Diana F+, Lensa Blurry

Aku lagi suka banget liat dan ngedit foto- foto pake suasana vintage, old style gitu. Sok- sokan antik gitu deh ceritanya.

Pertamanya tuh aku yang subscribe Fab, sering banget dapet notification barang- barang lucu, antik dan limited design gitu. Suatu hari notif nya itu tentang kamera jadul yang masih pake film roll- rollan, usut punya usul ternyata ada juga kamera baru yang mereknya Diana ama Holga yang asli deh bentuknya unyu- unyu banget sih, gemes deh!

Tapi karena kamera ini kamera analog, yang pake negative film, jadi aku urungkan untuk beli. Aku kan orangnya gak telaten, mana jaman sekarang maunya kan yang instan- instan, gak banget kalo nunggu film abis trus cuci cetak di studio photo. Keluar duit lagi! Gak deh, makasih!

Tapi (lagi….)… karena masih sangat penasaran akhirnya dapet sedikit solusi, karena ternyata lensa kamera ini bisa dibeli terpisah trus dipasangkan ke kamera DSLR Canon ataupun Nikon. Girang dunk yah! Sementara itu masih browsing sana sini tentang lensa Diana yang compatible ama kameraku, ternyata semua lensa Diana F+ (namanya) itu seriannya semua compatible selama aku pake adapternya.

Akhirnya aku beli lensa Diana F+ yang 38mm super wide lens ama adapternya, harganya gak sampe 500 SEK sih. Varian lain ada yang tele 110mm, 50mm dan fish eye. Tapi karena mau coba dulu, jadinya aku pilih yang termurah (bagiku masih juga termasuk mahal).

Lensa Diana F+ 38mm

Lensa Diana F+ 38mm

Dan hasilnya foggy bangeeet! Bagusnya lensa ini, menurutku sih kalo dipake diluar ruangan pas cahayanya cukup terang.

Trial Lensa Diana F+

Trial Lensa Diana F+

Gambar diatas percobaan motret pake lensa Diana F+ 38mm, tanpa edit warna, cuma crop dan duplicate ke dalam satu frame. Warna keduanya lain soalnya aku ngambil dari angel yang beda 🙂

Trial Lensa Diana F+

Trial Lensa Diana F+

Percobaan kedua di dalam ruangan pake lensa Diana F+ 38mm juga, tanpa edit. Ruangan terang benderang!

Hasil foto yang lain bisa dilihat di postingan Soundless Disco, yang semuanya foto murni tanpa editan. Dan itu di dalam ruangan.

Kelemahannya produk ini adalah, meskipun adapternya kuat nempel di kamera, tapi lensanya itu sendiri suka lepas- lepas gitu. Terus ternyata ini fast lensa, jadi kalo diputer- puter ya suka langsung lepas aja. Jadi sebelum mau memotret sebaiknya diset dulu berapa jauh jarak kita memotret, di lensa ada 3 pilihan 1-2m , 2-4m, 4m- tak terhingga (terus terang gak ngeh apa maksudnya ini). Dan solusinya, aku pakein selotip aja tuh antara adapter ama lensanya, biar sedikit leluasa tanpa takut lensa akan jatuh sewaktu- waktu.

Dan jangan kaget kalo pas beli lensa ini ternyata materialnya dari plastik.

Tapi meskipun begitu aku suka banget ama efek blurry-burem-nya lensa ini, suasananya jadi romantis- romantis gimanaaa gituh.

60

Poto ini juga sama sekali tanpa editan kecuali crop dan dijadikan di satu frame.

Maaf ya kalo belakangan penyakit narsisku kumat, abisan gak ada yang bersedia jadi model cuma- cuma sih. Jadi ya sendirinya aja nongkrong nih 🙂

 

Advertisements

22 thoughts on “Diana F+, Lensa Blurry

  1. Aku sekarang juga pake lomo, Mbak, tapi masih Holga 135BC (jadul gelaaaa..). Tapi hasil fotonya lumayan, yang penting view sama cahayanya. Kadang efek burning itu jadi bikin lebih artistik loh hehehe.. Sekarang aku lagi ngabisin roll kedua sebelum aku cuci scan lagi hehehe.. 😆

    Pengen deh punya fish eye, panoramic, sama splash camera huhuhu..

      • Ini pake yasicha kalo nggak salah inget, yang kalo foto mesti diputer-puter kayak roll film di bioskop jaman dulu itu loooh hehehe.. Pas liat hasilnya langsung minta scan sama temen hehehehe..

  2. Ribetnya yah mesti nunggu neg filmnya abis dulu. Kalo pake digital kan langsung transfer langsung upload, beres 🙂 ga suka bisa diedit edit dikit 🙂

  3. adek ku punya deh kayaknya si diana ini..tapi dia yang kamera lomo bukan lensa nya doang
    kece ya hasilnya..

    btw lensa nya bisa buat mirrorless camera ga ya?

    • wuah , brrti pake klise dunk adekmu, gak kebayang ribetnya 😦
      kalo dipake di mirrorless camera gatau deh bisa ato ga? tp kalo lensa bisa dilepas mungkin bisa dhit.

  4. Wuahh,, lensa lomo bisa dipasang di SLR juga toh?
    Jadi tertarik beli cobain 😀
    Ada yang hasilnya kaya polaroid ga ya? Suka banget hasil polaroid tapi ya itu, mahal banget2, haha

    • kalo kameraku canon 550, lensa diana ini emang untuk menghasilkan gambar yang hazy gitu. Jadi emang rada2 special. Aslinya kan dia dari kamera lomo yang masih manual dan pake film rol2an 🙂

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s