Bocah Seribu Nama

Namaku yang sebenarnya itu terdiri dari 4 kata, bukannya sok ganti nama tanpa jenang abang. Tapi karena memudahkan temen- temen yang kadang- kadang seenaknya manggil aku.

Galuh Ajeng Fascetta Octora, nama asliku, aku bangga punya nama itu. Nama itu adalah kado pertama yang terindah yang pernah diberikan orang tuaku. Pas menginjak usia sekolah dasar aku dipanggil Galuh, sampe keterusan SD sampe SMA, sedangkan di rumah aku dipanggil Etta (baru tahu kalo ETTA adalah bahasa Swedia untuk SATU), tapi di trah keluarga papa aku dipanggil Ketta (miaaauw, berasa kaya’ kucing deh… )

Saat masih kecil, aku termasuk nakal, bandel, kata orang Jawa itu mecitat, tapi kaya’nya masih kebawa sampe sekarang deh negatif- negatifnya itu. Oleh karena itu, Oomku suka manggil aku Lurah, pelopor adik- adik sepupuku ngeberantakin rumah. Terkadang bahkan mereka manggil aku citakan bikang (cetakan kue bikang, maksudnya) soalnya perawakanku yang kurus kering, item tapi tulang dengkul gede dan hitam kaya’ pantat kue bikang.

usiaku saat itu 5-6 tahunan gitu deh, di samping itu sepupuku, kami imut- imut kan yah?

usiaku saat itu 5-6 tahunan gitu deh, di samping itu sepupuku, kami imut- imut kan yah? Liat dengkulku, item kan yah *_*

Juga suka dijulukin Petruk, sampe sekarang masih begitu, naseeeb! Itu karena bentuk hidungku yang menurut mereka menyerupai salah satu karakter Punakawan ini. Di bangku SMA juga aku sering dipanggil O2, iya oksigen, soalnya hidung aku yang gede ini ngabis- abisin O2, iieh lebay deh mereka itu. Tapi ada juga yang cuma manggil Gal, Ajeng ato Gafo seperti saat aku mulai menjelajah dunia kerja, beberapa orang iseng diantara mereka manggil aku dengan julukan Jupe, karena body depan kaya’ si Jupe, hingga kemudian aku ketemu temen- temen mayaku, karena alamat emailku tadinya gafascha akhirnya mereka manggil aku Fascha ato kadang karena gak mau ribet mereka manggil Acha ato Buncha (bunda Acha).

Bagiku sih dipanggil apapun juga gak mengandung masalah, asal ojo dipanggil Bunga, ntar dikirain cewek yang sering ada di koran- koran itu, lagian ngelesnya jauh amaaaaat!

Kebingungan berawal lagi pas bikin ID Card disini, namaku terlalu panjang, tapi karena emang aku gak punya nama belakang jadi yah ditambahin nama belakang suami. Di Swedia aku prefer dipanggil Galuh 🙂 meskipun kadang mereka agak ribet hingga akhirnya balik lagi manggilnya Cha.

poto aku ama sepupuku lagi tapi kini versi amit- amit

poto aku ama sepupuku lagi tapi kini versi amit- amit

Oleh karena itu pula lahirlah blog ini dengan nama Cha, simpel dan sok manis, hahaha, tanpa mengurangi rasa hormat kepada Mommy Papa, ini demi kelanjutan silaturahmi aku dan temen- temenku mak, pak! Bukan aku mau ganti nama, tapi mereka yang suka asal manggilnya, hahahaha….

Kalo kalian disuruh milih dari sebutan diatas, mau panggil aku apa? Boleh kasih julukan lain deh, asal yang pantes yah *kalo gak sesuai aku kasih cium nih!*

Sebetulnya postingan ini special untuk Bunda Yati yang lagi ngadain GiveAway – Pertamaku untuk Ultah Blog MISCELLANEOUS , sambil sedikit buka rahasia juga sih. Bunda ini udah sepuh tapi masih eksis ajah loh *resepnya apa Bun?* saluut! Seandainya nanti aku di usia beliau masih bisa eksis juga….

banner baru dari pakdge

Pertama kali liat postingan Bunda Yati pas di GAnya Bunda Dwiyani, gilaaaak, beneran nih si Bunda Yati udah kepala 7 *kucek- kucek mata bolak balik sambil melongo*?? Serius deh rahasianya apa sih bisa awet muda gituh, padahal nih yah kalo diliat dari poto- potonya Bunda kaya’ masih usia 50 gitu deh. Tak kusangkaaaa! Jadi inget Eyangku deh kalo liat Bunda Yati 😦

Semoga sehat selalu ya Bunda Yati! Selamat Ulang Tahun untuk blognya 🙂 ya bun, semoga makin bermanfaat postingannya untuk generasi- generasi muda ini.

Advertisements

38 thoughts on “Bocah Seribu Nama

  1. Banyak yaaa 😀
    Suka ada yang jadi ga ngeh ga kak? Kaya temen aku ada yang nama panggilannya banyak, terus aku sama temenku yang lain lagi ngomongin dia, eh baru sadar itu orang yang sama setelah beberapa saat, haha

  2. Cha, kalo bunda sih paling manteb tuh ya “Cha”, hehehehe…..Makasih partisipasinya di GA bunda. Wah, soal “awet muda” itu rahasia Allah kalleee….yang penting jangan pernah punya uneg2, punya sense of humour, gituuu….antara lain lho. Tapi yang bikin bunda keliatan fresh adalah karena kasih sayang anak-anak bunda juga. Sekali lagi makasih ya Cha.

    • Akhirnya bunda datang juga 🙂
      Emang seperti yang bunda bilang itu resepnya manjur banget yah bun 🙂
      Semoga bunda dikasih panjang umur dan sehat selalu *cuma bisa kasih doa itu bun* Amin!

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s