Ternyata babi itu enak!

Dan aku sangat menyesal, penyesalan seumur hidup!

Meskipun aku bukanlah muslim yang baik, kalo sholat suka bolong- bolong, kalo bayar puasa suka kurang- kurang, tapi tetep lah taat untuk menghindari segala jenis makanan yang diharamkan. Dari pertama kali masuk muslim, aku gak pernah makan babi, anjing dll yang haram itu. Meskipun ya sempet jadi pemabuk beberapa saat, sekarang mah udah insaaap!

Miku-pun aku anjurkan untuk gak makan babi lagi, dan alhamdulillah Miku mau dan menghargai permintaanku, toh masih ada ayam, daging kambing dan sapi yang juga gak kalah enaknya.

Sementara itu bagaimana ceritanya bisa kubilang babi itu enak?

Jadi tuh yah, setiap kali aku ama Miku makan di foodcourt di mall deket rumah, kalo pas males banget masak, aku suka pesen Ribs Steak di Texas (nama franchisenya). Dagingnya enak, lembut banget pake saus barbeque special. Sedangkan Miku pesen burger dari Texas ini. Di lain hari aku ama Miku ke supermarket dan beli Ribs Steak yang dijual paketan, produknya Jensen Böfhus. Setiap kali kita beli daging di supermarket pasti kita cek tuh, mengandung babi ato gak. Ternyata ribs produknya Jensen ini alhamdulillah gak mengandung babi. Tapi dagingnya agak alot 😦 Steak Iga Texas SWD

Pas mau ngulang beli ribs nya Jensen kok sold out, jadilah kita ke supermarket lain dan nemulah produk ribs paketan punyanya Texas, kaget binti shock ternyata ribsnya mengandung babi. Sampe gak percaya, bolak balik ke supermarket itu aku selalu cek ingredients di paketan ribsnya kalo kalo ada yang gak mengandung babi. Ternyata mereka pake babi 😦

Semenjak tau kalo ternyata ribs yang paketan dijual di supermarket itu mengandung babi, aku gak mau lagi makan ribs steak yang -walaupun- enak itu di Texas. Sampai akhirnya kemarin masih percaya gak percaya, aku minta Miku nanya ke Texas apa bener tuh ribsnya babi. Dan jawabannya membuatku menyesal seumur hidupku, huuuuu 😦 ada daging babi dalam tubuhku…

Padahal jauh jauh hari sebelum itu yah, pas makan siang ama temen di Max Burger, aku sok- sokan tuh pesen menu harian mereka, lumayan kan paketannya lebih irit. Pas dateng burgernya aku langsung cari meja, sudah mau mangap, kok perasaanku gak enak, aku periksa lagi ingredients yang ada di kertas pembungkus burgernya. Ternyata itu burger ada babinya 😦 Nasib, nasib… mau ngirit malah apes! Untuk make sure aku tanya ke pelayannya dan ternyata benar mengandung babi, akhirnya aku pesen lagi burger original yang asli cuma pake daging sapi. Mending bayar lagi daripada makan makanan haram.

Ya ya ya.. walopun enaknya kaya’ apa kalo diharamkan ya maap- maap aja nih Bab, aku gak mau sentuh kamu!

Advertisements

66 thoughts on “Ternyata babi itu enak!

  1. Sekitar tahun 1999 waktu di Pontianak kami pernah makan mie bersama. Penjualnya encik2 setengah baya. Mienya enak, gurih dan ada seperti kerupuk kulit di dalamnya. Selesai makan, setelah keluar dari warung itu baru deh teman saya kasih tau kalau kerupuk kulit itu terbuat dari kulit babi. Wuuueekss…perut saya mules. Tapi gimana lagi udah kemakan. Sejak itu kalo mau makan ke rumah makan chinese, saya pasti nanya makanannya mengandung ibab gak?

  2. Salam kenal…
    aq juga prnah hampir makan babi…uhhh jadi males ngingatnya… harus selektif kita memang kalo beli makanan diluar..

    salam kenal fascha .. 🙂

    1. Salam kenaaal!!!!
      Makasih udh mampir 🙂
      Kl keingetan makan babi ini jd merasa jijik sendiri loh .. Tp ya gimana yah, wong juga gak sengaja kan 😉

  3. sama aja haram,masih ditempat sama. krn tempat masak jd satu. tau gak babi sebelum di masak di pukuli. daging ada ribuan cacing pita dsb.

Comments are closed.