Beda antara Indonesia dan Swedia

Bedanya banyaaaak banget, semua orang juga udah pasti tau yah. Secara umum sih, bahasa, adat kebiasaan, warna kulit, rambut dan mata juga udah beda banget …

Tapi kenapa aku mau nulis perbedaan antara dua negara ini? Itu karena aku… ISENG… ! Hehehe gak ding, cuma asik aja gitu mengulas topik ini. Yang mungkin gak pernah terpikirkan bagi Swedish ato bahkan mungkin Indonesian sebelumnya. Mungkin dari kebanyakan orang malah asik menulis tentang persamaannya, secara kan kalo dikulitin ada gitu persamaannya meskipun sedikit.

Kali ini kita bahas perbedaannya dulu yah.

Perbedaan- perbedaan ini aku temui di keseharianku, pas ngobrol, pas jalan- jalan, pas ngeliat ato pas ngobrol ama Miku.

MASAK

Di Indonesia, cewek gak bisa masak itu setidaknya masih bisa masak mie/nasi goreng simpel. Di Swedia, cewek gak bisa masak itu -katanya- gak tau bumbunya masakan simpel itu bagaimana. Mungkin juga gak tau cara nyeplok telor yah?

KULIT

DI Indonesia, rame- rame cewek beli produk whitening untuk kulit tubuh. Di Swedia, pas liat- liat di mall yang ada cuma produk tanning ato bronzing. Aggie pasti gak betah disini, karena gak ada whitening lotion buat kulitnya, hehehe.

JAM

Di Indonesia, orang- orangnya kebanyakan pake jam karet, janjian jam 7 eee jam 8 baru nongol. Inget- inget pas aku kerja dulu, jam kerja aslinya jam 8 tapi nyampe kantor bisa jam 12an, untung bosnya asli baik banget (alesannya sih cari barang di kota). Di Swedia, selain snow storming yang mengakibatkan bus susah untuk reach kantor, ya harus dateng on time. Beban moral aja sih kalo gak dateng tepat waktu. Tapi mereka tetap disiplin, asik kan?

DOKTER

Di Indonesia, waktu itu sih aku antri dokter di Samarinda, antrinya bisa nelpon dan bikin janji beberapa hari ato bahkan beberapa jam sebelumnya. Tapi Aggie pernah antri dokter di Surabaya 3 bulan sebelumnya. Nah kalo di Swedia, antri dokter itu bisa berbulan- bulan lamanya (dalam kasus ini sih dokter kandungan). Dan asiknya dapet reminder kalo udah waktunya mau ke check up rutin contohnya, dokter gigi.

Di Indonesia kalo ketemu sesama pasien di ruang tunggu kadang- kadang suka negur, tanya- tanya (periksa apa bu? dokternya udah dateng belom?  dan semacamnya). Di Swedia sih cuek aja, padahal duduk bersandingan, terkadang ngeliatpun gak.

BELANJA

Di Indonesia, belanja di swalayan gak 100% melayani diri sendiri kan? Pas terakhir mau bayar ada kasir yang siap sedia ngebantuin masuk- masukin barang belanjaan ke kantong plastik. Di Swedia, belanja di swalayannya bisa 100% tanpa gangguan. Pas mau bayar bisa langsung ke konter bayar sendiri tanpa bantuan kasir daaan masuk- masukin barang sendiri ke kantong plastiknya. Bahkan ada beberapa swalayan yang menyediakan scanner bagi para pembelanja di dekat pintu masuk. Jadi setiap di pembelanja mau masukin barangnya ke keranjang discan dulu, tuuut …

Untuk barang, kaya’ pakaian, sepatu, tas ato semacamnya bisa ditukar dalam waktu tertentu selama ada tag harga dan merknya, bahkan bisa dikembalikan dengan balik duit 100% tanpa basa- basi selama -itu tadi- tag harga dan merk masih menggantung manis dan tidak tampak pernah dipake.

Waktu itu kasusnya pas mau beli jaket untuk si abang (baca postinganya waktu itu yah).

Masih pas belanja yah,

Kalo di Indonesia, beli makan di Food Center, setelah pesan dan bayar, cari tempat duduk, ngobrol sana sini, makanan dianterin ama pelayannya. Sebelum dan sesudah makan foto- foto, terus caoooo dah. Kalo di Swedia, pesen dan bayar makan setelah itu dapet alat ajaib trus ambil makanan sendiri. Foto- fotonya sih tergantung kenarsisan pribadi masing- masing. Setelah selesai makan, bersih- bersih meja tempat kita makan tadi, piring gelas ditaruh di baki terus diletakkan di rak piring kotor yang kebanyakan stand by di pojok- pojok food center. Setidaknya itu yang dilakukan para Swedish ini setelah makan, ada sih beberapa yang ditinggalin gitu aja.

KENDARAAN

Di Indonesia mumet orang pengen punya kendaraan, mungkin karena emang publik transportasi di Indonesia juga kurang memadai, jika memang sudah memadai, fasilitasnya kurang bagus, fasilitas udah bagus tapi orangnya rese- rese *at least itu yang aku liat selama ini sih*. Di Sweden, orang lebih memilih naik kereta, sebab lebih nyaman, aman, gak macet, gak keluar ongkos lagi untuk parkir yang amit- amit mahalnya. Udah gitu kalo di Indo kan bisa tuh parkir di depan idung, disini …? musti jalan berpuluh- puluh meter dulu, ato cari parkiran yang murah walopun hanya untuk beli tempe.

Kalo mau dibahas bedanya emang betul anggapan anda bahkan saya sendiri juga begitu, hehehe, ampuuun banyak buuu!

Tapi karena saya ndeso, baru kali ini toh keluar negri jadi boleh dunk 🙂 membahas yang gak penting- penting kaya begini.

Advertisements

10 thoughts on “Beda antara Indonesia dan Swedia

  1. Aku tersepona waktu baca makan di food court itu. Bersihin meja sendiri? Jempol deh! Hihihi… Aku paling penasaran pengen naik transportasi negara-negara berkembang, soalnya udah biasa naik angkot dan bus kemana-mana dan rasanya maknyuss banget deh, kapan ini transport lebih baik? >__<

    • iya bersihin mejanya sih gak perlu pake lap ato bagaimana gitu, asal bersih bekas makan kita disisihkan ditaruh di rak- rak udah disediain biar orang bisa langsung make meja setelah kita pergi.
      Transportasi disini lumayan aman sih, udah gitu ada petugas yang selalu patroli juga kalo ada orang2 rese langsung keliatan di kamera cctvnya 🙂

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s