Diskusi Kakus

Kemarin adalah hari yang membosankan bagiku, setelah aku restore factory si BB dan akibatnya semua kontak yang ada didalamnya pada ilang semua. Bikin bad mood dan ngambek, pake nangis lagi. Miku jadi bahan ambekan sedunia deh.  Akhirnya dengan susah payah Miku ngebujukin ke rumah adik ipar, karena memang sudah appoinment untuk datang ke rumah mereka weekend ini. Dan aku dengan berat hati mau aja deh diajakin Miku, kasian udah melas gitu mukanya. Bad moodku terobati karena ketemu ama keponakan yang lucu banget , senangnya lagi adik iparku masak masakan Asia waktu itu. Lumayan deh, rasanya ga kalah ama masakan di Bali Restaurang.
Sambil dinner, kami berbincang-bincang tentang kebiasaan orang Indonesia tentang segala hal, entah itu cara makan sampai ke toilet. Menariknya, mungkin yang tak pernah terpikirkan oleh kita ya, mengapa orang Eropa lebih memilih untuk tidak membasuh alat kelamin saat melakukan hal #1 (baca: pipis) atau #2 (baca: BAB) dengan air.
taken from (http://ava7.com/2006/10/funny-toilet-pictures.html)
Alasan mereka adalah jorok ah menyentuh dengan tangan di ‘itu’ saat membersihkan dari #1 atau #2 *adikiparkumemasangmukamasam*. Menurut mereka lebih bersih jika mereka membersihkan ‘itu’nya dengan toilet paper. Kembali ke masing-masing pribadi bagaimana baiknya kan?
Singkatnya , menurut versi Indonesian, cebok pake tisu itu kurang bersih dan jijik banget, asli ga nyaman banget. Sumpah deh, kemarin pas di mall, aku ngalamin bersihin ‘itu’ setelah #2 pake tisu, ampun deh, yakin udah ampe bersih sih. Cuma rasanya masih yucky aja. Saranku , bawa selalu tisu basah yang banyak deh di tasmu. Untuk jaga-jaga kalo #2 udah ga tertahankan lagi pas jalan-jalan. Sedangkan menurut European, cebok pake air itu menjijikan, karena itu artinya menyentuh p*p kita sendiri, kalo dibayangin ya jijik juga sih, tapi setelah itu kan kita mencuci tangan juga dengan sabun. Pertama, cara Indonesia menurutku masih lebih baik ya, dua-duanya jadi bersih, ‘itu’ kita bersih , tangan kita juga bersih. Cara Eropa, mungkin ‘itu’ kita bersih, mungkin juga tidak, kalo tangan sih bisa cuci dengan sabun.
Masih merinding dan jijik deh kalo udah ngomongin yang satu ini. Jadi bagaimana menurut pendapat kalian sebaiknya?  Atau mau ke cara Indonesia jalaw (baca: jaman lawas) membasuh ‘itu’ pake daun ? Tidaaaaak !
Advertisements

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s