanitanya melebihi aku loh, serius… dia tuh orangnya rajin, suka bangun pagi, suka bikin kue daaaaan… bertanam! Seperti Mommy! Hahaha nikah ama Miku jadi kaya’ hidup ama Mommy deh, sama- sama juga tjatiga (cerewet). Dan kali ini Miku bertanam cabe, karena dia tau sang istri suka banget ama cabe dan secara yah cabe disini kan mahal yah jadi dia berinisiatif untuk menanamnya. Waktu itu bulan Desember dia mulai ngeringin biji cabe, trus ditaruh di lapisan serbet basah (dilembabkan) trus akhirnya dipindahkan ke pot satu- satu. Sudahlah si cabe itu bagaikan telningar (sesuatu yang dipelihara mulai kecil) buat Miku. Ditaruh di sepanjang tepian jendela dengan maksud agar bisa dapet sinar matahari, tapi anehnya ini cabe bener- bener cabe bule deh, masa’ kena matahari sedikit bukannya seger malah layuuuuu. Kalo diliat dari luar, rumah kami ini udah kaya’ rumah petani ganja, lahwong keliatan taneman ijo- ijo pake lampu- lampu banyak sekali.

Pohon Cabe

Pohon Cabe

Dan beberapa kali aku sempet jealous nih ama si cabe, lah masa’ yah, setiap kali Miku pulang kantor yang dituju pertama kali adalah, cabeee! Pake ditanyain ‘apa kabar kalian?’, ‘dijahatin gak ama Etta?’

Tapi ternyata cinta (cieh cinta…) mengalahkan rasa cemburu pada cabe itu, pas giliran Miku kerja, kalo cabenya layu kena matahari langsung buru- buru aku pindahkan ke tempat yang gak kena matahari sambil disiramin dikit (itu doank sih). Kan kasian kalo liat Miku sedih gara- gara si cabe mati, ntar bisa gawat (gak dapat jatah!)

Pada suatu siang di tempat kerja Miku nelpon, hanya cuma untuk nanyain kabar si cabe. Ya Allah, maak! Keberadaanku disini tersingkirkan oleh cabe 😦

Dan beberapa hari yang lalu mulailah muncul bunga- bunga cabenya dan beberapa jadi beneran cabe yang bikin Miku tersenyum puas, finally bercabe juga 🙂 Harapannya sih ntar lagi panen gede- gedean yah, tapi kok masih berbuah 2 biji tuh cabe?! Apakah cabe itu akan sepedas cabe Indonesia?? We’ll see 😉

Advertisements

31 thoughts on “Naluri Wanita

  1. hahaha kocak ceritanya mbak 😀 jangan sedih mbak, mas Miku nggak nanya kabar mbak karna beliau tau kalau nyonya pasti baik2 saja dirumah 😀 eniwei, kalau cabenya udah jadi sambel, ceritain yah 😀 thanks 🙂

  2. Aku nih klo bangun tidur pasti nengok kamar tanaman dulu. Liat bibit2 apa saja yg sdh tumbuh, mana yg butuh disiram, mana yg harus ditaruh dekat sinar matahari, mana yg harus dikasih penyangga. Sebel diluar cuaca belum bersahabat :(.

  3. Whaa.. cabenya bisa tumbuh banyak gitu ya.. bisa ditambah nanem seledri, sawi, bayem, daun bawang jadi kalo mau sayur tinggal petik sendiri, kayaknya seru ya kalo bisa gitu hihi 😀 Salam kenal 🙂

  4. Aku juga suka pohon buah, dulu di rumah ada pohon kelapa, jambu aer, jambu klutuk, belimbing, pisang, dkk. Tapi males ngerawatnya, nyapuin halaman aja nunggu diomelin ibuk dulu baru nyapu haha..
    Bisa buka toko buah itu di rumah di malang, hehe..
    Cabe di swedia sekilo berapa? 😀

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s