Tragedi Malam Pertama

Finally legal in public as Mrs. Thorzell. I’m so damn happy !
Sebelumnya sangat menguras energi dan pikiran kami. Nervous bo’ … Kemarin pas hari H (baca: hari pernikahan), aku mencoba memperkenalkan kebaya pada keluarga baruku itu. Semuanya aku kerjakan sendiri , dari make up sampe hair do , biarpun hasilnya ga sebagus salon , tapi aku puas bangeeeet.

Seperti inilah penampakannya :
ga bisa diliat yah? (sementara dalam perbaikan)

Maaf sedikit narsis , karena beneran deh  puas banget atas hasil kerjaku , setelah coba-coba terus beberapa hari sebelumnya. Aku kan ga pernah kursus make-up , jadi mohon maklum. Jadi silahkan menilai sendiri deh. Dan , pengalaman pakai kebaya di Sweden sangat bangga dan sedikit tidak malu jadi pusat perhatian banyak orang *biasanyamukatembok*. Dari pertama turun mobil di parkiran ke society house (tempat menikah) aja udah jadi tontonan. Terus pas jalan dari parkiran ke restoran, beuh … mana dah jalannnya lumayan jauh , rada ribet dong jalan kalo pakai kebaya. Diliatin lagi, tapi beneran deh , banggaaaaa ga ketulungan. Ga sengaja suami dengar beberapa orang bilang, ‘Titta ! Vad fin hon är’ artinya : Look ! She looks so nice. Pasti ge er banget dong dikatain begitu. Kalau aja aku pas ga pake kebaya pasti udah jingkrak-jingkrak dan guling-guling deh dipuji sebegitu rupa *gapenting*.

Hari itu cuma keluarga dekat aja yang kami undang, maklumlah keuangan masih terbatas untuk melakukan sesuatu yang lebih, saat ini. Jadi simple dan berkesan jadi motto kami. Cuma makan-makan di Bali Restaurang yang  menyajikan masakan khas Indonesia , seperti sate , nasi goreng , gado-gado , dan lain-lain. Kecewa sedikit karena masakannya ga seenak bikinan mommy *ngarep*. Mungkin karena disesuaikan dengan lidah European yang ga doyan pedeslah , ga doyan terlalu banyak ini atau itu. Tapi senang karena semuanya pada suka , kekenyangan dan pengen nambah lagi kaya’nya; setelah liat bapak mertua ambil kesempatan nyomot sate sebelum piringnya diambil waitress.
Lebih terharunya lagi pas buka kado , actually i love this moment *whodoesn’t*. Dapet kado nginep di 1st class hotel di jantung kota , di Old Town Stockholm ,  dekat Royal Palace , lovely place ! Pas baru datang dan check in , resepsionis ngeliat kami nampak baru merayakan pernikahan , mereka langsung upgrade kamar kami ke Suite , what the fuck nice service they offer for us ?! Very grateful !
Langsung deh ngibrit ke kamar yang suite itu , seperti apa sih , hotel berbintang di Sweden itu ? Ndesonya kumat deh disini. Beribu-ribu kata ‘Woow’ terucapkan tatkala melihat begitu mewahnya ruangan itu.Viewnya laut Baltic , beberapa kapal di tepinya, burung laut terbang di langit yang pas ceraaaah banget. Ada kamar tidur *pastinya* dan kamar mandi *tentunya*. Ada tipinya juga , ya iyalah … ckckck. Tapi extend lagi , ada ruang makan dan ruang nonton tipi , kalo dipikir-pikir lebih kurang ruangan apartement kami deh. Bedanya ga pake dapur aja. Dan , big wow pas ngeliat ada jacuzzi di bathroomnya , kecewanya kok ga ada sikat ama pasta gigi disediakan disitu ? ‘Swedish lebih suka pake sikat gigi yang mereka bawa sendiri , dengan model dan merk yang mereka suka’ begitulah penjelasan Miku. Bisa dimaafkan kalo begitu , untungnya suami udah tahu , jadi udah prepare dari rumah.
taken from (http://www.victoriasecret.com/)
Setelah browsing sana sini , ngoprek isi kamar hotel , selain minibar dan cupboardnya. Aku mencoba romantis nih ceritanya. Ganti pakaian kebesaran dengan lingerie gift dari teman. Nyalain kran jacuzzi dengan air hangat. Lampu agak ditemaramin dikit. Setelah air udah di level seperempat aku panggil Miku untuk bergabung. Terjadilah tragedi itu. Aku mencet tombol  yang menyebabkan air muncrat kencang dan tak terkendali dari beberapa lubang jacuzzi karena suami nunjuk lubang-lubang itu dan bilang kalo lubang itu juga akan mengeluarkan air. Aku yang tadinya emang penasaran , kenapa lubang ini aja yang keluar air dan kenapa lubang itu ga, jadi ya aku pencet aja tanpa basa basi dan akhirnya basahlah semua ruangan kamar mandi. Harusnya tombol itu dipencet kalo air udah penuh atau setidaknya lubang itu sudah terendam air. Dalam hal ini yang terjadi adalah miskomunikasi , sebetulnya yang Miku mau bilang adalah ‘Kalo airnya udah naik , kamu bisa nyalakan air bertekanan tinggi untuk massage punggung kamu’ dan aku nangkepnya ‘Lubang itu kan juga bisa keluar airnya , kenapa ga kamu nyalakan?’ Dudut dah , kenapa ga diperhatikan suaminya bilang apa yah ? Sumpah , memalukan dan ndeso pooool. Jadilah kami tunda acara romantisnya dan berganti mengepel kamar mandi supaya ga licin karena air yang menggenang. Apesnya lagi , handuk-handuk jadi basah semua kena muncratannya air , lumayan lama sih dari proses air muncrat kemana-mana hingga aku berhasil matikan airnya. Begini deh nasib kalo nikah ama Swedish tapi ga bisa bahasa Inggris dan Svenska.
Advertisements

12 thoughts on “Tragedi Malam Pertama

mau komen juga boleh kok, silahkaaan... !

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s