Curhat tentang sekolah di bulan Juni

Kebun binatang yang tak ada binatangnya
Jumat ini bagus sekali cuacanya, sayang sekali di prakiraan cuaca katanya besok tidak secerah hari ini. Katanya sih bakaln mendung dan hujan di suhu sekitar 15 derajat Celcius gitu. Membosankan kan ? Jelas. Untungnya kemarin pas acara sekolah jalan – jalan ke Skansen, kebun binatang di Stockholm, cuaca sedang cerah – cerahnya tuh. Banyak teman di kelas baru ini gak begitu dekat dengan mereka. Begitulah akibatnya kalau naik kelasnya per individu kemampuan murid. Maksudku, di sekolahku, yang pinter ya cepet naik level, pindah kelas, ganti guru dan ketemu temen baru lagi. Kembali ke wisata ke kebun binatang, oke … Jadi, aku berangkat ke sekolah seperti biasa, nyampe sekolah jam 8, gurunya ngasih tugas singkat, jam 9 kami bersiap – siap berangkat bareng naik T- Bana dari Kista Gallerian menuju Kungsträdgården. Setelah itu ganti naik spårvagn menuju Djurgården turun tepat di depan Skansen. Dari turun spårvagn ternyata antri panjang bener tuh untuk masuk ke kebun binatangnya. Paling banyak lagi pengunjung dari sekolah seperti kami ini. Sudahlah kami rela berpanas – panas dalam antrian panjang itu untuk masuk ngeliatin tingkah laku hewan yang ada di Skansen. Setelah masuk, guru kami minta kami untuk pose sama – sama, maksudnya sih untuk dokumen sekolah kali ya ? Nah begitu manisnya kita berpose dah tuh. Setelah itu guru mengajak kami jalan menuju (maksudnya) jalan yang lebih cepat bisa liat hewan – hewannya. Sesekali aku ama temen – temen berhenti, poto – potoan kaya orang udik masuk kota deh. Tak disangka tak diduga, setelah kurang lebih 30 menit jalan kaki, kok gak nemuin yang namanya binatang yah ? Yang ada cuma burung – burung liar. Ternyata ee ternyata si guru salah jalan. Jiyaaaaah …. Payah nih guru ! Keselnya pula, si guru ngajakin pulang sebelum kami nemu / ngeliat binatang selanjutnya. Aku sih terpaksa ikut pulang karena takut nyasar ria di Skansen itu. Sebetulnya udah pernah kesana sih ama Miku. Tapi mumpung gratis, kesana sekali lagi ama temen – temen sekolah kan bakalan fun, pikirku tadinya. Tapi sapa menyangka begini jadinya. Kasian juga sih ama temen yang dibela – belain beli tiket kereta tapi ga sempet liat binatang. Dan hasilnya dari kejadian itu adalah : Capek !

Branded Friend
Aku punya temen cewek yang asalnya dari Eropa bagian timur, sebut saja si R, dia nikah ama cowok yang asalnya dari negara tetangga Sweden. Anaknya 2 cewek semua usia sekitar 6 dan 4 tahunan kalau gak salah sih. Seumur hidupku, sampai sekarang, baru kali ini aku nemuin cewek yang tidak pernah punya rasa syukur sama sekali. Setiap kali aku ketemu ama si R ini selalu ada saja keluhannya, padahal dia itu cantik ya, lebih cantik dari aku *sapa pula yang ngatain aku cantik yah?*. Dia bilang yang pengen operasi hidung lah, mau mempercantik mata, bodynya kurang keren lah , ini lah, itu lah … Pengennya sih dicuekin aja yah, hidup hidup elo ini. Kalau punya duit mah ya udah sono operasi plastik aja buruan. Tapi kalau ngomongnya tiap hari ke aku, sapa juga yang ga risih ? Yang ada sih aku cuma iya .. ehem … ooo … males nanggepin keluhan ga penting dan ga bersyukur. Nobody’s perfect gitu loh dan menurutku sih gunakan kekuranganmu sebagai suatu kelebihan, cieh … sok wise dah. Dan satu lagi yang bikin -sumpah- ga ngenakin banget nget, setiap kali dia beli barang apa gitu, langsung deh yang cerita ke aku bahkan mungkin ke semua temen – temennya kalau harganya tuh mahal, merk terkenal, bahannya bagus, kualitasnya top. Semua yang dia pake kalau bisa ditunjukkan merknya, ini loh merknya ini harganya segini, set dah … ! segitu parahnya loh … asli bikin muak. Suatu hari dia pernah bilang kalau suaminya suka keberatan  kalau dia beli barang branded yang naudzubillahi harganya itu sambil bilang, beli aja yang KW kan gapapa, toh gak bakal ada yang tau kalau itu KW ato asli. Lantas dia dengan sombongnya bilang, emang sih mereka gak bakal tau kalau itu KW ato asli tapi kan aku tau bedanya dan rasanya tuh gak enak aja kalau pake barang tiruan. Sial dah, rasanya aku langsung kena tamparan keras dengar begitu. Bukannya karena aku suka beli barang tiruan yah, tapi karena aku bukan orang yang suka barang mahal, brandednya sih okelah, tapi kalau udah mahal ya mikir dulu. Sampai suatu saat aku beli tas di Stockholm yang harganya 150 SEK (sekitar 200 ribuan rupiah), bagiku itu udah termasuk mahal *kalau ada yang murah kenapa beli yang mahal*, besoknya aku pake tas itu ke sekolah. Si R liat tasku itu langsung deh dia bilang, wah …. bagus sekali, kulit yah ? merk apa ? harga berapa ?mahal yah ? Aseeemm dah nih orang, mau nanya apa mau ngenyek sih ? Mau kujawab pake basa jawa aja kali yah ? Mereke gombal mukiyo, bahanne kulite cecek, yo mahal wong ga gratis, beline pake duit. Kalau aku sih ya, as long as barang itu suitable, pantas dipake ama aku mau murahnya seperti apa juga ya aku beli. Kalau mahal tapi gak cocok ya buat apa beli ? Kalau mahal trus cocok ? Ya nelan ludah aja sambil make a wish if someday can buy it. Dari cerita diatas kesannya aku sebel banget yak ama temenku itu ? Emang sih ! Sebetulnya sah sah aja sih dia mau yang serba branded dia pakai, tapi mbok ya jangan nyinggung perasaan orang lah dengan pertanyaan – pertanyaan yang gak penting seperti harga baju, branded ato gak. Apalagi di lingkungan sekolahku itu kan banyak imigran dari negara – negara miskin, jadinya kan gak gitu loh kalau buat jor – joran *kata orang jawa bilang*

Test di akhir summer
Hari selasa kemarin kami ngerjain övningprov (test uji coba). Meskipun katanya cuma trainning tapi di tes ini guru bisa liat hasil testnya dan memutuskan sapa aja yang bakal mengerjakan test di bulan Agustus, setelah liburan summer, nanti. Berat ya emang berat. Gimana gak ? Wong testnya sekitar seminggu pertama mulai masuk sekolah. Pas abis liburan sebulan yang kemungkinan bisa bikin semua ilmu yang aku dapat selama ini di sekolah jadi ilang begitu aja karena gak belajar. Setelah kemarin test samtal alias conversation alias percakapan, barulah aku tau kalau hasil testku itu VG alias bagus. Akhirnya, seperti dugaanku sebelumnya, guru mengikutkan aku di test bulan Agustus itu. Bersyukur tapi sekaligus nervous karena itu berarti terakhir di SFI kalau lulus, mudah – mudahan hasilnya gak mengecewakan. Nervousnya adalah ngerjain test setelah bermalas – malasan plus masuk SAS. Beuuh … sekolah lagi *tutup mata*. Dan berharapnya kalau lulus Agustus ini, aku gak telat untuk daftar ke SAS, karena pas aku liat – liat di website pendaftaran terakhir untuk Höst termin itu pas bulan Agustus pula. Mudah – mudahan aja keburu, biar kalau nganggur ga terlalu lama.

Advertisements

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s