Teringat tangan Ibu …

Beberapa hari ini aku gak bisa tidur, jam tidurku mulai perlahan berubah. Yang tadinya bener kan jam 12 malem tidur, jam 6 pagi bangun karena harus ke sekolah, tapi sekarang karena sekolah vakum untuk sementara, jadinya jam 2 malem belum juga ngantuk, sampe akhirnya dipaksain merem dan bangun jam 12 siang. Gak tau deh Miku tadi sebelum ke kantor udah sarapan ato belom. Istri durhaka kan?! Embeeer!

Sebenernya sih bukan apa- apa cuma emang lagi gak mood, sepertinya hormonku lagi tinggi- tingginya nih, ee nyalahin hormon. Capek pikiran belom dapet kerjaan, belom hamil- hamil (antrian dokter panjang beneeer) dan masih banyak lagi yang dipikirin.

Dan akhirnya tiap malem aku keingetan tangan Ibu, Ibu itu bukan mommyku loh, siapakah dia? Apa hubungannya?

Ibu

Ibu

Sejak kecil aku lebih memilih tinggal serumah dengan beliau. Ibu, aku manggilnya. Ibu ini nenekku, mama dari mommyku. Kakekku a.k.a bapak udah meninggal saat aku berumur 2 bulan. Jadi cuma aku berdua Ibu tinggal di rumah gede yang cuma lebaran ramenya. Aku suka mbantuin Ibu bikin tas dari kertas untuk kantong jualan beras, gula ato telur. Ikut jadi Muslim juga karena sering ikut sholat, ke masjid dan puasa bareng beliau. Jadi tau Surabaya, Jakarta karena suka ikut Ibu plesir.

Intinya aku besar di rumah Ibu bersama beliau, hingga pada saatnya aku nikah waktu itu. Sejak aku kecil hingga umur 22 tahun aku selalu tidur sekamar dengan beliau. Aku selalu dapet privilege untuk sekamar dengan beliau diantara sodara- sodara yang lain. Aku memang cucu kesayangannya. Aggie aja sampe iri dibuatnya.

Setiap malam aku tidur dengan Ibu yang selalu ngerelain tangannya aku ilerin, hehehe.

Aku gak suka pake bantal, jadinya tangan Ibu itu yang aku jadiin bantal. Kalo gak ada tangan Ibu aku gak bisa tidur jadinya. Meskipun tidurnya membelakangi Ibu, tetep aja tangan Ibu dibawah kepalaku.

Setelah aku nikah, Ibu sakit- sakitan, sampe akhirnya suatu saat beliau dipanggil Allah SWT. Dan … dengan sangat menyesal, aku, mommy, aggie (yang paling dekat, secara bathin dengan beliau) datangnya telat dan gak sempat melihat beliau untuk yang terakhir kalinya. Waktu itu kami memang di Samarinda, dan untuk pergi ke Malang tuh butuh waktu lebih dari 4 jam. Sedangkan sodaraku yang lainnya gak mau nunggu terlalu lama untuk melakukan upacara pemakaman, dengan alasan kasian Ibu.

Sekarang aku gak akan pernah lagi ngerasain lembutnya tangan Ibu dibawah kepalaku. Gak bisa lagi nggodain Ibu yang sedang marah, gak bisa mintain uang beliau 😦

Aku kangen, kangen tangan itu, kangen Ibu, soalnya tangan itu gak bisa dibandingan dengan tangan- tangan yang lain kenyamanannya. Tangan Miku apalagi, gak bisa diem, malah ngeluh kesemutan 😦 di menit kesekian pas aku mendaratkan kepalaku diatasnya.

Kalo kamu, apa sing selalu bikin kamu keingetan seseorang yang kamu cintai?

Advertisements

11 thoughts on “Teringat tangan Ibu …

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s