Dino Katresnan

Eee bener gak sih itu basa Jawanya Hari Kasih Sayang yang nama bekennya sih Valentine’s Day? Ah, anggap aja bener, tapi … yakin bener kok! mau konfirmasi dulu deh ke Mommy 🙂

Jadi ceritanya tuh malam sebelum Valentine aku ngeliat FB temen- temen yang kaya’nya udah curi start mereka. Udah pada pamer kado dari pasangan masing- masing. Iri dunk?! Jelaaas! Langsung deh aku tunjukkin Miku poto- poto yang bikin iri itu.

“Lyat deh, mereka dapet kado valentine 😦 ” sambil berusaha pasang muka semelas mungkin. Dan kalian tau apa jawaban Miku?

“Kamu kan selalu dapet kado, malahan tiap hari, hari kasih sayang itu kan gak cuma hari ini, tapi tiap hari”

Asli yaaaa … jawaban bijak yang tak romantis, menurutku. Kenapa sih cowok tuh gak bisa sedikit aja mengistimewakan hari istimewa?

Dulu pernah satu kali merayakan Valentine di seumur hidupku, itupun dengan seseorang sahabat perempuan. Dan perempuan itupun tadinya gak ada niat buat ngerayain bareng aku. Jadi ceritanya begini, waktu itu kan cewek yang namanya Galih ini -yang telah menipu aku di saat terakhir persahabatan kami- (klik namanya kalo mau tau kisahnya), pagi- pagi sekali ngajakin ke mall buat beli semua preparation untuk merayakan Valentine’s Day ama pacarnya. Sebagai sahabat yang baik ikutlah, kenapa tidak toh, sekalian windows shopping gitu.

Setelah mempersiapkan semua, coklat, bunga, boneka (iih masa cowok dikasih boneka? Yang gak gak aja tuh). Galih juga booking tempat di sebuah restoran yang lumayan beken, di sudut kota Malang, di jaman kami waktu itu. Rencananya jam tujuh malam Galih mau bikin surprise itu untuk jam tujuh malam.

Sekitar jam empat sore, Galih nelponlah si cowoknya yang namanya Feri (bukan nama sebenarnya). Entah apa yang mereka katakan di telpon, tapi nampaknya Galih menjadi kurang bersemangat, lesu. Beberapa kali dia mengumpat, gagal … gagal … gagal deh!

“Kenapa sih dia mau ketemunya sekarang? Padahal kan aku booking restonya jam 7 malem?”

Aku bilang aja kalo lebih cepat ketemu lebih enak, malah bisa habiskan waktu lebih lama berdua. Jikapun memang reserved mejanya jam 7 kan sebelum itu bisa jalan- jalan kemana dulu gitu. Akhirnya dia mengiyakan juga dan kembali ceria.

Gak berapa lama pacarnya dateng tuh, udah gak inget kalo masih ada aku di rumahnya dia ninggalin aku gitu aja berhambur ke si pacar sambil membawa bunga dan coklat   yang udah dia bungkus rapiiii amat. Karena udah merasa dicuekin akhirnya aku pulang ke rumah yang jauhnya cuma beberapa langkah alias tetanggaan.

Baru juga mau masuk rumah dan nyante di rumah ee si Galih dateng sambil masih bawa bunga dan coklat. Heran dunk guweh? Ni anak katanya mau ngerayain ama pacarnya? Pacar dateng dia malah kemari? Apa maunya?

“Aku diputusiiiiin …!” kata Galih sambil nangis sesenggukan gak karuan.

Whaaaat?! Diputusin pas Valentine? Iih .. gak banget sih tuh cowok! E tapi apa ngaruh yah, diputusin pas hari biasa ama diputusin pas Valentine? Mungkin ngaruh sih yah, ya masa kan diputusin pas seharusnya ngerayain bareng hari kasih sayang. Aduuh pasti masih keingetan tuh si Galih pas musim- musimnya gini. Njangget tuh .. kata orang Jawa.

Lucunya nih si Galih minta pertanggung jawaban atas kejadian putusnya itu ama aku. Loh …? Iya mau sapa lagi? Jadi dia minta aku untuk nemenin ke resto yang udah kadung dipesan itu, daripada depe melayang, kan lumayan tuh. Makan gratiiiis ! Akhirnya … ! Waktu itu bukannya aku ikut sedih atas putusnya Galih ama pacarnya ee malah aku gembira, lah mau gimana lagi kan yah? Dengan putusnya mereka, jadi aku bisa makan enak di resto, ngerayain Valentine ya walopun gak ama pacar (tapi ama Galih), udah gitu dapet bonuuuus ! Coklaaat ama bonekanya dunk, bunganya sih buat Mommy aja. Bukannya memanfaatkan keadaan, tapi karena Galih desperate, trauma jadi semua yang udah dipersiapkan langsung ditinggalin aja di rumahku.

Yang bikin romantis waktu itu pas di resto kami dapet seatnya di balkong gitu, syahdu! Dan pas kami dateng udah kaya pasangan lesbi aja kalo orang ngeliat. Iya cuma kami yang dateng cewek- cewekan doank, yang lain mah pada matching cowok cewek pake baju couple gitu. Aduuh so cuiiit!

Kalo inget kejadian itu sih lucu banget, tapi juga kadang jengkel banget mengingat Galih yang sekarang berubah drastis.

Seandainya Miku romantis kaya gitu ya?

Tapi …..

Tau gak sih kemarin, ternyata pas Miku baru dateng kerja, pas aku lagi nelpon Aggie yang ketakutan di kost-annya, eeeh Miku bawa bunga ama coklaaaat! Yaaay!

ini nih surprise dari Miku

ini nih surprise dari Miku

“Happy Valentine’s day, gumman! I love you” bilangnya sambil cium aku tentunya.

Eeeh si botak romantis ternyata yaaah. Setelah itu menjelaskan beribu cara, kenapa bunganya bukan mawar putih. Gapapa … Dimaafin kok, secara kan surprise 🙂 Asal gak sering- sering aja 😀

Setelah Miku ganti baju, sementara aku masih nelpon Aggie, langsung dianya bersih- bersih dapur terus masak.

Ååååå … what a lovely deeeeeei …! Ternyata gak perlu kado mahal untuk menyatakan cinta, sedikit surprise, ucapan “I Love You” setiap hari,saling menghargai dan perhatian udah cukup bagiku.

Dan mau berbagi bahagia dunk dengan kalian 🙂

Happy Valentine’s Day!!

Advertisements

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s