Phobia Aneh

Phobia adalah suatu istilah dalam psikologi klinis tentang gangguan kecemasan ,mungkin bener mudah- mudahan aja bener,  biasanya didefinisikan sebagai ketakutan terus-menerus dari suatu obyek atau situasi dimana penderita berkomitmen untuk berusaha keras dalam menghindari, biasanya proposional dengan bahaya yang sebenarnya ditimbulkan, sering diakui sebagai irasional.

Penderita phobia ini takut akan sesuatu hal yang seharusnya, menurut kita, gak perlu untuk ditakuti. Entah berawal darimana, phobia itu beragam caranya menghinggapi para penderitanya, mungkin karena trauma, mungkin karena jijik. Kebanyakan sih yang pernah aku jumpai, mereka takut ama binatang tertentu, tapi apa itu phobia? Aku bukan psikolog dan juga gak pernah belajar tentang psikolog, dulu kelar SMA sih cita- citanya mau jadi psikolog, sempet beli 2 buku psikolog, eeh malah jatohnya jadi peramal kacangan, hihihi… Jadi kalo mau tau lebih banyak tentang Phobia ini bisa langsung meluncur ke wikipedia ato urbandictionary yang memuat beberapa nama phobia.

Jadi apa dunk tujuan postingan ini? Seperti biasa iseng ajah *digetok pemirsa rame- rame*

Bukan begitu… saking kangennya ama keluarga di Indonesia, jadinya aku keingetan mereka gitu, jaimnya, gilanya, ndesonya (padahal yang paling ndeso udah migrasi ke Sweden) dan anehnya. Emang keluargaku itu aneh- aneh. Dan tentang phobia, beberapa dari mereka inilah yang punya bener- bener namanya phobia. Dan sampe sekarang aku gak nemu loh istilahnya apa…

Bang Vhon, dia kakakku satu- satunya, laki- laki tulen, hobbynya naik gunung, punya tai lalat di deket mata *eh itu tai lalat ato tai kambing? gede amat* yang katanya tuh membawa kharisma, dulu sih jadi idola cewek- cewek, eeeh sekarang berat badan naik tuh berjuta- juta kilo *diet bang!* tapi masih jadi idola loh *pake susuk yah bang?* -lahkok saya malah nggeladrah-.

Jadi bang Vhon ini, phobianya ama KECOA, yang ini sih gak aneh kan yah, tapi lucu aja gitu, masa’ cowok takut ama kecoa, ampe naik- naik meja kalo udah ada kecoa meskipun makhluk itu sudah tepar mati tak berdaya. Bukan cuma naik- naik ke meja ato tempat tertinggi di rumah tapi juga teriak- teriak kaya’ waria kena razia polisi *ditimpuk bang Vhon pake LV imitasi*. Aku juga takut ama kecoa, tapi gak sampe segitunya, eeh bang Vhon lagi- lagi ada di ruang tamu, denger aku teriakkan ada kecoa di kamar mandi, dianya udah mencelat ajah keluar rumah, cari tempat persembunyian yang menurutnya aman dari serangan kecoa. Hiii… padahal di selokan kan lebih banyak tuuh. Gak tau kenapa dia bisa takutnya amit- amit ama si kecoa, padahal kecoanya kan lagi cari rejeki. Adeeeuh!

Phobia berikutnya adalah ketakutan yang mendalam pada bunyi- bunyian yang berasal dari kentongan, galon air mineral yang dipukul- pukul ato apapun yang (bunyinya duk duk duk ato bum bum bum) bukan berasal dari alat musik. Aggie suka gemeter kalo udah memasuki bulan Ramadhan, pas anak- anak diluaran ngebangunin sahur pake bambu ato wajan/panci emaknya *nak, wajannya dicariin mau masak sahur tuh!*. Aggie langsung buru- buru masuk kamar paling jauh dari jalanan dan tutup kuping rapat- rapat pake bantal, sambil mukanya puceeet banget. Kasian. Aggie bilang kalo suaranya mulai dari yang pelan terus perlahan kencang sih gak masalah, tapi kalo udah tiba- tiba dangdengdong gitu dia langsung dagdigdug. Seperti halnya waktu itu ada pengamen yang pake baju wayangan, tiba- tiba joget- joget di depan rumah pas kami lagi ngobrol, Aggie kaget langsung lari ke dalem rumah ampe asmanya kambuh. Dan akhirnya menjadi phobia sampe sekarang ini.

Sementara yangtiku dari papa lebih aneh lagi. Aku taunya ya pas aku udah gede- gede ini *tua kaleee!* Yangti ini suka banget ngumpulin rontokan rambut beliau kalo abis keramas, dikumpulin, dibikin gumpalan buat rembukan (alat untuk mengaplikasikan bedak tabur). Itu karena beliau gak suka tekstur dari puff yang dijual di pasaran, aneeeh! Dan yang lebih aneh lagi nih, beliau ini phobia ama karet, segala apapun yang melar, mau karet gelang, karet rambut, kolor celana. Jadi setiap kali beli apapun yang diplastikin dan dikaretin, beliau selalu nyuruh anak- anaknya untuk ngebukain. Sekali waktu beli es mambo, masih ada karetnya karena aku lupa ngebukain dan langsung aku kasih ke beliau, aku langsung kaget karena bukannya diterima eeh malah dilempar. Aduuh dah yangti yang ajaib.

Selain yangti, putranya yang adalah oomku, tapi cuma beda 5 tahun doank, punya phobia lebih unik lagi. Dia gak suka yang namanya biji salak, entah apa cuma phobia bijinya doank ato ama salaknya sekalian? Kalo phobia ama buahnya juga itu mah rugi kan yah, kalo salaknya sepet sih gak masalah kalo pas dapetnya masir?? Rugi banget toh! Oom yang aku panggil Mas ini gak mau sekalipun menyentuh, melihat ato dekat- dekat yang namanya biji salak. Bahkan kalo kami lagi kumpul dan makan salak, udah dari jauh dia bau salak dia gak mau masuk rumah. Dan lagi- lagi aku gak tau kenapa mereka bisa phobia dalam hal- hal semacam itu.

Katanya sih kalo orang punya phobia, untuk menyembuhkannya adalah mencoba menghadapi phobianya itu. Jadi kalo begitu sebetulnya mudah dunk yah mengobati phobia ini, hanya saja tergantung pada penderitanya, mau sembuh ato mau terus menerus dihantui ketakutannya itu sendiri.

Sedangkan aku sendiri? Apa phobiaku? Phobia liat cowok ganteng? Ah gak dink, kalo itu mah demen. Sebetulnya ini bukan phobia tapi semacam takut dan juga gak seberapa, aku takut kalo ada orang asing jalan di belakangku. Kalo kamu apa ketakutanmu ato bahkan mungkin kamu punya phobia yang unik juga? *jangan bilang takut gak punya duit yah*

Advertisements

59 thoughts on “Phobia Aneh

  1. Takut sama Kecoa… lagi tidur nyenyak saja, bisa terbangun ini kuping dengar suara kakinya, atau sayapnya.
    Terus dari radius ratusan km itu bau Kecoa sudah kecium hahaha..*lebay*
    Kalau ada kecoa di kamar, mending pindah kamar, sebelum itu kecoa dibasmi dan mayatnya dibuang. Lama2 pindah rumah juga dah kalau kecoanya banyak 😀

    Alhamdulillah selama disini, ngga pernah ketemu Kecoa..*narik nafas panjaaang*
    eeehh dilalah..pas pulang ke indo, kata adik rumahnya ngga ada kecoa..jaraaang banget, lha begitu teteh pulang..ko pada nongol? huaaaaaa…*maaf jdnya laporan, bukan komentar 😀

    • hahaha, itu kecoak kangen ama teteh, giliran teteh gak di Indo kecoanya juga gakmau silaturahmi 🙂
      sama dunk kaya’ kakakku itu teh, takut ama di aama kecoa 🙂

  2. hmm.. kalau aku fobia masuk ke dalam gua mbak.. nggak nyaman aja gitu, takut kalau tiba-tiba gempa lalu batunya berjatuhan dan aku pun nggak bisa keluar selamanya dari gua itu.. ihhh seram.. itu termasuk fobia juga bukan?

    • Untuk kepastian itu phobia ato tidak lebih baik nanya ke psikolog deh, kalo masuk dalam gua trus pingsan udah bisa dipastikan deh, iya…
      Dan mungkin kalo phobia, bahkan lyat gambar dalam gua aja udah mengkeret.
      Tapi ini masih mungkin loh yah…

  3. kalau aku sih nggak ada phobia Mbak. etapi emang sih rada aneh kalau liat cowok yang takut kecoak. Yang takut tikus jugak.. ke-gentle-an bisa hilang seketika karena seekor kecoak..hehehe

  4. akuu.. phobia sama tempat gelap ato sepi, ini gegara pernah kekunci pas hujan-hujan mati lampu waktu jaman SD…
    terus sama tempat tinggi…. (dua ini sih standar bener)
    terus phobia sama poros benda aapun yang lagi muter.. misalnya roda truk, ato gigi blender, ato kipas angin… ngga tau gimana, ngga inget juga, pokoknya tiap liat poros benda yang lagimuter gitu pasti langsung merinding dan kaku terus isi kepala blank… aneh kan? hahaha
    phobia tempat rame juga.. (phobia tempat sepi tapi juga phobia tempat rame, maunya apa sih?)
    jadi kalo di kerumunan orang yang aku ngga kenal/tau pasti langsung blank juga, teru merinding ga berenti2.. *curcol penderitaan masa awal kuliah* hahahaha

  5. phobia emang banyak macemnya mba, dan sebenernya kalo ditelusuri pasti ada penyebabnya. Bahkan cuma keseringan denger cerita ato liat berita bisa jadi phobia juga :). Di Psikologi ada yang bisa menjelaskan fenomena itu.
    Dan bener banget salah satu caranya adalah menghadapi langsung, tapi bukan literally langsung ngadepin ya, bisa malah serangan jantung ntar ahahaa 😀
    Di psikologi term ini dikenal sebagai desentisisasi sistematis

  6. phobia sama badut Cha… gara2 nonton film horor judulnya IT, sekarang kalau liat badut yang model2 si mcd itu bawaannya kabur aja. Ga mau ngeliat..

  7. Teman kantorku dulu ada yg phobia sama jeruk, pokoknya klo ada yg makan jeruk ga bisa dekat2 dia, temanku ga bisa cium bau jeruk. Pernha ada yg iseng jejelin pas ke depannya, malah temanku jadi muntah2 parah. Untungnya aku sih ga punya phobia ;).

  8. Aku mah banyak phobianya, Mbak. Tapi yg paling aneh (menurut temen2 dan keluarga) adalah takut sama buah PISANG. Gak tau kenapa paling anti ama buah yang ini, menyentuhnya saja aku enggan (halah)…..tapi klo keripik dan sale pisang aku suka (lebih aneh). Jadi ini phobia atau apa ya :p

  9. Hihihihi jadi ingetin aku sama guru di SMP dulu. Dia itu phobia sama kata-kata “kotor” kayak semacam tai, muntah gitu-gitu deh. Kalo tiap muridnya ada yang keceplosan ngomong langsung deh si ibu guru ini marah-marah ngamuk sambil “hoek2” gak santei trus pergi ke toilet lama banget gak tau ngapain. Otomatis seluruh kelas langsung sorak2 kegirangan karena kelasnya jadi batal :p ahahahah

  10. Kalo gw sih phobia sama biji2an nih. Kayak biji jeruk, sama biji pepaya. Dari kecil udah takut aja liat yg begituan. Keluarga sm temen2 pada heran sm gw gara2 phobia itu. Mereka bilang phobia gw aneh tp unik hahaha 😀

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s