Tentang Apa…

Pertama kali ketemu Miku dan ngobrol- ngobrol *cieeeh… nostalgia nih ceritanya*, ternyata orang luar Indonesia itu kalo menyebut Bahasa Indonesia itu cukup dengan kata “Bahasa”.

“What you say go home in ‘bahasa’ ?” contoh simplenya seperti itu, kalo udah begini berarti yang mereka maksud ya bahasa nasional kita, Bahasa Indonesia.

“Kalo ‘bahasa Inggrisnya’ makan, apa?” kalo di kalimat ini kan yang dimaksud ya bahasa Inggris.

Ya contoh- contoh seperti itulah yang bikin aku, ooooh gitu toooh, malah taunya baru belakangan ini. Tapi karena aku gak paham banget asal mulanya bagaimana jadinya Bahasa itu jadi sebutan untuk bahasa official negara kita jadi lebih baik gak usah dibahas lebih jauh yah, daripada tambah pusing dan makin ruwet.

Tapi… masih berhubungan dengan belajar bahasa, tau kan yah aku lagi belajar bahasa Swedia yang asli sampe sutris dibuatnya. Gak mau masak, gak mau bersih- bersih rumah dengan alasan belajar (padahal sih emang males). Tanggal 14 Maret 2013 merupakan hari nervousku seapartemen dah. Tangan udah keringet dingin, bolak balik pipis ajah. Pas jamnya 15.oo aku nyalain laptop trus ujian ngomong pake webcam ama guruku, tambah keringet dingin lagi pas denger suaranya, oow em ji, cowok beneran!

Guru ini adalah guru pengganti guruku yang asli yang lagi liburan *getok bu guru, kok liburannya pas aku mau ujian ngomong toh?*

Pas udah keluar suaranya si guru nanyain bisa gak konek cam-nya, sementara aku dengan tangan gemeteran nih ngeklik share cam, daaaan… ta daaa… muka imutku bisa diliat ama guru itu. Kemudian dia share cam juga, ta daaaa…. eee jantung mau copot!

Gurunya unyu- unyuuu!

Ganteng!

Gayanya rada ngerock ala Harley Davidsson gitu deh, deuh bikin tambah gak konsen aja.

Setelah ketok ketok jenong, mencoba menstabilkan diri, akhirnya mulailah kami ngobrol, eh si guru kok tau banyak tentang aku yah? Wbuah hebat euy pak guru ini… tambah gemes deh.

Akunya lupa, hihihi, ternyata di awal modul aku bikin tulisan tentang data personalku dan lain- lain. Trus kami ngobrol panjang kali lebar membahas tentang apa yang aku dapatkan selama pelajaran distance itu. Beradh buuu namanya belajar bahasa kalo jarak jauh begini! 😦 mau praktek langsung bisanya cuma ama Miku, ato ama sekolah seminggu sekali, itupun webcam-an.

Oia di satu misi, guru nanyain kenapa aku milih subyeknya tuh tentang BAHASA (Iya, bahasa Indonesia). Aku jawabnya sih karena aku lebih menguasai tentang Bahasa daripada subyek- subyek lain yang mungkin informasi- informasinya masih harus dicari dan dikumpulkan *dasar males+cari aman*. Tapi dengan begitu aku sekarang tau kalo ternyata di Indonesia itu ada sedikitnya 748 bahasa daerah yang digunakan masyarakatnya loh. Iiih jadi makin gemes deh ama Indonesia! Tapi rasanya itu belom termasuk dengan bahasa gaul, bahasa cinta lauwa, bahasa alay dan bahasa dése deh yah?

Selama kurang lebih 30 menitan ngobrol- ngobrol yang dianggap ujian itu berjalan  akhirnya selesai sudah, diakhiri dengan si guru bilang ujianku dapet E (A untuk yang paling bagus – F untuk yang paling jelek dan tidak lulus), gila E ?? Aduh mak parah amat sih yak, bodonya? Tapi dia bilang mau kirim hasil ujiannya dan ternyata ….

kursresultat SAS 1

kursresultat SAS 1

Aih… aih… selera humor guru jayus amat sih *pukul- pukul manja dada guru*. Aku dapetnya C as my goal di awal sekolah. Sengaja emang gak mau pasang target tinggi- tinggi karena aku gak mau stress karena ambisiku sendiri.  Akhirnya setelah ini aku bisa leha- leha, istirahat sebulanan sebelum mulai ke tingkat berikutnya.

Dan masih di seputaran belajar bahasa, perbincangan aku dan Miku.

C : Nama kamu Thorzell apa? (jadi sodara- sodara nama belakang Miku tuh Thorzell, tapi karena kebagusan nama untuk seseorang botak seperti dia jadinya aku panggil Miku aja dari ujung kata suaMiku, eeh dia panggil aku Piku, karena sering pipi alias pipis).
M : Bukaaan, bukan apa?
C : Hah? Maksudnya?
M : Aku bukan apa!
C  : *Tepok jidat*

Apa itu adalah bahasa Swedia dari ‘Monyet’, dan karena Miku suka sekali mempermainkan kata- kata jadinya gitu deh.

//credit Ini boneka kayu monyet harganya mahal amat yak?

//credit
Ini boneka kayu monyet harganya mahal amat yak?

Lain halnya pas lagi berdua malem- malem lagi sendu (seneng ndusel), curhat- curhatan nih ceritanya.

C : Seringkali pas ngobrol ama Aggie, aku kelepasan ngomong ‘Vad’ instead ‘Apa’, ato keceplosan bilang ‘Kanske’ dan bukan ‘Mungkin’ (gayanya beginilah kalo udah kerasukan setan Swedia, sok- sok Swedish! Lali wes karo boso Jowo).
M : Hmm, sama dunk sama aku! Kalo di kantor sering dipanggil temen aku nyautinnya ‘Apa’, trus langsung buru- buru aku ralat, ‘Vad’?
C&M : *Ngakak berdua*
C : Kalo aku sih masih mending kalo keliru, orang gak akan ngeh (karena kata ‘Vad’ seringkali pengucapannya cuma seperti ‘Wa’).
M : Iya, kalo aku bisa- bisa orang itu marah, 
       Vad sa du? Kallar du mig Apa? (Apa kamu bilang? Kamu panggil aku Monyet?)
       Hahahahaha….

Di keseharian seringkali,

C : Mikuuuuu! (teriak manggil minta tolong)
M : Monyet?? (nyautinnya)
C : *Tepok jidat monyet*

Belajar bahasa membuat suasana rumah sekarang makin ceria, setelah sebelumnya kaya’ negara lagi genjatan senjata (sepiii…). Menurutku tuh, belajar bahasa itu mengasyikan! Bukan susah, karena yang paling susah itu adalah bahasa Indonesia itu sendiri, soalnya itu tadi, banyak banget bahasa yang dipake di Indonesia.

Kalo kalian mau sekolah bahasa, bahasa apa yang cenderung kalian pilih?

#Apa = Monyet, 
tunggal : en apa 
jamak : apor 
pengucapan o..pa (agak panjang o nya, seperti o di kata s(o)to)#
Advertisements

36 thoughts on “Tentang Apa…

  1. Bahasa tubuh cha haha. Aku pengen bgt inggrisku selancar matt tp koq yah susah ya. Kalo ngobrol tuh dia harus menurunkan kecepatan supaya aku bs ngerti. Paling susah kl lagi kumpul2 ama temennya, susah ngikutin sangking cepatnya. Bahasa lain yg pengen bisa adalah mandarinnnnnn hehe

  2. Aku lagi belajar bahasa prancis sama niat buat bahasa belanda nih. Belajar bahasa emang susah-susah gampang deh kalo emang suka banget sama bahasanya atau kepaksa jadinya cepet nangkep hehe

  3. Lah sekolahnya sama ternyata.. ahahaha..

    Aku sekarang kalo ngomong juga suka campur aduk ga karuan Cha. otaknya stress gitu semua bahasa dimasukin. Ya bahasa inggris, ya bahasa indo, swedia. terserah deh. Sekeluarnya aja lah.. 😛

  4. Hihi,, jadi ingin lihat pengujinya kak! #gagalfokus
    Ingin belajar Prancis, yang bikin orang memaki pun jadi indah ;p Tapi susah banget modul A1 aja ga lancar2, huftsy. Disana sehari-hari pake bahasa apa kak?

    • wuah nakal!
      disini orang- orangnya pake bahasa Swedia, tapi untung mereka bisa juga bahasa inggris, tp kl cari kerja mereka minta yng lancar bhs Swedia juga 😦

    • Kalo untuk tugas mingguan ada yang langsung dinilai online, ada tugas yang dikirim ke guru terus dikoreksi. Kalo ujian nasional baru dateng ke sekolah deh 🙂

  5. apa itu monyet yah kalo di bahasa swedia XD
    kalo di korea artinya sakit :p
    aku mau belajar bahasa Korea sama Jerman, bahasa Jepang belajar conv aja *males liat kanji* hahaha
    betewe awal baca aku kirain mau cerita tentang awal ketemu miku, kak hahaha

  6. sempet belajar bahasa prancis, tp brenti krn sekolah lagi hihihihiii tp bahasa prancis itu emang bikin suara serak-serak becek gituh, jadi keliatan seksoy haha
    kl di singapur bahasa tu term untuk bahasa melayu, meskipun mirip2, tp sering ga ngerti loh kalo org ngomong melayu hahaha 😀

    • Padahal melayu itu serumpun dengan bahasa kita kan yah…
      Dan ada beberapa daerah di Indonesia yang masih pake bahasa melayu, melayu riau yang mereka pake, dan itu bahasanya aluuuus banget

  7. salam kenal mbak fascha kebetulan liat blog mbak dari blog tetangga 🙂
    Kalau saya kebetulan dulu sempet beberapa tahun belajar bahasa mandarin, 1 tahun kursus bahasa jepang, dan setahun kursus bahasa Inggris,kalau kepengin sekolah bahasa lagi mungkin bahasa Perancis ya, habis kelihatannya agak susah susah gimana gitu hahahaha

  8. untungnya nervousnya baru seapartemen ya mbak…belom sekabupaten atau seibukota….hihihi…

    Apa itu monyeeet…wuiiih….

    Bahasa yg pengen dipelajarin…bahasa cinta aja deh kaka…. 😛 hahaha….

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s