Bule Solo

Bukan! Ini ceritanya bukan tentang si botak Miku kok, tenang aja. Aku tau pasti bosen kan denger cerita tentang Miku 🙂

Bule ini aku udah kenal bertahun- tahun yang lalu, pas aku terdampar di pedalaman Kalimantan Timur. Kisahnya sih sama tapi kami gak senasib meskipun seperjuangan. Bule ini baik hati banget, sampe semua cewek (sekantor) pada kelepek- kelepek. Sayangnya si bule ini udah duda dan juga udah punya anak yang anaknya setengah dari umurku, kira- kiranya begitu deh.

Dan kenapa dijulukin Bule Solo? Apakah asalnya dari Solo? Atau tinggal lama di Solo?

Tidaaak! Dia ini asli bule banget, dengan kulit pucet kemerahan khas kaukasian, dateng sebagai duda (kalo gak salah beranak 2) dari Aussie. Nyasar ke Kalimantan Timur jadi kuli berlian hitam, tapi bedanya dia gajinya gede bu, gak kaya aku yang bisa dibilang cuma dapet 10 persen dari gajinya, meskipun aku kerja lebih keras, jungkir balik gak karuan dibanding dia , curcol.

Back again!

Kenapa Solo, menurut pendapatku dan temen- temen, enaknya ngajakin temen soalnya kalo salah kan jadinya yang salah orang banyak dan bukan cuma aku, kalo orang Solo itu kan lemah lembut dan sopan banget gitu yah? Nah begitulah Bule yang satu ini. Masih gak mudeng? Jadi begini contohnya,

Setiap pagi pas semuanya baru dateng kerja, kami para wanita dan terkadang ada juga cowok- cowok rumpinya, pada ngejogrok di depan receptionist counter sibuk ngupdate berita ato gosip terbaru. Maklum kalo kerja di tambang begitu deh, gak kalah yang namanya kabar- kabari ato kiss. Nah pas kaya’ begitu itu dateng si Bule Solo lewat dan kasih salam dengan mata berbinar- binar, senyum *****dent “Selamat Pagi”, dan yang bikin kita tersanjung itu, dia tau loh satu persatu nama kita. Padahal kan banyak tuh karyawan di kantor. Yang bikin melayangnya lagi, dia selalu selipin kata “Miss (buat yang cewek) atau Mas (buat yang cowok)”. Eh … ato itu hanya perasaanku aja yah?

Gak berhenti sampe disitu juga sih yah, kalo pas ada dokumen yang nangkring manis di mejanya dan harusnya udah nyampe di mejaku, dengan rela hati dia nganterin langsung looh, wuah seneng deh kalo punya manager kaya begini. Dan dia selalu ngomongnya tuh pake bahasa Indonesia, jadi gak heran dunk, meskipun lama kerja ama Bule tapi tetep aja gak bisa bahasa Inggris. Tapi … mungkin itu masih pujian yang sangat berlebihan kaya’nya yah?

Tambahin deh satu lagi, Bule ini ternyata mualaf, dia masuk Islam beberapa saat setelah masuk ke Indonesia, dia belajar banyak ke salah satu rekan kerja yang lumayan ‘ngerti’ Islam. Dia termasuk kritis sekali, kenapa kalo orang sholat harus pake sajadah, kenapa harus pake peci untuk cowoknya? Kenapa ini dan itu … Dia ini rajin banget sholatnya, kok tau? Ya tau dunk soalnya kan kalo di kantor itu pas jam- jam sholat selalu pintu tertutup dan si sekretaris minta agar jam- jam segitu agar gak masuk ruangannya, sekali waktu aku kecolongan tuh mau masuk ke ruangannya dan bener aja … lagi sholat bu … khusuuuuk bener!

Sayangnya dia gak pernah sholat jum’at berjamaah di masjid, soalnya dulu pas pertama kali ikutan sholat berjamaah banyak yang suka ngegodain gitu, anak- anak kecil di kampung deket kantor. Suka risih kan kalo orang dibegituin, mana juga orang bisa khusuk sholatnya kalo digangguin gitu. Padahal bule kan juga manusia. Belom lagi kalo jumatannya dah kelar, sengsara mau jalan menuju mobil aja, gara- gara banyak yang minta poto bareng, aduuuh … kasiaaan amat!

Bule ini jarang banget marah bahkan selalu tersenyum tiap kali jalan papasan ama karyawan yang lain. Dan meskipun dia itu jabatannya gede, gak mau dia tinggal diam di kantornya, melainkan turun langsung ke lapangan sampe bajunya itu item- item kotor kena debu berlian hitam, ciyus ni gak boong!

Kalo aja dulu itu dia dudanya tanpa anak, pasti aku dah embat duluan yak, hahaha … Sayang sekali gak lama dia melepas status dudanya itu.

Tapi … kalo udah doa meskipun di dalam hati ada terkabulnya suatu saat bukan? Sekarang aku dapetnya bule juga, kalo dibilang solo, sedikit banyak mirip. Eiiits .. kan udah janji gak cerita soal Miku kali ini, jadi soal Miku dipending untuk ulasan berikutnya. Tentang Bule Solo yang kesekian 🙂

#sayang sekali gak punya poto Bule Solo yang satu ini, padahal udah aku cari file poto lama. Deuh pak … ! Raib kemanakah poto- potomu?

Advertisements

9 thoughts on “Bule Solo

  1. hahaha.. kalo di sini di gerejaku lagi kedatengan bule solo ganteng dari Jerman yang doyan banget batik sama lagu keroncongan xD tiap kali ketemu pasti doski pake batik, terus suka nyanyi2 lagu gereja yang keroncong~
    aluuus banget gentleman banget kaya orang Solo hihihi
    uda gitu bisa maen saxophone jugag..
    kurang apa coba itu, daku sampe kesengsem *lha kok curhat* 😀

    • eetapi bener loh dek, kok malah kebanyakan bule yang suka melestarikan kebudayaan Indonesia yah, sdgkan org Indonesia sendiri perlahan lupa akan kebudayaan, hayooo kamu masih bisa gak huruf jawa hanacaraka?

      • hihihi emang sih 😀 aku aja juga ngga gitu tau kebudayaan jawa kecuali lagu2 kaya macapat sama batik hihihi
        bi..sa… sedikit.. cuman hanacaraka datasawala aja yang inget hehehe

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s