Disuntik Miku

Kali ini ceritanya agak sedikit mengerikan yah.

Bermula dari hari Jumat kemarin, hari itu aku harus pagi- pagi banget bangun. Harus pergi cek ke dokter untuk periksa kondisi rahim. Padahal nih yah, hari itu aku masih lagi red alert gitu, ngeri duluan ngebayangin pas masih banyak- banyaknya trus dimasukin alat usg. Tapi memang untuk kali ini pemeriksaan harus dilakukan maksimal dalam 5 hari sejak hari pertama menstruasi. Dan terkejutnya, Miku bilang dokternya ganti lagi, dan kali ini cowok! Duh maaak!

Beneran deh, udah berlipat mukaku gara- gara gak dapet dokter cowok di hari itu. Risih kali, ya gak sih?!

Jadinya hari itu pagi- pagi, jam 7 udah berangkat dari rumah menuju Sophia Hemmet.

Di rumah sakit ini ternyata gak cuma menangani pasien yang mengalami masalah kesuburan, tapi juga buat  orang- orang yang ingin operasi plastik dan semacamnya, yang sekiranya masalahnya berat gitu deh.

Ngeri kalo diliat dari luar

Ngeri kalo diliat dari luar

Pasangan yang kemungkinan ikut program kehamilan juga

Pasangan yang kemungkinan ikut program kehamilan juga

Sesampainya di dalem RS, Miku lupa sapa nama dokternya. Tapi semuanya itu gak sulit, cuma sekedar menyebutkan personnummer (semacam KTP). Dan setelah dapet nama dokter, kami dipersilahkan duduk di lobby yang lumayan cozy untuk penampilan luar RS yang serem.

Lorong lobby

Lorong lobby

Kursinya ngingetin rumah di Malang

Kursinya ngingetin rumah di Malang

Alhamdulillah, dokternya dateng setelah beberapa menit kami nunggu, karena memang kami antrian paling pertama. Jam 8 pas dipanggillah kami masuk. COWOK dokternya, ya meskipun agak ‘melambai’, tapi kan tetep aja cowok, tapi apa boleh buat 😦

Ngobrol sebentar, sambil dokter ngecek journal kondisiku, langsung kami menuju kursi eksekusi. Sumpah gak enak bangeeet! Tapi dokternya lemah lembut gak kaya’ dokter cewek yang nangani aku beberapa minggu sebelumnya yang maksain masukkin alat USG sampe ‘anu’ku sobek perih berhari- hari (baca pengalamanku ama dokter cewek ini). Dan dokter yang kali ini juga ngasih tau apa yang ada di layar USG, kondisi sel telur dan rahimku.

Setelah ngobrol- ngobrol sedikit, dokter menganjurkan aku untuk suntik hormon penstimulasi sel telur. Daaaan … suntiknya itu tiap hari selama seminggu. So …? Miku yang jadi dokternya, seksih gak sih?! Wuahahaha.

Setelah dari dokter aku langsung pulang ke rumah sedangkan Miku langsung ke kantor, tapiiii … jengkelnya nih kekunci pintu luar apartemen, lagi- lagi pintu utama ini macet. Jadilah dua orang -aku dan tetangga yang lagi hamil tua- berdiri kedinginan diluar selama kurang lebih sejam. Hingga akhirnya si tetangga hamil ini berinisiatif ngetok jendela tetangga, minta tolong ngebukain pintunya. Biasanya sih orang sini kan egepe, tapi untungnya tetangga ini baik hati dan mau buka pintu buat kami.

Sorenya setelah Miku pulang kerja kami janjian ketemuan di mall untuk beli obat suntik di apotik, sayang beribu sayang, tuh obat yang harusnya dimulai hari ini KOSONG … 😦 ke apotik lain lah kok katanya ada 2 macam obat suntik, tapi kata apotekernya cuma satu yang ada di stok, dibelilah obat yang ada itu dan ternyata … obatnya salah sodara- sodara, mana udah kadung beli 350 SEK, lumayan tuh buat beli sepatu. Resep dari dokter disini langsung dikirim ke apotek secara online dan ngambilnya tinggal nyebutin personnummer aja. Dan kemungkinan ada obat yang dikirim dokter di bulan sebelumnya yang -mungkin- gak jadi untuk diambil dan lupa dihapus ama tuh dokter, jadinya masih ada di list-ku

Tapi demi baby, apa sih yang gak?! Kami langsung meluncur ke apotik di pusat kota, setelah nunggu agak lama, akhirnya dapet juga obatnya. Yaaay! Tapi kaget booo setelah tau harganya yang sekitar 800an SEK, itupun udah diskon -harga asli sekitar 1250 SEK-. Emang disini tuh ada semacam kontribusi dari pemerintahan untuk obat- obatan resep dokter. Jadi bisa dapet diskon tergantung harga obatnya.

Di sepanjang perjalanan pulang, Miku udah seneng banget tuh mau nyiksa aku dengan suntikan itu. Bolak balik dia menyeringai kesenengan. Ååååh well, apa boleh buat?! Kalo nyuntik sendiri kan malah nervous toh?

Sampai di rumah, Miku bukannya langsung yang nyuntik aku -padahal udah dikasih tau caranya ama suster tadi di RS- tapi malah ngecekin semua yang ada di dalam paket suntikan. Ahaaaa… ternyata Miku keringet dingin sekujur tubuh grogi mau nyuntik aku, LOL!

Nervous sebelum menyuntik

Nervous sebelum menyuntik

Manual selembar di paket suntikan itu dibacanya lamaaaaa banget. Miku masih muter- muter aja cuci tangan, ambil alkohol dan kapas, muterin dosis di pena suntik, masang jarum suntik. Ooomaygott!! Kalo kelamaan tuh malahan aku yang jadi nervous!

Persiapan Miku buat nyuntik aku ada kalo sejam-an. Ya Allah! Bojoku ini emang ajaib, gak tega kok kebangetan sih yah?!

Sekaraaaang!!!! Dan baru deh Miku nyuntik pas aku udah teriak- teriak kaya’ gitu.

Suntik!!!

Suntik!!!

Setelah dioles alkohol, kata suster perutnya dicubit langsung tujeeees!! Ngeri yaah!

Ternyata jarumnya kecil banget! Dan gak sakit, ok, besok bakal lebih cepat dan lebih lancar.

Makasih ya pak dokter botak seksi-ku!

Advertisements

11 thoughts on “Disuntik Miku

  1. Pingback: Off to 2014 | Cha in Hate 'n Love

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s