Aku dan Sepeda

Sepeda deket pemakaman

Sepeda deket pemakaman

Gak sadar pas buka file- file poto yang lama- lama, e ketemu poto sepeda dan poto sepeda lagi… Lah kok ya ternyata si sepeda- sepeda ini menjadi objek menarik untuk dipoto yah?

Sepedanya kedinginan pasti tuh :(

Sepedanya kedinginan pasti tuh -_-

Ah, jadi keingetan ama si Robby, gimana keadaannya yah?

Nah loh, sapa lagi tuh Robby?

Robby

Ini dia perkenalkan si Robby! Ini nih temen yang selama aku kerja di Samarinda selalu menemaniku, baik hujan panas, badai, banjir. Aku, Aggie dan Robby bagaikan trio yang seakan takkan pernah terpisahkan saat itu … halaaah! Kalo pas kami jalan bertiga ada lagunya loh …

Mendaki gunung, lewati lembah …

Sungai mengalir indah ke samudra

Bersama adik (kakak) bertualaaaang!

Ada yang kenal lagu itu? Hayoo tebak lagu apa dunk?! Kalo udah dapet judulnya miskol yah 😉

Kalo pas ama Robby tuh rasanya aku jadi cewek yang gagah banget. Udah gitu pasti ngebuuuut! Mau jalan berapa bu? 80km/jam, itu sih bekicot, 120km/jam yuuuk kita jabanin. Sampe puyeng tuh Mommy kalo dapet jatah aku bonceng pas ke kota. Begitu pula Miku, waktu itu pas pertama kali datang ke Indonesia aku boncengin pake motor (lah punya’nya motor jeung). Asli pegang erat- erat pinggangku ampe geli dibikinnya, akhirnya aku minta dia meluk aku aja biar aman , hihihi (maunya …) Tapi asli deh ya, pas mboncengin Miku waktu itu dia duduknya tegang banget di belakangku. Salahku juga sih waktu itu aku ajakin ngebut, gak sempet deh Miku poto- poto.

Robby ini merupakan bukti sukses aku nabung, selama aku kerja loh. Soalnya selama aku kerja, aku emang bukan orang yang pandai menabung. Jadilah Robby sesuatu yang sangat berharga dan bener- bener aku sayaaaang banget. Sampai akhirnya pas mau pindah ke Malangpun, Robby juga ikut, dia naik truk dunk. Tapi pas sampe rumah Malang, si Robby bau ikan asin, kasian deh.

Aku juga keingetan sepeda ‘pancal’ku jaman aku masih imut- imut dulu deh. Paling suka banget naik sepeda, pas berangkat pulang sekolah waktu SMP ato cuma pas mau alesannya belajar kelompok ama temen- temen. Udah gitu kan ada jalanan naik turun gitu yah, pasti deh suka lepas tangan dan teriak “Yiiiihaaaa!” (kangen masa- masa itu) sementara sepeda tetap melaju kencang. Dulu ya … tahun 94-97an masih lumayan sepi sih jalanan, gak kaya’ sekarang yang rutenya penuh dengan kemacetan. Rute rumah ke sekolah itu sekitar lima kilometeran gitu deh dan tiap hari aku lewat situ ama satu temenku karena kebetulan rumah kami berdekatan.

Suatu hari yang indah, kaya’ biasanya aku njemputin Santi untuk berangkat ke sekolah bareng. Sampai di sekitaran 2 km sebelum sekolah eee ada cowok yang umurnya kisaran 35 tahunan gitu tiba- tiba mepetin aku yang lagi menikmati setiap kayuhan sepedaku. Cowok itu narik rambut panjangku yang memang aku suka gerai aja gitu. Abis ditarik gitu dia ciumin rambutku terus dia lanjut berlalu memacu motornya. Kontan dunk aku kaget banget, teriak seketika tapi gak ada yang ngeh ama kejadian barusan itu, sampe- sampe aku berhenti karena seluruh badanku gemeteran. Ada yah orang aneh yang cuma narik dan nyium rambut anak orang terus pergi gitu ajah?! Sementara gak peduli si korban bagaimana, takuuuut sumpah deh! Untungnya aku ini orangnya ndableg bin bandel, jadi kejadian kaya’ gitu gak bikin aku trauma trus diem dirumah ato bagaimana gitu. Tapi semenjak itu setiap kali naik sepeda, aku iket rambutku, biar gak menarik perhatian cowok psiko itu dan … NGEBUT!!!

Satu hal lagi yang pernah aku selalu keingetan sepedaku adalah … Pas aku SD…

Iyah, waktu itu kan kalo kemana- mana pasti deh ama sepeda Mustang-ku warna abu- abu. Terutama kalo pas disuruh Mommy belanja. Pas itu aku ama Mustang ke minimarket yang sebetulnya sih deket, kira- kiranya sih 50 meter gitu. Aku parkir gitu aja sih, kan udah biasa -ngeremehin-, abis parkir gitu aku ngerasa ada orang yang manggil- manggil aku gitu, tapi pas noleh, gak ada yang aku kenal tuh. Aku cuek aja dunk, trus langsung ambil barang request-an Mommy. Nah pas mau bayar, ngeliat ke parkiran, Mustang udah raiiiib gitu aja …

Loh?! Mustang bisa pergi sendiri? Akhirnya menangis ria diriku, sambil jalan bawa belanjaan Mommy. Apeees deh, udah Mustang ilang, dimarahin lagi ama Mommy 😦

Tapi gak lama dunk, akhirnya dibeliin sepeda baru warna merah ama Papa, Papa baik deh 🙂

Sepeda warna merah itu nyaris sama ama sepeda yang aku punya waktu SD dulu, cuma beda ukurannya.

Waktu SD aku kan jualan titipan donat Mommy di sekolah, aku suka taruh di atas setir sepeda, soalnya aku gak suka sepeda model cewek yang pake keranjang. Emang pinter deh guweh, tiap kali bawa donut itu, sukses loh, gak ada yang rusak 🙂 Mommy sih seneng aja kalo anaknya rajin ngebantuin gitu kan.

Tapi suatu saat, sepeda merahku kok rasanya aneh bangeeet?? Ternyata setirnya rusak seperti abis digergaji putus gitu. Jadi kalo dipake suka belok- belok sendiri. Akhirnya aku tuntun ampe ke rumah. Pas sampe rumah Mommy panggil tukang las buat ngelas itu sepeda.

Aseeem! Sapa pula yang jail yah? Tega amat!

Jadi ternyata, usut punya diusut, ada cowok satu kelas, namanya ALEX aku inget banget tuh, dia yang nggergaji sepedaku 😦

Lha kenapa?? Salahku apaaa??

Ternyata dia sakit hati pas aku cuekin beberapa hari sebelumnya pas ngegodain aku. Eeeh namanya juga anak kecil yah? Kan gak boleh main cinta- cintaan, belom boleh pacalan!

Jadinya kebawa tuh jengkel banget ama yang namanya ALEX ampe hari ini, bagaimanapun cowok itu kalo udah namanya ALEX, blacklist!

Sampe suatu saat pas udah menginjak remaja nih, ada satu ALEX yang ujan- ujan dateng dari Surabaya ke Malang naik motor cuma untuk nyamperin malem minggu dan ngajakin makan, nonton. Oke deh kakak, kasian kan jauh- jauh, yuk dah makan, abis itu nonton yah … Nah pas dia nembak, ai lop yu, du yu wan bi mai gelpren? Hahaha tidaaak! Maaf … nama kamu masuk blacklist (meskipun bukan orang yang sama)!

Jadi begitulah pengalaman panjangku dengan sepeda- sepeda yang penuh dengan kenangan indah dan menyakitkan itu 🙂

Kalo kamu, ada gak kenangan ama sesuatu yang kamu miliki? Mobil kali? Hape hape? Ehhm … sepatu mungkin? Cerita duuunk!

Advertisements

10 thoughts on “Aku dan Sepeda

  1. hihihi kalo aku.. sepeda jugag xD dari masih sepeda mainan, sepeda roda 3, sepeda roda 4, sepeda roda 2 sampe sekarang sepeda motor… sepeda mulu hihihi

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s